(My) Typical Zombie Chat,

bukan Ande-Ande Lumut, tapi Zombie Lumut dari serial TV Walking Dead

Walaupun cemennya minta ampun, saya lumayan suka nonton horor (tapi bukan yang sadis dan gory kayak Saw gitu ya). Salah satu genre favorit saya adalah zombie apocalypse. Saya gak inget awal mulanya dari kapan, tapi sadar2 saya udah lumayan banyak nonton film zombie, baik yang serius, maupun yang ada comedy-nya (TAPI GAK FORNO YA).

Menilik dasar sifat saya yang emang anaknya suka obsesif gak penting, soal zombi2an ini jadi salah satu outlet saya dalam melampiaskan energi dan kreatifitas. Gak sekali saya mikir2 kalau misalnya ada zombie apocalypse kira2 apa yang bakal saya lakukan, ya? Kira2 begini deh tahapan mikirnya :

Kalau tiba2 bangun tidur terus ternyata di luar rumah udah dikepung zombie kabur kemana ya? -> Ambil telfon, tanah, ambil air, ambil selimut, lighter, lilin, senter, ambil senjata(pisau) dan makanan, terus kabur ke atap, tunggu sampai bala bantuan (helikopter tentara yang mau menolong penduduk) datang -> kalau gak dateng2? kalau semua manusia udah jadi zombie kecuali lo gimana, Man? -> ya selamanya hidup di atap rumah aja kali, ya… (kalau kabur kayaknya gue metong, secara geraknya lamban) -> makannya gimana? -> selalu sedia kapas dan kacang hijau, mari kita bertanam toge, cukup berbekal air aja! -> toge doang? manusia kan butuh protein juga -> ambil beberapa telor, eramkan sampai jadi itik dan gedein jadi ayam, beternak ayam aja di atap -> bagaimana dengan karbohidrat? -> naah di awal kan udah ambil tanah tuh, sapa tau bisa nanem kentang…

Pokoknya gitu, deh. At least ini di pikiran aja, ya. Gue lumayan terhibur sendiri lho mikir2 kaya gitu. Wahahahaha. Tapi ada kalanya juga, saya cukup beruntung karena adik saya si Kempeso mau nanggepin dan nemenin saya yang zombie freak-nya lagi kumat, macam begini :

(beberapa diedit dan modif tanpa mengubah isi obrolan)

Saya (S) : ada berita zombie di Afrika, lho. Udah mati dan dikubur, terus katanya hidup lagi.

Kempeso (K) : emang beneran?

S : gak sih, yang beritain itu media satir, jadi meragukan. Tapi kan gak ada asap kalau gak ada api. Kalau itu bukan zombie, mungkin mendekati…

K : yaa… yaaa….

S (mulai kumat) : Coba pikir. Pikir yang serius. Kalau misal ada serangan zombie, kamu mau lari kemana?

K : ……

S : kemanaaa? kemanaaa?

K : naik perahu, ke tengah laut.

S : Oke bisa, tapi gimana kalau zombienya canggih? Bisa renang kayak zombie di film Resident Evil?

K : ke… pulau tak berpenghuni.

S : tapi binatang2 juga bisa ketularan lho, kayak di film I Am Legend. Gimana? kamu masih bisa diserang binatang zombie. Bayangin, burung zombie!

K : …kemana dong? masa gak ada tempat aman? bandara?

S : ITU PALING SEREM. Tempat yang banyak didatangin orang, apalagi tempat transit gitu paling serem. Titik penularan itu kemungkinan besar terjadi dari sana. Liat aja di film Warm Bodies, dimanakah zombie2 Warm Bodies tinggal dan menetap? Ban-da-ra. Zombie pemeran utamanya aja tinggal di pesawat nganggur.

K (mulai ketawa2) : Tapi masa sih ada zombie? itu klenik gitu kan? enggak ah…

S : tadinya aku juga mikir gitu, tapi terus aku nonton 28 Days Later dan 28 Weeks Later, terus jadi parno karena di film itu, di situ zombie tuh bukan yang tipe2 bangkit dari kubur, tapi ketularan virus yang menyerang zat kimia di otak, jadi orang yang kena virus itu jadi maraaah banget, saking marahnya mereka lupa ingatan dan makan orang. Kayak apa yang dilakukan hormon terhadap otak, tapi ini versi… zombie.

K (ketawanya tambah heboh) : sebut aja semua film!

Jadi, kesimpulannya adalah, saya kayaknya bener2 kebanyakan nonton film zombie :)). Tapi sebenernya pas nonton tuh, selain demen ditakut2in (sekali lagi : walau cemen), gue lumayan suka liat reaksi inter dan antar karakter di film2 apocalypse kayak gitu. Manusia cenderung lebih jujur dan spontan soal perasaan dan ambisi mereka saat dihadapkan pada situasi genting dimana harta dan status udah gak banyak ngaruh.

Dan lagipula, film zombie itu paling enak ditonton bareng2, buat cupu2an bareng, jadi kenangan lucu, kayak yang pernah gue posting di sini.

Kikikikik. Tapi serius deh, kalau misal ada serangan zombie, mau kabur kemana?

*menatap tajam*

*tiba2 ada ledakan besar dari pom bensin terdekat*

*disusul bunyi sirine*

*keluar dari rumah buat liat situasi*

*tiba2 ada helikopter tentara lewat di atas kepala ngumumin semuanya buat masuk rumah dan kunci pintu*

*masuk rumah, buru2 nyalain tivi*

*dapet laporan berita yang bener2 gak diharapkan dan gak disangka*

*listrik tiba2 mati semua*

*denger suara orang2 teriak2 dari luar rumah*

*ngintip keluar rumah karena penasaran*

99640bfc861ec970523c88ed421dda61

CILUKBA

Jadi, mau lari kemana?

*smirk*

Mandhut.

Advertisements

6 thoughts on “(My) Typical Zombie Chat,

  1. Yang bagian nemplok di billboard mall gak dimasukin tuh, mba. Piknik di sana, bawa toge karena toge kan bisa tumbuh dimana saja. Dan aku sih gak habis pikir ya soal zombie bisa renang, itu resident evil zombienya udah survive dan belajar hidup dengan baik, makanya bisa berenang. Misal nanti kita ada zombie, kan zombienya terkenal baru, masih bocah(?) belum belajar renang. Jadi yang naik perahu itu cukup ampuh, kita bisa makan tales. Eh tales ditanemnya di air, kan?

    *mulai terkontaminasi*

    • maksud kamu eceng gondok kali, ya? tales di tanah bukan sih? *garuk2 kurang paham*

      btw, kalau udah di laut makannya ikan sama rumput laut lah… *facepalm* tapi nyelem dulu yak 😀

      ya kan udah dibilang dimodif dan edit :)), AKU GAK NEMPLOK DI BILLBOARD, aku ngumpet di belakang billboard *diperjelas*

      *racunin lagi biar tambah jago*

      • eceng gondok bisa dimakan ya? tanahnya yang harus ada airnya gak sih kalau tales? perasaan pernah liat tales itu nanemnya bareng eceng gondok *apaiyaya*

        Laut terlalu jauh gak sih buat kabur, nyobain kali dulu juga bisa kayaknya. Jangan jauh-jauh ke laut. Emang mau ke laut naik apa kalau keburu dikepung zombie?

        Sama ajalah itu BEDA TIPIS *keukeuh*

        • emang gak bisa dimakan ya? bisa kali ya tapi motongnya harus bener kayak pufferfish :)) *teori asal*

          gakkk nemplok is kayak cicak, ngumpet is ngumpet *apa ini* :))

  2. kalo ku saran:

    (1) lari ke hutan, terus bikin rumah pohon, kan zombi-nya ga bisa manjat pohon, tp pohonnya yg buahnya bisa dimakan

    (2) sebenernya lari ke laut itu bagus juga, kalo zombi-nya bisa berenang, ya gmana ya, brati jgn pake perahu pake kapal aj yg aga tinggi trus bawa alat pancing

    (3) coba cari goa, tapi yg di atas bukit yg ga bisa dipanjat zombie, mudah2an di dalam goa ada mata air trus ada sedikit sinar matahari jd bisa menanam
    ————
    kira2 begitu, dicoba dulu aj

    • (1) tapi kalau di film World War Z, zombienya bisa membentuk formasi panjat pinang, kayak gini 😦 😦 sebenernya mungkin di atap rumah ga seaman itu sih ya -_-
      (2) apaan “kalo zombi-nya bisa bereng ya gmana ya” :)) :)) :)) again, zombi mungkin bisa gigit2 badan kapal terus ikke tenggalam deh
      (3) goa manaaa :)) :)) :))
      tapi baiklah, akan saya ingat dan saya coba

      btw, thanks udah komen, seneng banget loh jawabinnya :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s