Forming a Habit.

from pinterest : “We are what we repeatedly do. Excellence, then, is not an act, but a habit.” – Aristotle

Pagi ini gue mau kasih postingan yang (insya Allah) bener2 berguna bagi kemaslahatan bangsa dan negara. Gue mau sharing tentang bagaimana membuat satu aktifitas tertentu menjadi kebiasaan. Gue bukan ahli dan gue sendiri masih banyak banget yang butuh di-‘benerin’. Jadi, di sini gue mencari teman berjuang, ya HAHAHAH.

Kayaknya emang yang namanya manusia itu kan harusnya emang gak boleh berhenti untuk mencoba jadi individu yang lebih baik kan, ya? Pengen rajin olahraga, pengen doyan sayur, pengen ngurangin kebiasaan gosip, dll dsb. Tapi kadang kan semua minat dan usaha itu suka tergeser oleh mood atau kondisi yang gak mendukung. Diet berhasil jalan sebulan terus tiba2 putus sama pacar dan sadar2 udah makan es krim segalon sambil begadang nonton drama korea (dan lupa bersihin muka dari make-up jadi besoknya bruntusan). Kelar semuanya, kelaaaarr!!! usaha lo balik lagi deh ke nol dan somehow bertanya2 : kalau begini terus kapan bisa berubah?

Sama, gue juga :D.

Dari pengalaman gue sih, ada 2 motivasi perubahan yang tokcer, yaitu :

  1. Cinta. Pernah semangat diet/semangat nge-gym gara2 gebetan? (gue pernah soalnya). Tapi nungguin cinta dateng dulu itu rada garing, ya. Gimana kalau lagi ga naksir siapa2/lagi single? Lagian ya, hati manusia itu bisa dingin (DITIMPUK BIANG ES), dalam artian, seiring umur, ada satu titik dimana ya jatuh cinta gak segitu berjuta rasanya juga, maksudnya gak langsung all out di awal2 gitu. Asam garam kehidupan melatih kita untuk pelan2 dalam menjalani sebuah hubungan dan perasaan (ceilah). Terus cinta itu rada beresiko, KENAPA? karena kalau terus patah hati atau cintanya ilang bisa balik ke kebiasaan lama bahkan lebih parah :))
  2. Trauma/pengalaman buruk. Gue dulu suka lupa gosok gigi sebelum tidur, tapi karena waktu kecil muka gue pernah dilewatin kecoa saat tidur (sebelum tidur gue makan martabak dan gak gosok gigi), and then later, beberapa kali kena insiden kecoa serupa, gue kapok dan abis itu, gue ga bisa tidur kalau belum gosok gigi. Kecuali ketiduran atau gue lagi camping ya, minimal kumur2 deh. See? trauma itu paling tokcer. Tapi kalau bisa ya jangan pake kena musibah dulu kan ya baru mau berubah? Jadi apa dong motivasi lainnya?

Motivasi utama yang paling oke jelas pengen berubah jadi lebih baik, bukan untuk orang lain, bukan untuk pacar, pasangan atau keluarga, tapi utamanya untuk diri sendiri. Tapi kalau memang motivasi tersebut dirasa kurang nampol, kitanya yang mesti cari cara buat ngakalin, kan? Nah, beberapa minggu ini gue coba googling2 dan dapet masukan berbagai macam cara untuk membuat sesuatu menjadi habit, terus sekarang mau bagi2 aja, sapa tau bisa membantu :P.

[Satu] Rentang waktu yang dibutuhkan untuk membuat suatu aktifitas menjadi habit/kebiasaan

Dulu, gue pernah baca dimanaa gitu, suatu kegiatan menjadi kebiasaan setelah 4 bulan. Tapi ada juga sumber lain yang bilang 21 hari itu cukup untuk mengubah diri. Tapi dari artikel yang gue baca di sini (dan entah kenapa gue merasa lebih sreg aja), rata2 waktu minimal yang dibutuhkan untuk seseorang melatih kebiasaan itu sekitar 2 bulan atau tepatnya 66 hari. Tapi, semuanya itu jelas kembali lagi pada si individu itu sendiri. Katanya sih, kalau mau aman, kita bisa mengharapkan perkembangan yang positif dalam rentang waktu 2-8 bulan :D.

[Dua] Mulailah dari yang sepele

Think Smaller than Small. Mulailah dari sesuatu yang super kecil. Misal, kepengen terbiasa untuk olahraga rutin. Cuman pengen bisa lari pagi 3 kali seminggu @ 15 menit doang kok… tapi udah dicoba beberapa kali kok ada aja ya excuse-nya? Yang semalem begadang terus kurang tidur jadi telat bangun, lah. Tau2 sakit terus kata dokter belum boleh olahraga dulu, lah. Terus kalau on-off terus kapan dong sehatnya?

Terserah mau mulai dari mana, tapi kebiasaan lari pagi 15 menit itu bisa dilatih dari hal yang terkecil. Sesuatu yang gak berat, gak mengeluarkan keringat. BAHKAN bisa dimulai dari sesuatu yang ga ada lari2nya sama sekali. Bisa cuma jalan kaki doang 15 menit. Bisa cuma keluar rumah doang senam2 kecil  5 menit. Bisa latihan bangun pagi dulu aja, apapun yang terjadi bangun pagi. Bisa juga cuma begini : pake sepatu olahraga aja tiap pagi selama kurang lebih seminggu, mau cuma ngepel atau bikin sarapan di dapur, atau lo tidur lagi, ya gapapa, yang penting pake sepatu olahraga pagi2 selama seminggu.

Simpel, kan?

sport-shoes05

Biar kelihatannya kecil (dan konyol), tapi itu ngasi kesempatan otak dan tubuh kita untuk mengenal kebiasaan baru tersebut, jadi harusnya semua bisa jadi lebih mudah ke depannya.

[Tiga] Break down goal menjadi langkah2 yang lebih realistis

Kita juga harus tahu gimana mengurai goal yang kita inginkan menjadi aksi2 simpel yang lebih nyata untuk dilakukan.

Misal, goalnya hidup sehat. Hidup sehat tuh gimana sih? olahraga rutin, berhenti ngemil, tidur cukup, dll dsb. Coba mulai dari berhenti ngemil deh, caranya gimana sih? bisa dengan cara ini : coba kasih jarak 4 jam untuk setiap makanan yang kita asup. Selain bisa bantu untuk ngelatih mulut biar ga gatel pengen ngunyah terus, itu bagus untuk organ pencernaan biar gak terlalu keras bekerja dan menyita energi all the time.

Kalau itu udah berhasil selama kurang lebih seminggu-2 bulan, baru move on ke step selanjutnya, melatih diri untuk ngemil makanan sehat (sayur/buah) di antara makan berat ;).

The power of baby step!

[Empat] Tambahkan kebiasaan baru itu setelah kebiasaan lama

Semua orang punya habit, kan? Ada yang gak bisa tidur kalau belum mastiin semua pintu dan jendela terkunci. Ada yang harus cek email dulu sebelum mulai kerja. Ada yang pas dinas, ga tenang kalau belum denger suara anaknya via telfon pagi2. Se-cuek dan se gak disiplin apapun seorang manusia, gue percaya  dia pasti punya kebiasaan, baik ataupun buruk. Ada hal2 yang dia gak bisa gitu aja lewatin. Nah, kebiasaan lama itu bisa digunakan, lho :).

Tapi syaratnya kebiasaan lama yang mau lo tempelin dengan kebiasaan baru itu harus yang bener2 simpel dan bener2 ga bisa lo lewatin, ya. Entah karena penting banget buat lo atau karena ya udah dari kecil dibiasakan begitu.

Contohnya si pake sepatu olahraga pagi2 itu. Misal, lo ada kebiasaan dari kecil harus minum air segelas begitu bangun tidur. Yaudah, abis itu coba inget2 aja, setiap abis minum air, lo harus pake sepatu olahraga. Begitu terus selama seminggu sebelum menambah habit. Katanya sih, itu bisa juga buat ngakalin kebiasaan kita.

[Lima] Celebrate!

Sekecil apapun progressnya, jangan lupa untuk kasih hadiah ke diri sendiri. YA REWARDNYA GAK HARUS LIBURAN KE HAWAII cuma gara2 lo berhasil pake sepatu olahraga tiap pagi selama seminggu, sih… atau makan permen karena lo berhasil menghindari konsumsi gula berlebih (ya rewardnya jangan menganulir kebiasaan yang susah payah dilatih? 😀 😀 :D)

Hal sesimpel ngebatin/berbisik ke diri sendiri : “Ih berhasiiilll, gue keren banget” atau pujian ala Dora : “Berhasil-berhasil-berhasil-HORE!” begitu juga boleh. Nyanyi2 dalam hati “Weeee are the champion my friend….” juga boleh.

Katanya sih hal ini penting banget karena itu sangat membantu otak kita untuk mengadaptasi kebiasaan baru. Iya, apparently, bukan cuma perasaan aja yang susah diatur pake otak, tapi otak itu sendiri pun butuh dilatih dengan trik tersendiri :D.

Kalau kalian malu, ya ngebatin aja. Gue sih prefer nyanyi beneran with a bit of dancing although I’m not good at it. Yes, yes, I’m cool like that, lah. *ditimpuk sepatu olahraga*

—————————

😀 gue tahu betapa susahnya mengadopsi kebiasaan baru. Gue sendiri termasuk orang2 yang bertekad lemah *mengakui*. Tapi gue rasa, semua orang punya prosesnya masing2, jadi selama kitanya gak nyerah, semua masih mungkin dicapai. Yang penting tetep coba lagi dan coba lagi, terus tetep cari2 informasi untuk mendapatkan tips and trik yang mungkin cocok sama kita 🙂

Gue sendiri dalam proses mencoba untuk sebisa mungkin gak begadang (karena aslinya gue suka banget begadang). Masalahnya yaaaaaaaa ide itu sering munculnya pas malem, gambar dan nulis2 juga jauh lebih lancar pas malem, tapi efeknya ke kesehatan (paling gak buat gue) itu merugikan banget. Gue harus mikir berkali2 mana yang lebih penting antara inspirasi yang berbuntut ke kerjaan dan kesehatan, dan gue harus pilih yang terakhir. Karena mau inspirasinya kayak apa juga kalau kepala gue pusing, atau punggung gue sakit, atau gue bad mood karena hormon ngaco, atau alergi gue kambuh, atau mata gue pegel, gak ada gunanya.

Ini usaha kecil gue sih :

20140911_101051

Gue ngeprint artikel jadwal organ tubuh atau circadian rhytm dan gue tempel di deket meja kerja. Jadi tiap kali gue on fire malem2 buat mengerjakan sesuatu, gue inget berapa banyak kekacauan yang akan gue buat ke depannya. Lumayan membantu habit yang ingin gue bentuk, sih. So far. Semoga aja bisa jadi kebiasaan :D. Kalau gagal ya coba cara lain lagi.

Semua tips and trick di atas dirangkum dari sumber2 berikut, ya (silakan baca sendiri untuk lebih lengkapnya) :

How Long Does It Actually Take to Form a New Habit

Life Changes : How to Create New Habit

Semoga membantu, kalau ada yang salah/kurang ditunggu saran dan kritiknya :).

 

BERHASIL BERHASIL BERHASIL HORE!

Mandhut.

Advertisements

5 thoughts on “Forming a Habit.

    1. Halo erlita! 🙂

      Hihihi, iya sih emang. Dari 3 yang dicoba sejak bulan September tahun lalu, cuman satu yang bertahan masih rutin dilakuin. Mayan daripada gak ada sama sekali 😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s