Get me outta here!

RM1 Repost : Bangun Tidur, Ku Terus….

Hello! belakangan ide posting lagi rada buntu nih, plus lagi banyak deadline juga *Duta Sok Sibuk 2014*, hehehehe…. jadi kali ini mau repost postingan lama aja :D. Postingan ini ditulis tahun 2007, pas saya masih kuliah, ngekos di Tubagus Ismail, Bandung. Pas baca lumayan bikin ngakak2, semog kalian juga terhibur ya :). Enjoy!

Bangun Tidur, Ku Terus….

(repost Racauan Manda I – 19 Juni 2008 15:22)

fakta lain tentang saya yang baru saya ketahui akhir2 ini (kesannya narsis, tapi bodo amatlah, blog gua ini) :

gue dodol kalo baru bangun tidur.

apalagi kalo bangunnya setelah mimpi yang benar2 terasa nyata (contoh, mimpi buruk, mimpi jadi salah satu ksatria Sailor di Sailor Moon), atau terbangun karena adanya gangguan dari luar (contoh, ada orang iseng masuk kamar tiba2, dan masih banyak lagi).

sebenernya kata ‘dodol’ bukan kata yang tepat, tapi gak nemu kata2 lain untuk menggambarkannya dengan lebih baik lagi. Jadi biarlah saya jelaskan saja contoh2 kejadiannya dan biarlah pembaca memutuskan apakah kata ‘dodol’ ini cukup menggambarkan atau ada usul yang lebih baik lagi. :)

Manda umur 5 tahun.

Mimpi buruk. Di mimpi itu Mama saya dengan dermawannya membelikan martabak manis untuk seluruh penghuni rumah (bahkan Pepen dapet) kecuali saya. Saya nangis dan memohon2 sama Mama untuk dibelikan martabak manis, tapi gak dibeliin juga, malah diledekin. Saya terbangun dari mimpi (masih pukul 10 malam). Merasa keqi setengah mati. Berjalan keluar kamar, menyambangi Mama saya yang sedang menonton tivi di ruang keluarga (ada Ayah saya juga dan PRT setia keluarga saya, bernama Jek). Sayapun marah2 sambil menangis,

Saya : “Mama jahaaaattt…… masa orang lain dibeliin martabak, Manda enggaaakk…. !!!” (nangis)
Mama : “Hah?”
Ayah : “kenapa Manda?”
Saya : “Mamaaa… jahaaattttt…. Manda kan kepengen martabaakk….” (masih nangis)
Mama : “apa? coba ngomongnya yang jelas, gak usah pake nangis.” (beneran loh kalimatnya begini)
Ayah : “udah, Manda gak usah nangis, Ayah gak ngerti ni. Jelek lah nangis2 gitu.”
Saya : (nangis + ngamuk) “Mamaaa…. martabaaaakk….!!!!!”
Mama : “Jek, jek, coba naik sepeda beliin martabak dulu deh di depan komplek, kayaknya ni anak laper.”  (beneran kalimatnya begini)
Jek : “Iya bu.” (segera berdiri dan bersiap pergi)
Mama : “Martabaknya apa dek? manis?”
Saya : “….iya…..” (sesenggukan)
Mama : “Martabak manis, Jek. Cepet ya.” (sambil mengeluarkan uang dari dompet dan memberikannya pada Jek)
Jek : “Siap bos.” (pergi)
Ayah : “Udah, Manda diem, nonton tivi aja sini, nunggu martabak.”

Manda si anak gendut pun duduk manis di samping ayah-ibunya menunggu martabak sambil menonton tivi. Beberapa saat kemudian, martabakpun datang. Mandapun segera melahapnya bersama yang lain.

Mama : “Tadi mimpi ya?”
Saya : “kayaknya gitu deh.” (tetep makan dengan nikmat)

Ini kejadian bener2 terjadi loh. dan beneran kejadiannya kurang lebih begitu. ampe sekarang Ibu saya selalu ngungkit2 kejadian ini kalo ada kumpul keluarga, dan itu memalukan. satu bukti nyata bahwa saya gendut bukan hanya karena gen keturunan dan situasi mendukung, (ibu2 mbeliin balita-nya martabak manis jam 10 malem, kurang supportive apa, coba?) tapi emang panggilan alam -_-. kalo kata darcil : “mimpipun elo tentang makanan, ya bok.”. aaargggh!!!

Saya pikir itu one-time-mistake, tapi enggak dong, ampe ke depannya, banyak banget kejadian2 berhubungan dengan blank-atau-gak-bisa-ngebedain-antara-mimpi- dan-kenyataan-dalam-kurun-waktu-kurang-lebih-5-menit-pertama-setelah -bangun-tidur.
Entah yang mimpi jadi Kenshin (Samurai X) dan memergoki diri sendiri bermanuver main pedang (tanpa pedangnya) dalam keadaan berbaring selama 3 menit setelah bangun.
Entah yang mimpi jadi Sailor Saturnus (Sailor Moon) dan ended up dengan terbangun lalu nyari2 tongkat pramuka di kamar dan memain2kannya sebentar (waktu itu kelas 6 SD, jadi wakil ketua regu Cempaka, suru bawa tongkat ke rumah), padahal itu udah jam 12 malam (ceritanya tongkat itu as Silent Grave-nya Sailor Saturnus, yang penggemar Sailor Moon pasti ngerti). Dan masih banyak lagi.

Dan kebiasaan ini, masih gue bawa, sampai sekarang, di Kosan Mesyum (julukan tidak resmi dari kosan tempat saya tinggal, tapi sama sekali gak aneh2)

Manda, 16 tahun kemudian setelah kejadian martabak.

ceritanya, esok hari, saya akan menghadapi UTS matkul KPB pada pukul 7 pagi (KPB = Kewirausahaan dan Pengembangan Bisnis). Karena  malam itu saya agak gak enak badan, saya bermaksud tidur2an sebentar sebelum mulai baca2 slide yang udah dikasi dosen (biasa, Sistem Kebut Semalam).

ternyata saya ketiduran.

saya terbangun karena temen kosan saya tercinta, darpit si gila tiba2 membuka pintu kamar saya dan berteriak “Booobiiiii…..!!!” (jangan tanya kenapa saya dipanggil Bobi, dia kan ‘agak2′, apapun bisa terjadi). Saya terbangun dengan gelagapan.

Darpit :OHMAIGAT, TIDUR?!” (menunjukkan tampang yang SANGAT intimidating, seandainya waktu itu gue foto)
Saya (terintimidasi dengan tampang Darpit, mulai panik, melihat jam dengan jarum pendek di angka 7 dan jarum panjang di angka 12, melihat darpit rapih berjilbab, dengan pakaian keluar rumah, mulai mikir macem2) : “MAMPUS.”
Darpit : “kenapa mampus?”
Saya (segera berdiri, panik, berjalan mengambil handuk) : “AAAHHHHH… gue beloom belajarrrr KPB…..gimana dong!!!”
Darpit : “eng…gue juga belum kok.”
Saya : “aaaahh.. mana telat pulak! …eh, tunggu. lo belom belajar?” (panik, lalu curiga)
Darpit : “Belum. ini baru mau belajar juga. belajar bareng yuk, Bobi.”
Saya (terdiam. mikir. mikir. mikir. akhirnya figure out apa yang terjadi) : “Ini… jam 7 malem ya?”
Darpit (memandang heran) : “….Iya. OHMAIGAT. lo pikir ini udah besok pagi????”

Lalu saya segera menggebuk Darpit pake bantal. kesel. dasar Cimul (C*na Muallaf, karena dia sipit dan dia jilbab-an, tanpa bermaksud SARA, ini ledekan khusus darpit kok). Ternyata tuh ya, dia baru pulang ke kos jam 7 malam dan langsung mendobrak kamar saya yang gak terkunci. Dia kira saya lagi belajar KPB, ternyata saya tidur, makanya reaksinya dia tadi gitu (“OHMAIGAT?! TIDUR?!”). Apapun alasannya, saya menyalahkan tampang intimidating-nya yang dia tunjukkan pada saya sesaat setelah saya membuka mata. GAK BISA YA BANGUNINNYA DENGAN TAMPANG MANIS YANG BIKIN ATI TENAAANG…!!!!!!. aaargh.

anyway, syukurlah gak jadi telat dan ada waktu belajar KPB. :P

——

Itu sama Darpit, pernah terjadi juga dengan Darcil, bedanya dia lebih baik.

ini terjadi baru2 ini sih. ceritanya saya dan teman2 saya : Darcil, Nyer si Gendut, Shanny dan Paul janjian nonton The Fall (bagus looh!!) jam setengah 3 siang di Blitz, Paris van Java. Kami janjian berangkat bareng ke PVJ nebeng mobil Nyer si Gendut dan janjian ketemu di lapangan parkir Sipil, ITB (mobil Nyer si Gendut diparkir di sana) pukul 1 siang.

Saya dan Darcil memutuskan untuk berangkat ke ITB dari kos pukul 1 kurang dikit aja. Mendingan Zuhur-an di kosan dulu sama si Darcil mau makan siang di kosan, baru berangkat (saya memutuskan makan siang di dalam bioskop aja ntar, ngidam burger Raffels, hohoho).

Jam masih menunjukkan pukul 12 siang ketika saya memutuskan untuk berbaring sebentar karena darah rendah saya kumat dan tanpa sadar, tertidur.

Beberapa saat kemudian, saya terbangun tiba2 dan melihat Darcil duduk di bagian kaki kasur saya, sambil makan brokoli goreng tepung dan kentang rebus.

Saya kaget dan bingung. melihat jam dan Darcil bergantian. gak tau mesti ngapain. gak tau mesti gimana. masih berusaha figure out kenapa ada Darcil di sudut kasur saya, makan brokoli goreng tepung dan kentang rebus pulak.

Saya : “eng.. sil..” (masih bingung)
Darcil (nampak mengerti ada apa) : “Tenang, bok. Tenang. Jangan mikir apa2. Tenang.”
Saya (berkurang bingungnya) : “oh, tenang. ok. eng..gue… mau ngapain sih?”
Darcil :tenang. belum jam 1 kok, masih 1 kurang 15. bahkan tadi Nyer bilang dia masih makan siang dulu, jadi kayaknya bakal agak2 telat..”
Saya : “hah? jam 1? Nyer?” (masih bingung)
Darcil : “…..lo udah makan belum?”
Saya : “makan… makaan…. enggak belum, gue mau makan Raffels, entar…” (mulai teringat begitu dihubungkan dengan makan)
Darcil : “hoooo….” (tetap mengunyah kentang rebus)
Saya (mencoba mengingat2 dalam hati) : makan… gue mau makan Raffels… Raffels di PVJ…. PVJ….oohh mau nonton The Fall di PVJ.. sama siapa? ….sama Sila, Gendut, Shanny dan Paul entar jam 14.30… janjian dulu di kampus jam 1…
Saya (akhirnya figure out apa yang terjadi) : “OOOOHHH. udah sholat, Sil?”
Darcil : “udah.”
Saya : “gue belom. sholat dulu deh.” (bergegas berdiri mengambil wudhu)

Satu2nya hal yang memalukan adalah : gue bisa mengingat setelah disebut kata ‘makan’. damn. Untung aja Darcil gak bikin panik kayak Darpit. hahahahah.

Nah, silakan simpulkan sendiri kata apa yang tepat untuk menggambarkan kekurangan saya setelah bangun tidur ini. 😀 .

Mandhut. 

=)) tapi sekarang udah gak dodol2 banget kok kalau abis bangun tidur, cuma masih doyan makan HAHAHAHAHAHA =)) *tidak membela diri*. Sekian dan terimakasih sudah mau bernostalgia bareng saya *lah gue doang kali yang nostalgia*, sampai jumpa di repost RM1 berikutnya yaaa 🙂

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: