Locke Ceria!

locke-poster

Dalam hidup, manusia ngerasain asam dan garam. Gue juga ada kalanya sedih, ada kalanya seneng. Dari situ gue belajar banyak, salah satunya buat menghargai hal-hal kecil dengan sepenuh hati, juga gak boleh lupa untuk kasih waktu buat diri sendiri secara berkala. Makanya, hari Rabu kemarin gue sempetin buat me-time. Tadinya gak ada rencana, tapi begitu gue tau Locke (2014) tayang resmi untuk umum di Blitz mulai tanggal segitu, yaudah deh GUE SEMPATKAN. :))

Seperti yang gue bilang, prinsip yang gue pegang adalah untuk selalu menghargai hal2 kecil. Karena lo gak tau apa yang akan terjadi di masa depan, and one day, lo akan merindukan hal2 yang lo anggap kecil tersebut. Jadi selagi masih bisa diapresiasi, gue berusaha untuk antusias dan total. Salah satunya adalah rencana me-time gue kemaren itu. Gue jalan dari jam 12 siang sampe jam 11 malem.

Ngapain aje ampe malem, Nda? Soalnya gue nonton Locke-nya yang jam 9 malem. Bukan karena jam tayangnya adanya cuma yang malem (karena sebenernya yang jam siang juga ada), tapi gue emang mau nonton yang malem aja. Soalnya, si film Locke ini bercerita tentang Ivan Locke (Tom Hardy) yang melakukan perjalanan selama 1,5 jam – 2 jam dari Birmingham ke London (kayak Jakarta – Bandung lewat Cipularang gitu kali ya). Jad si Locke ini akan mengalami banyak perubahan dalam hidup selama perjalanan singkat itu, diungkapkan dengan pembicaraan via telfon dengan beberapa pemain lainnya (bener2 yang keliatan di layar cuma mobil, jalan, sama muka Tom Hardy, yang lain cuma suara). Tapi yang paling bikin gue tertarik adalah, si Locke nyetir mobil malem2 lewat jalan tol panjaang gitu. Dan gue sengaja pilih malem2 supaya…. entar abis nonton, gue juga bisa pulang lewat jalan tol malem2 kayak Ivan Locke….

*dicibir satu negara*

MAAF YA KALAU GUE NIAT.

Tapi ini bukan pertama kalinya sih gue penuh dedikasi kayak gini, dulu juga pernah tuh pas gue mau nonton Madre. Gue udah niatin mau nonton itu film sambil makan roti (karena filmnya menceritakan tentang pembuat roti). Ngebayang-nya sih yaaa, makannya roti Roppan, Breadlife, paling gak Breadtalk atau SariRoti juga gak ngapa, tapi ternyata, mall tempat gue nontonnya itu cuma ada tukang jual roti unyil (tak bermerek), itupun udah dingin2 gak enak, curiganya dipakein pengawet. Tapi berhubung gue udah niat ya dijabanin juga. Terlalu niat ya? tapi itu udah mending lho, udah gue rendahkan ekspektasinya, malahan tadinya gue niat mau bikin roti dulu di rumah (diulen sendiri) PAKE RAGI ALAMI (because you know, Madre itu kan nama biang roti yang dikembangin pake ragi alami). Kalau gak percaya ini liat buktinya, gue udah beli bukunya lho :

index

Alasan kenapa gue gak jadi bikin ragi alami dulu adalah karena : 1). gue sibuk gambar gak sempet, 2). gue takut keracunan jamur karena wadah (biar udah direbus) ternyata masih kurang steril dan bahan yg mau dijadiin ragi ngakunya organik tapi ternyata masih ada zat kimia, 3). disuruh nyari gula organik atau madu organik, hah? apa? (baker pemula) 4). aku merasa freak (HUAHAHAHA)

so there’s that, belum jadi2 deh gue bikin ragi alami demi Madre dan Tansen ๐Ÿ˜›

Back to Locke ceria ya, jadi itulah alasan kenapa gue milih jam tayang yang malem, biar pulangnya bisa ngerasain kayak Ivan Locke. Sengaja banget pilih tempat nonton di cabang blitz yang pulangnya bisa pulang lewat tol gitu *HAHAHAHAHA* (padahal di tolnya cuma 10 menit doang T-T). Sesiangan ngapain aja Man sambil nunggu filmnya tayang? ngerjain project, BUAHAHAHAHA. Berhubung ngerjain yang gue suka jadi masih bisa masuk ke me-time lah. Gue cuma beli cemilan banyak2 terus duduk ngejogrok di kafe yang ada wifi dan colokan listriknya dan kerja dari siang ampe malem. Lumayan deh, kerjaan yang biasanya makan waktu lebih lama jadi bisa cepet selese pas me-time itu. Sengaja gak makan siang dan makan malem yang proper karena gue pengen laper dulu, biar pas nonton Locke bisa sambil makan burger sama minum hophop.

HUAHAHAHAHAHA. *nyemil2 snack banyak barusan itu gak diitung makan*

Sebagai bukti, gue ada fotonya!

Ki-ka : Hophop Choco Almond, Double Cheese Burger, coklat Take-It yang biru. Itu kelinci nyempil adalah tempat earphone, hiasan doang biar rame.

Ki-ka : Hophop Choco Almond (lebih suka Choco Hazelnut), Double Cheese Burger, coklat Take-It yang chocolate biscuit (sisa snack siang yang gak abis – wow mejik). Itu kelinci nyempil adalah tempat earphone, hiasan doang biar rame.

Yang nanya kok itu makanan bisa masuk ke bioskop, tanyakan pada rumput yang bergoyang ya -_-;

Tebak fotonya dimana? di toilet cewek blitz. Jijay banget *hih*. Pas di WC itu juga, gue baru inget kalau gue lupa shut down laptop abis dipake sesiangan barusan, jadilah gue buka laptop dalam kubikel WC, macam spy gitu rasanya.

sok sok spy tapi gak mutu

sok sok spy tapi gak mutu

Saking niatnya, gue sempet nunggu 30 menit di luar teater tempat Locke akan diputar. Sambil nunggu, gue baca novel Koma by Rachmania Arunita :

Lumayan sik novelnya, idenya menarik tapi terakhirnya gantung jemuran banget -_-;

Btw, itu ruang teater tempat gue nonton sebenernya gak gede2 banget, tapi berubung malem, terus filmnya gak banyak orang tau dan mungkin pas hari kerja, jadi cuman terisi ama 3 orang : gue sendiri dan 2 orang lainnya yang UNTUNGNYA duduknya rada deketan, cuma beda 2-3 kursi doang. Soalnya pas masuk sendirian gue udah sempet ngeri2 gitu, gimana kalau gue sendirian doang di ruangan gelap2? mau diantepin kok ya rada takut (takut tiba2 ada yang komentar terus minta bagi burger) tapi kalau minta ditemenin nonton ama mbak bioskop kok ya rada gengsi *hidih*, tapi untung pas film udah mau mulai, 2 orang itu muncul. Makasih ya siapapun nama kalian! ๐Ÿ˜€

Terus gimana kesan pesan nonton Locke? gue gak mau spoiler, tapi kalau gue, secara gue ini memang ada kegemaran yang tak wajar dengan perjalanan-malam-hari-pake-mobil-melewati-jalan-tol-panjang-dengan-lampu2-kuning, gue sangatsangatsangat menikmati plot dan alur film (apalagi sambil makan burgerย  dan minum bubble drink *burp*). Lagian Tom Hardy yang jadi Ivan Locke enak dilihat (dan jenggotan) terus aktingnya bagus banget. Dia akting sendirian lho dari awal sampe akhir, gak ada muka orang lain sama sekali yang muncul, muka penjaga tol aja gak ada :D, tapi semua masalah dan emosi Locke serta tiap karakter yang berhubungan ama dia itu tergambar dengan baik :). Bagus kok, 8 dari 10! :).

tumblr_n4lfwzU2Mr1qd9dz2o1_1280

Bang Locke mau ke London ya? Aye nebeng dong sampe hayat memisahkan! *dicekokin setir*

Abis nonton, gue langsung pulang,. Gak susah2 takut2 turun ke tempat parkir karena parkirnya sengaja di deket bioskop, jadi tempatnya masih terang dan ada pintu keluar khususnya *bangga abes gue ini*. And yes, abis itu gue berkesempatan nyetir mobil malem2 melewati jalan tol dengan lampu2 kuning, kayak Ivan Locke.

Perut kenyang, hasrat2 gak penting terpenuhi, liat tampang Tom Hardy, kangen jalan2 terpuaskan, tinggal tidur nyenyak!

I’m happy! ๐Ÿ˜€. Udah lama nih gak me-time sepuas ini, jadi ampe sekarang euforia-nya masih kerasa. Semoga kalian juga bisa menikmati me-time yang optimal ya :), biar norak gak apa2 yang penting kitanya seneng ๐Ÿ˜€

Gak sabar mau me-time lagi,

Mandhut.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s