10 Hal Yang Hanya Bisa Dimengerti oleh Blogger Sejati

20141206_145147

di dalam blog ada gambar blog yang nulis soal blogger, ditulis oleh blogger *pusing*

 Ceilah postingannya udah ala2 malesbanget sama hipwee begini *ketauan diem2 suka baca* =)) =)). Tapi gak apa2 lah ya, sekali2 boleh dong :P. Sekalian, dalam rangka merayakan 2 tahun Racauan Manda di WordPress (aslinya pertama ngeblog 8 tahun yang lalu) saya pengen nulis sesuatu yang berhubungan dengan kegiatan posting-memosting itu sendiri 😉 . Lumayan kan ya, kalau ada yang mau ngaku2 blogger tapi sebenernya cuma punya akun doang, posting beberapa kali itupun terakhir 5 tahun yang lalu *bukan nyindir* jadi punya bayangan kan suka dukanya blogger tuh kayak apa :P.

Selamat membaca 🙂

[SATU]

Waktu awal2 ngeblog, kamu masih gaptek soal fungsi private post, kamu juga masih belum jago memilah mana yang pantes buat diceritain dan mana yang enggak. Jadi yang namanya postingan galau bin mellow, postingan yang maksudnya sih curhat doang tapi gak sengaja *ane berani sumfah ane gak sengaja!* malah jadi nyerempet rahasia/aib orang terdekat (yang meskipun kamu ga sebut siapa orangnya, toh temen2 dunia nyata yang baca postingan kamu juga somehow udah bisa nebak) itu bertebaran dimana2.

Terus 2-3 bulan kemudian, setelah pikiran mulai waras, agak2 merasa berdosa dan malu karena nulis kayak gitu, tapi kamu mikir : ah yaudah, sapa juga baca blog gue? tapi terus kamu langsung berasa ke-gap pas temen yang gak kenal2 banget tau2 komentarin kehidupan pribadi kamu, baik secara langsung maupun dunia maya. Maksudnya, kalau yang ga kenal aja tau lo ngomongin apa/siapa. apalagi si objek masalah/aibnya-keserempet yang notabene deket ama kamu kan? Wakwaw banget.

Postingan2 awal dunia per-blogging-an ini juga berpotensi menjadi duri dalam daging setelah kamu ngeblog bertahun2. Cepat atau lambat, kamu memutuskan untuk menghapus postingan2 tersebut sembari berdoa semoga ga ada yang screencap atau copas. Kalau bisa hapus blog sekalian, buat blog baru.

[DUA]

Awkward moment : ketemu tatap muka sama temen/kolega/kerabat/kenalan, tadinya udah asik2 aja ngobrol, tau2 dese komentar begini : “Eh aku kapan itu baca blog kamu, bagus ya.” Terus langsung tertohok sejenak, mesem2 bilang terimakasih sambil ngebatin : “Mampus. Dia baca postingan yang mana, ya?”. Soalnya di antara postingan2 ‘aman’ pasti kan ada aja yang malu2in…. apalagi kalau sebelum ngobrol itu malem kemarennya baru aja posting yang menyinggung soal bowel movement atau apresiasi abs milik aktor Z yang luar biasa mengagumkan. Hih enggak banget.

[TIGA]

Dulu waktu awal2 ngeblog masih getol banget balas komen di blog orang lain. Paling gak enak kalau ada yang komplen karena lo dianggap sombong, ga baca postingannya terus ga komen balik. Tapi terus setelah waktu berlalu, kamu mulai santai dan percaya bahwa, blogger sejati tahu komen yang datang dari hati, jadi gak usah maksa dan jangan mau dipaksa. *ditimpukin keyboard*.

[EMPAT]

Ganti2 theme blog sesuai suasana hati. Pindah2 domain blog. Coba2 bikin akun di beberapa blogging site (wordpress, livejournal, tumblr, blogspot, blogsome, dll) sampe sedikit banyak tahulah lebih kurangnya. Terus akhirnya sadar bahwa gak ada blogging site yang sempurna dan akhirnya terpaksa memilih berdasar prioritas yang lo utamakan (kemudahan blogging, theme yang bisa diutak-atik, atau jumlah pengguna?).

Kamu bahkan mungkin pernah mencoba bikin domain pribadi (demi semua kemudahan di atas -> utak-atik blog dan fungsi yang ciamik). Domain pribadi! Impian semua blogger berdedikasi! bayar dikit gapapa deh tapi keren kaan yaaa domainnya ga ada embel2 blogging site :P. Awal2 hepi, tapi terus antara seneng-bete pas tau bahwa blog kamu diblock sesaat pas deket2 akhir bulan karena ngelebihin batas traffic yang diperbolehkan bulan ini. Mau upgrade hosting tapi jiwa medit bercokol ketat. Mau tetep pake paket hosting yang sama bisa sih, asal entar jangan banyak2 pasang gambar/video di blog, tapi kok kurang greget ya. Mau kasih space banner iklan biar ada pemasukan dikit2, tapi siapa juga yang mau ya? terus entar blognya jadi jelek dong, cemong.

[LIMA]

Udah numpang di blogging site gratis, tapi jiwa meditnya masih berjaya. Dengan dalih berpikir jauh ke depan (baca : gak mau jatah memory akun abis -> padahal bertahun2 ngeblog baru kepake di bawah 1 persen juga), kalau mau pasang gambar di postingan maunya nebeng upload di jasa upload image gratis (potobaket, tainipik, friimejhosting). Rela susah2 upload dulu, ambil link picture, terus baru pajang di postingan.

Tadinya hepi karena berasa aman. Dalam hati mikir : Sip deh, dengan cara ini gue bisa ngeblog di akun yang sama ampe 100 tahun ke depan, gue udah mati pun blog gue masih bisa jalan! Ga ada gambar yang hilang! Tau2 traffic blog lo tinggi gara2 lo posting sesuatu yang populer dan gambar2 di postingan populer tersebut digantikan sama gambar kodok potobaket *sensor*.

Terpaksa deh kerja rodi upload ulang gambar untuk postingan2 lama (mana biasanya lebih dari satu postingan kaannn T-T *nangis darah*), biar kalau ada pembaca blog baru yang mau liat2 postingan di archive, bacanya masih tetep enak.

[ENAM]

Gara2 malang melintang di dunia blog itulah, diem2 kamu berasa udah lumayan tahu soal teknik SEO, Social Media Marketing dan semacamnya, meskipun sebenernya gak jago sama sekali. Kamu cuma kebetulan aja nemu keyword/topik yang pembaca blog suka terus kebetulan kamu juga suka, ya kamu hajar aja disana, tau2 lumayan lho nambah page views-nya. Hihihi.

Yah paling gak, kamu tahu bener lah beberapa kata yang mendingan disensor daripada entar blog kamu kedatengan komentator2 tak bertanggung jawab yang kerjaannya komen jorok/nyebelin. Inget ya, hati2 dalam memajang kosakata yang ga pantas diucapkan. Biarpun cuma satu, itu udah cukup buat ‘mengundang’.

[TUJUH]

Perihal privasi dalam ngeblog. Setelah lewat masa2 postingan awal yang galau bin mellow, mulai ribet memilah mana yang boleh diceritain dan mana yang enggak. Masih perang batin antara pengen bebas curhat sama pengen orang2 terdekat nyaman baca blog kita. Satu sisi mikir : “apa sih? gue ngeblog juga gratis, kagak dibayar, ngapain juga mikirin orang?!” di sisi lain gak mau juga hubungan jadi gak enak gara2 masalah yang sebenernya temporary :D, atau dicap drama queen karena ngeluh2 mulu di blog.

Terus demi mencari solusi, coba pake fungsi protect password, tapi gak enak juga kalau orang2 deket nanya password kagak dikasih *karena serius deh, pasti ada aja yang berasa ikrib terus nanya*. Mau bikin blog rahasia, gak enak juga ya ternyata kalau udah nulis kaga ada yang komen *terutama pas awal2 ngeblog, pas ego masih butuh dielus2*. Jadi mesti gimana dong, ya?

Tenanglah wahai anak muda, nanti seiring waktu berjalan, udah bisa kalem kok soal ini. Banyak cara posting curhat terselubung tanpa perlu pake fungsi protect password dan blog rahasia. Tapi saya ga mau kasih tau terang2an dong entar ketauan modus operandinya, yang ini cari sendiri, yak! *kabur sambil ngikik*

[DELAPAN]

Dulu, ngeblog itu sekedar dokumentasi kejadian sehari2. Tapi setelah waktu berlalu, ngeblog lama2 jadi kebutuhan. Pokoknya merasa agak berdosa deh kalau kuota minimal postingan dalam sebulan gak terpenuhi (iya, kamu punya kuota! atau ini gue doang, ya?). Terus sampailah pada tahap dimana, ngeblog itu jadi salah satu alasan kamu untuk mencoba hal baru, atau salah satu cara untuk mensyukuri kedodolan dalam hidup.

Ih besok coba resep brownies green tea ah, gagal gak apa, lumayan bisa jadi bahan postingan.

Ih malu2in banget sih pas kemaren ga sengaja mobil masuk got, tapi lumayan, bisa jadi bahan postingan.

Ih kucing gue pergi, hatiku sedih sekali ampe mau mewek. Udah makan banyak tetep mewek huaa. Nanti share di blog ah, lumayan buat bahan postingan.

Gue banget nih. Gak bisa dibilang jelek tapi sarap gak sih? Ih gue sarappp lumayan buat bahan postingan.

[SEMBILAN]

Sedih karena punya beberapa blogger favorit yang tiba-tiba jadi buzzer dan sering ngiklan di blognya. Terus suka kesel karena berasa kecele, udah semangat2 baca dari atas (biasanya bermula dari kejadian2 pribadi) tau2 endingnya promosi sufor/sabun cuci/provider T-T. Berasa agak kehilangan blogger yang dulu membuatmu jatuh hati *secara postingan ya, bukan jatuh hati beneran*. Jadinya begitu doi posting2 konyol lagi yang ga ada hubungan sama promosi apapun, senengnya minta ampun.

Meski begitu, kamu maklum karena kamu juga kan blogger, dan blogger juga manusia, jadi cari tambahan boleh dong. Lagian kalau kamu ada di posisi yang sama, ditawarin sejumlah uang/produk dengan syarat promosi di blog (yang hostingnya gratis pula), cuma posting doang! Siapa yang bisa jamin kamu ga bakal ambil?

Tapi kalau dipikir2 ya, jaman dulu kan blogger2 latihan ilmu curhat terselubung – anggap itu level 1. Blogger level kesekian latihannya ilmu ngebuzz terselubung kali ya biar pembaca ga berasa kecele kalaupun kita lagi promosi?

[SEPULUH]

Blogging itu salah satu metode terapi psikologis yang efektif. Mau blognya di-private atau public. Mau ada yang komen atau enggak. Mau dikritik atau dipuji. Selama kamu gak merugikan siapa2, yang penting nulis aja, soalnya menulis secara rutin membantu kita untuk melatih banyak skill dan mengekspresikan diri dengan lebih baik.

Belum lagi temen2 baru yang jadi sering ngobrol gara2 kesamaan hobi dan komen2an posting *tapi komennya dari hati yaa*. Serius deh. Selalu ada kejutan baru setiap harinya karena ternyata ada aja lho yang baca postingan kita, biarpun randomnya maksimal 😀 😀 :D.

Terakhir, mau bilang terimakasih ya blogku Racauan Manda *mulai jijik* dan para pembaca sekalian, karena telah mengingatkan kalau kita itu gak pernah se-aneh yang kita duga, sekaligus gak pernah se-normal yang kita kira. Cup cup muah muah  muah, doain ya semoga selama masih bernafas masih sempet buat ngeblog, aminn.

Oke semuanya, semoga postingan kali ini berguna yaaa :D, semoga cukup mewakili, kalau ada yang mau ditambahin/sharing monggo komen2 aja. Buat yang bukan blogger, makasih ya udah mau nyempetin baca, besok2 kalau ada yang mau pedekate sama blogger udah tau kan topik obrolannya apaa?? =)) =))

Happy blogging,

Mandhut.

 

Advertisements

6 thoughts on “10 Hal Yang Hanya Bisa Dimengerti oleh Blogger Sejati

  1. Poin no 5 itu aku bangetttttttttt :)))) beneran pernah kejadian, foto2 di postingan disensor sama potobaket. Trus akhirnya upload ulang foto2nya di storagenya wp, baru deh dimasukin satu2. Agak pe-er juga ya ngerjainnya secara beberapa foto filenya entah ada di mana, tapi demi postingan indah dipandang mata tetep juga sih dikerjain :)))

    • iya kan bete banget deh ama kodok potobaket :)). Kan postingan jadi garing… udah gitu seringan sadarnya belakangan, ga ada yang ngebilangin juga hahaha :)). Pegel banget upload ulang gambarnya T-T.

      Btw, selamat, ya! Kamu blogger sejati!

      • Iyaaa bete banget! Awalnya aku pikir fotonya diganti sm foto kodok gara2 kuota potobaket yang abis. Jadi sibuk deh aku apus-apusin foto yang ga kepake di potobaketnya. Eh ternyata gara2 traffic blog yang over yaaa.. :))) Setelah ngeh baru deh kerja rodi upload ulang foto-fotonya 😂

        Eh, aku bukan blogger sejati, karena aku gak tau cara yang kamu maksud di poin ketujuh :))) selama ini kalo mau curhat tertutup di blog ya dipakein password ajah :)))

        • Sama dong, waktu itu aku juga mikir jangan2 kebanyakan nitip =)). Dasar ya kodok potobaket ga bisa liat orang seneng -_- *udah parasit, ngomel melulu*

          Oh yang nomor 7 itu caranya gini nih Lia *bisik bisik bisik*. hahahaha, tapi kalau emang udah nyaman pake password ya gapapa, itu efektif kok, lebih efektif malah :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s