Ujung2nya….

Jadii ceritanya beberapa hari yang lalu ngobrol sama temen jaman sekolah si MissBubble. Namanya sengaja disamarkan demi ketenangan hidup temen saya ya *lebay abis*. Gue lajang, freelance illustrator yang demennya ngendon di rumah, currently gak in relationship dengan siapapun. Temen gue si Missbubble ini seumuran ma gue, tapi dia sudah menikah dan udah punya anak dua, stay-at-home-mom ;). Gue lupa2 inget lagi ngebahas apa, tapi tiba2 obrolan bersambung ke kondisi pertemanan di umur2 kami yang menjelang 30. Bahasanya diedit sedikit tapi tidak mengubah isi obrolan :

Saya : temenan itu, di umur sekita gini susahnya minta ampun

MissBubble : Iyaaaa

MissBubble : Banyak kikuknya yaaa

MissBubble : Bingung mau basa basi apa

Saya : banyak curigaan dan kikuknya

Saya : iya banget

Saya : kadang sama temen lama yang lama ga ngobrol aja suka dicurigain terus kikuk, apalagi orang asing

MissBubble : Iyaaa

MissBubble : Biasanya curiga pasti ada butuh apa, hahahahaha

Saya : iya bener banget

MissBubble : Iyaa bangeeet

Saya : AHAHAHAHAHA

Saya : gue juga soalnya pernah dideketin temen sekolah, ternyata ujung2nya cuma buat ditawarin asuransi

Saya : buntut2nya asuransi ama MLM

Saya : jadi gue maklum sih kalau gue juga mencoba ngobrol2 ke orang lain dan kikuk2

Saya : secara mereka juga kan ga tau hidup gue gimana :)) mungkin mereka takut gue penyebar aliran sesat :))

MissBubble : Hahahaha.. Gw kl dipuji cantik sama ibu2 kompleks pasti buntut2nya disuruh beli dagangannya

Saya : buahauhauhakahau

=)) =)) =)) *ngakak lagi*

Tapi serius deh, untuk gue, pertemanan di masa sekolah dan kuliah itu jauuuuuh lebih effortless ketimbang temenan sekarang ini. Mungkin ya karena jaman sekolah dan kuliah dulu itu kan masih pada naif, lagian emang dikondisikan untuk ketemuan dan susah-senang bareng tiap hari kan, jadi ga susah untuk bisa relate dan konek satu sama lain. Lah kalau udah umur segini dan kerjaannya freelance kayak gue, seringan di rumah dan jarang sosialisasi, jelas aja jadi rumit :)) *tepok jidat*.

Emang sih udah sering baca dan denger kalau pasti bakal berkurang banyak menjelang umur 30an, karena semua udah sibuk sendiri dengan kehidupan masing2 : kerjaan, menikah dan berkeluarga, dll dsb. Tapi kadang ya masih ngarep nambah temen yang bisa diajak ngobrol bener2 ‘ngobrol’ bukan sekedar basa-basi, punya hobi yang sama atau bisa bego2an bareng ngakak2 dodol.

screen-shot-2014-08-10-at-12-38-22-pm
Pertemanan panutan : Hoon Dong dan Jang Mi dari drama korea “Marriage, Not Dating” – tapi lagi2 ini bukan kenyataan, ini cuma salah satu adegan scene di drama, buatan scriptwriter :)) :)) :))

Bukannya temen yang sekarang ga cukup, ya. Gue bersyukur banget masih ada yang care kalau misal gue ngetwit rada galau (langsung di-ping di messenger :D), masih ada yang bisa diajak share musik dan film, masih ada yang bisa diajak ngobrol2 serius soal masa depan. Gue gak mau kehilangan itu (kalau bisa). Dan gue berusaha banget untuk bisa bener2 menikmati kebersamaan yang ada semampu gue, sambil berdoa dan berusaha biar temenannya bisa lama ampe tua, jangan ampe ada salah paham yang ga bisa diselesaikan (amin ya Allah).

Tapi gue tahu kalau one day, bukan ga mungkin peran mereka di hidup gue akan memudar; karena berkeluarga, karena kerjaan yang tambah menyita waktu, karena ya simply udah gak nyambung lagi dan untuk berbagai macam alasan yang kadang gue dan mereka sendiri ga bisa handle. Makanya gue pernah mencoba temenan sama orang baru ataupun temen2 stock lama ya simply karena gue tau gak ada yang abadi aje sih, lagian nambah temen kan gak rugi, syukur2 ada yang bisa ngobrolin hal2 yang sebelumnya gue ga bisa obrolin sama orang lain, tapi SUSAHNYA MINTA AMPUN YA, JEK.

Karena ya itu, beberapa orang kayaknya udah curigaan duluan :)) sebelumnya gue gak tau kenapa, tapi setelah gue bercermin pada diri gue sendiri yang kadang suka males+curigaan diajak ngobrol random sama orang baru/orang yang lama gak ngobrol, gue jadi tahu kalau mungkin mereka curiga gue ujung2nya dagang/nawarin asuransi/mlm/sesat, atau basa-basi-busuk aje.

Gue tau sih, kalau guenya keukeuh mencoba atau gue cukup membuka diri, gak ada yang gak mungkin, tapi energinya udah abis untuk yang lain dan I’m not up for complicated relationship karena guenya sendiri udah complicated :)) :))

Terus setelah mencoba beberapa kali, akhirnya cape sendiri dan pasrah aja. Toh gue juga ga bisa dipaksa untuk bisa klik sama seseorang, kenapa juga gue mesti mellow2 karena orang lain gak bisa klik sama gue. Jadi yaudah deh, belakangan sih gue pokoknya mencoba baik dan fun aja saat ngobrol/diajak ngobrol sama orang lain. Begitu tahu kalau ‘oh ini orang kayaknya ga bisa nih’ ya udah gue maintain hubungan baik sebagai salah satu dari sekian banyak ‘kenalan’ aja. Gue percaya kalau Allah SWT mau menaruh seseorang di hidup gue as a friend, timing dan kondisinya akan tepat, kalau enggak ya ampe buluk juga ga akan cocok :)).

Oh well, hiduppp oh hiduuuppp. Gue sudahi dulu lah curhatan pagi ini. Untuk melengkapi mood, gue mau kasih lagu favorit gue dari jaman SMP :

Selamat hari senin dan selamat bekerja!

Mandhut.

Advertisements

2 thoughts on “Ujung2nya….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s