Extro or Intro?

Halo, hai! Kali ini bukan mau review drama korea, tapi kepengen cerita2 personal sedikit, mumpung lagi kurang tidur dan kayaknya jadi rada santai buat sharing2 tentang diri sendiri.
*yaudahlah kalau nanti nyesel tinggal discard post aja**kelakuan blogger yang sebaiknya jangan ditiru*Gak apa2 lah ya, sekali2 =)) Seperti yang udah pernah gue singgung2 sebelumnya, gue suka banget ngepin di Pinterest. Gue pikir hobi ngepin itu fase aja, nanti akan ada titik dimana gue jenuh dan gak nyentuh2 lagi (seperti yang terjadi pada Criminal Case, Dragon Ball, dan banyak hal lainnya), tapi ternyata udah hampir 2 tahun dan gue masih aja suka ngepin2 kala senggang/bosen/butuh inspirasi/butuh outlet buat ngungkapin apa yang ada di hati tapi gak bisa gitu aja gue ungkapkan sendiri. Ngepinnya macem2 sih, mostly makanan (hiks), fashion2 yg kebanyakan ala bohemian gitu, lagu2 jadul swing jazz New Orleans tahun 1920-an, barang2 colorful, dan yang tak disangka2 cukup banyak gue koleksi : quotes.Mungkin karena emang guenya lagi tergila2 sama dunia tulis-menulis, jadi quote2 itu kena banget di hati. Ada kalanya gue pengen ada yang menyuarakan apa yang gue rasa (di saat ngomong sama orang lain tidak selalu menjadi pilihan), ngepin quote itu lumayan ngebayar ganjalan di hati. Lumayan lega, berasa gak sendirian dan gak jadi orang paling aneh sedunia.
Di antara quote2 itu, beberapa yang kena banget di gue adalah quote2 dari tipe kepribadian INFJ. Dan itu lumayan bikin gue wow juga. Buat yang belum tahu INFJ itu apaan, gue sedang membicarakan satu dari 16 tipe kepribadian Myers-Brigg yang dinilai berdasar 4 kategori :

    Extrovert (E) atau Introvert (I)
    Intuition (N) atau Sensing (S)
    Feeling (F) atau Thinking (T)
    Perceiving (P) atau Judging (J)

Detailnya monggo dibaca2 sendiri di link berikut ya.

Sebenarnya Myers Brigg ini bukan hal baru buat gue. Udah pernah isi2 tesnya sejak zaman awal2 kuliah, in fact sejak itu pula gue mulai suka baca2 tentang psikologi. Yang bikin rada mikir itu adalah, hasil tes MBTI gue kurleb 10 tahun yang lalu itu katanya ENFP (Extrovert, Intuition, Feeling, Perceiving), tapi gue ambil tes baru2 ini dan hasilnya adalah INFJ (Introvert, Intuition, Feeling, Judging).

Manusia memang sewajarnya berubah seiring waktu, tapi dari persentasenya gue merasa ada yang perubahannya lumayan signifikan. Gue tahu kenapa. Bisa sedikit mengira2 mengapa. Tapi gue rada sangsi aja apakah gue beneran introvert, atau emang karena drama aja gak kepengen ekstrovert lagi.

Seinget gue, urusan introvert ekstrovert ini emang buat gue rada tricky. Dulu waktu muda masih jaman2 sekolah, ada masanya gue gak banyak cerita di sekolah maupun rumah, gue keep semuanya sendiri dan sama sekali gak terasa berat, meskipun gue ngerasa ya masa2 itu gue gak pernah bener2 mikir, ngejalanin hidup kayak autopilot aja. Terus ada masanya gue mulai ketemu temen2 di sekolah yang gue rasa klik secara hobi dan gue mulai cerita masalah2 gue di rumah. Lalu ada masanya gue ketemu temen yang karena saking berasa deket dan nyamannya udah gue anggep keluarga, dan gue jadi banci curhat banget–semua dicurhatin dan didiskusiin–tiada hari tanpa curhat dan lebay sampe2 dijulukin drama queen dan busybody.

Lalu ada masa dimana kebebasan gue untuk cerita2 itu berangsur2 harus gue kurangin, dan pada satu titik ya jadi gini deh, mau cerita jadi mikir terus. Abis cerita nyesel karena udah cerita, berasa nyusahin, berasa ngerepotin, berasa itu orang pasti ilfil dan mikir gue lebay dan blablabalbala.

Pokoknya begitu deh 😛

Jujur, life hits me hard. Really hard (buat gue). Dan gue anaknya gak gampang adaptasi serta prone to trauma. Jadi saat gue ngalamin sesuatu yang gue kategorikan sebagai ‘musibah’, gue jadi ekstra takut, ekstra marah, ekstra sedih. Dan itu yang membuat gue kadang milih untuk gak berurusan dengan hal yang sama. Jangankan hal yang sama, yang berhubungan tapi sebenernya jauh bener aja gue mending gak usah.

So life happens, gue menua, dan untuk gue itu bertambah dewasa adalah : baca peraturan lebih teliti, simpen data2 penting lebih rapi, double chek double check double check, menahan diri untuk hura2 supaya standarnya gak telanjur ketinggian jadi kalau entar harus ngerasain yang lebih sederhana kagak sedih2 amat, nyetir hati2 nabrak orang urusannya panjang, seat belt sebelum jalan, singkirkan barang2 yang bisa mengganjal rem/gas serta mengganggu rem tangan dan persneling, bensin udah diisi belon ya?, gosok gigi sebelum tidur biar gak bolong, mendingan kalau bisa seumur hidup gak usah berurusan sama hukum deh ya, gak usah sayang2 banget terus entar sedih karena berasa dilepehin orang juga, berkorban juga mending anonim aja jadi kalau dibales air tuba kagak emosi, dan sebagainya.

Gue berkali2 ngebatin, gue gak ada ruang lagi buat mistakes, gagal, failure. Gue gak mau lagi nyeselin hal yang sama. Gue kayak tank berjalan yang berusaha banget biar lecetnya gak usah nambah. Dengan pembelaan : kalau lecet gak akan ada juga yang bantu obatin, gue juga yang mesti susah2 sendiri, jadi ya jaga diri baek2 aja lah, ngapain cari masalah, bikin sinus kambuh aja. Kadang gue mikir hati dan pikiran gue itu kaya kena beri-beri–apapun yang nyenggol pasti bikin penyok dan baliknya lama–malah mungkin gak balik sama sekali (kurang kalsium?).

Terus ya mungkin itulah mengapa perubahannya jadi drastis banget. Karena emang mengalami perubahan suasana yang ekstrim dengan waktu accepting yang lama (years). Beberapa hal gak bisa gue kembalikan seperti semula dan gue harus live with it. Tapi jauh di dalam hati, tadinya gue masih mikir, ah gue aslinya ekstrovert kok, tapi emang lagi lebay2 manja caper sinis terhadap hidup aja mungkin, jadinya pas dites dapetlah introvert. Mostly keraguan ini karena kata2 temen gue dulu sih (sekitar 6-7 tahun yang lalu), seorang Manda itu apanya sih yang introvert? Gak akan pernah dan gak akan mungkin introvert.

Tapi, dari hasil ngepin2 quote di Pinterest itu, dan setelah gue nemu beberapa quote yang menggambarkan hal2 esensial dari tipe kepribadian INFJ (yang mana memang sebagian besar gue miliki hari ini), ada beberapa hal2 kecil tentang cara pikir yang memang sudah ada di diri gue jauh sebelum gue tes MBTI di zaman kuliah dan dapet ENFP. In fact, mungkin aja pada dasarnya gue emang introvert dari dulu, tapi euforia ketemu orang2 yang kliknya kelewatan itulah yang membuat gue ekstrovert di masa itu.

Tapi setelah ekstrovert itu, kalau beberapa musibah gak terjadi, mungkin aja gue masih ekstrovert hingga hari ini kan?

Ini kalau mulai gagal paham monggo lho ya diclose aja windownya, gue masih mau ngoceh biarpun roaming soalnya. =))

Jadilah kadang mikir, gue ini sebenernya introvert atau ekstrovert sih? Ekstrovert kok ya mau curhat aja rasa bersalahnya berasa hutang nyawa. Introvert kok ya bisa cerita2 kayak gini. Kadang suka ngebatin : “Caper aja kali lo, Man.”. Tapi terus mikir lagi, ekstrovert kok mikir melulu caper apa enggak. Terus ada lagi, introvert kok kalo ngomong gede banget sampe tetangga suka denger. Terus ada lagi, ekstrovert kok ketemu orang capek, ngangkat telfon kok susah, dll dsb.

Beberapa kali gue mikir lagi : “gak penting juga sih ekstro apa intro.”. Bagusnya adalah, gue tau kok apa yang harus gue lakukan untuk bisa jadi ekstro/intro (terlepas dari apa yang sebenernya gue rasa). Tapi ada kalanya kepengen bisa fit in di satu kategori, pengen bisa bener2 dapet solusi dan tips and trick yang jelas supaya bisa berpikir dan bertindak sama dengan orang kebanyakan. Pura2 juga gak apa, asal bisa beneran sama dengan orang lain. I’d die for that deh.

Tapi terus gue sadar, ibarat besi yang ditempa, digiles, dan dibakar dengan cara yang berbeda, ya kemungkinan besar hasil tempanya emang gak akan pernah sama dengan besi2 lain yang ditempa dengan cara yang seragam. Gak ada jalan lain kecuali menikmati aja apa yang memang udah gue miliki saat ini, semoga saja persentase kenangan manis yang muncul darinya lebih banyak dari kerugian yang akan gue alami. Amin.

Oh ya, sharing2 dong kalau boleh. Yang pernah tes MBTI dapet tipe kepribadian apa?

Manda.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s