Review Movie : Pendekar Tongkat Emas (2014)

pendekar tongkat emas eva celia

Halo semuanya, kali ini saya mau kasih review dari film anak negeri terbaru (resmi di bioskop hari ini) judulnya “Pendekar Tongkat Emas”, produksi Miles, sutradaranya Ifa Isfansyah, dan naskahnya ditulis oleh Jujur Prananto :D.

Kali ini, gue rada2 kurang pede buat kasih rating dan review yang sebenar2nya karena takutnya biased banget. Secara, gue adalah fans berat AADC dan ada janji Mira Lesmana itu kan… (lengkapnya bisa dilihat di postingan ini), jadi kali ini gue mau kasih aja lebih-kurang film (menurut gue – harusnya tanpa spoiler) dan komentar2 gue untuk beberapa scene (spoiler alert!). Silakan menilai sendiri apakah film ini layak tonton apa enggak ;).

Yang jelas, kalau emang tertarik, mendingan langsung kejar ke bioskop sih, secara film Indonesia biasanya masa tayangnya ga sepanjang film hollywood, dan kalau nunggu ‘entar2’ (ngerti ya maksudnya apa) biasanya terus kualitasnya HDTV, jadi jelek :D. Wekekekek. Atau tunggu DVD resminya kalau ada!.

Baiklah, langsung aja ya πŸ˜€

Kelebihan “Pendekar Tongkat Emas” :

[SATU] Berantemnya keren. Cepet dan (menurut gue) efektif. Entah ya kalau memenuhi ekspektasi para pecinta action garis keras apa enggak, tapi buat cewek kayak gue yang dulunya tiap sore nonton Sun Go Kong, Yoko dan Pai Su Chen, aku puas πŸ˜€

[DUA] Setting lokasinya bagus. Luar biasa. Banyak banget adegan bukit-bukit hijau menguning yang dikelilingi barisan gunung biru di kejauhan. Ada desa di pinggir sungai yang alirannya deras dan berbatu-batu. Hutan yang pohonnya bersulur-sulur menyentuh tanah. Lembah dan celah antar bukit. Terus rumput2 tinggi yang tertiup angin bagai ombak laut. Lah kok jadi puitis =)). Tapi serius deh, bagus. Cuci mata banget. Katanya syutingnya di pulau Sumba :D.

28364_20140412084355

Bukit Teletubbies? πŸ˜€ pengen guling2 sama teriak2 yahooo gak seehh

10693394_962084740484420_1406354700_n

dari instagramnya si Eva kayaknya πŸ˜€

[TIGA] KASTINGNYA PAS. Semua tokoh, nama dan tampilan sesuai lah. Kesan yang ingin ditampilkan sampe banget ke penonton. Kalau masih ada yang gak tau, film ini rekrut Tara Basro, Eva Celia, Slamet Rahardjo, Christine Hakim, DAN Reza Rahadian serta Nicholas Saputra. Reza dan Nico di satu film, guys. Gue aja rasanya mau semaput karena terpesona.

film-pendekar-tongkat-emas-04

salah satu foto BTS “Pendekar Tongkat Emas” liat tuh Tara Basro di depan. LIAT! *ngomongnya sambil emosi*, tapi Reza kayaknya ngantuk ya.

[EMPAT] Menambahkan poin #1, berbeda dari Sailor Moon *maaf kalau referensinya ke situ, masa kecil saya kelewat bahagia*, pertarungan di film ini gak pake kasitau nama jurus dulu baru gerak. Memang, ada satu jurus andalan yang disinggung dari awal cerita, tapi *syukurlah*, pendekarnya sebelum ngabisin musuh gak pake teriak : “JURUS TONGKAT EMAS MELINGKAR BUMI…..!!!!” *nadanya kayak Doraemon ngasi liat alat ajaib baru tapi suaranya garang*. Sori ya, buat gue ini penting =))

[LIMA] Ada romance-nya, tapi bagusnya ga konsen ke sana, konsisten mengeksplor sisi berantem2nya πŸ˜‰

Kekurangan “Pendekar Tongkat Emas” :

[SATU] Agak bingung sama setting tempat, waktu dan ras nih. Soalnya pas awal cerita, itu persis banget sama film2 silat ala Yoko : pendekarnya rambut gondrong2 dengan cepol mangkok di ubun2, ada anak botak shaolin2 gitu gayanya, perguruan-nya namanya “Tongkat Emas”, “Sayap Merah”, “Harimau Sakti”, terus nama2 pendekarnya ada “Naga Putih” juga.

Tapi terus, nama pendekarnya ada juga yang Indonesia banget macam :Β  “Daya Gerhana”, “Merah Dara”, “Elang” sama “Kala Biru”. Dan, ceritanya di atas perguruan2 itu ada dewan petinggi yang dipanggilnya para “Datuk”, dan di kostum2 silatnya yang cenderung ala pendekar china suka ada motif2 mirip ulos (apa emang ulos?). Semuanya bagus dan unik sih, tapi ganjel jadinya ^^; semoga ada penjelasan dari Miles-nya ya πŸ˜€

pendekar tongkat emas inline 2

Cepol ubun2 dan ulos?

[DUA] Adegan klimaks berantem di ending film-nya kurang nampol -_-;.

————————————–

[SPOILER ALERT]

Momen2 yang berbekas beserta komentar2 random :

[SATU] Tara Basro cantik banget yes, kesel abis liatnya. Mana di dunia nyata dia pacaran ama Arifin Putra kaaann *terus kenapa Man*.

[DUA] Nicholas sama Eva celia ciyuman di akhir film, lho. Ngasitau aja sih sebelum pada galau. HAHAHAHAHA.

[TIGA] Ada anak laki2 yang umurnya 8-13 tahun, yang berperan jadi adik seperguruannya Eva, namanya disitu Angin (aslinya diperankan oleh Aria Kusumah), tampilannya kayak anak biksu shaolin :D. Itu keren banget lho diaaa~. Diceritain si Angin emang ga suka ngomong (jadi ngomongnya cuman pas terakhir aja sebelum metong), terus dia jago pengobatan, sering meditasi ngebenerin aliran chi orang lain. Kalau di game2 gitu, dia perannya sebagai healer kali ya. Dia sering banget notok Eva biar ga bisa gerak πŸ˜€ (Eva emang rada kurang sih ilmunya di awal2 film, ama anak kecil aja ga berdaya). Untuk ukuran anak seumur segitu dan berakting action silat itu bagus banget lho :D.

pendekar_tongkat_emas-20140429-002-rita

*resmi jadi fans berat Angin* Keren banget! πŸ˜€

[EMPAT] Adegan berantem terakhirnya itu kocak abis. Jadi ceritanya kan si Nico sama Eva itu belajar jurus pamungkas “Tongkat Emas Melingkar Bumi” bareng2, karena ternyata jurus tersebut itu mesti dilakukan 2 orang. Nah, setelah dirasa cukup jago, mereka langsung nyari Reza nih buat ngerebut balik si tongkat emas warisan gurunya si Eva (Reza ngerebut tongkat emas itu dengan paksa, padahal udah resmi diwarisin ke Eva tuh).

Udah kan tuh berantem berantem berantem heboh abis, tapi Eva sama Nico belum bisa pake jurus pamungkas karena tongkatnya belum dapet. Terus karena Nico dan Eva lebih rajin berlatih dan hatinya lebih bersih, Reza makin lama makin terdesak (Tara Basro udah metong duluan btw), dan terakhir, si tongkatnya berhasil kerebut, plus Rezanya nyusruk ke semak2 hutan gitu.

Pendekar Tongkat Emas - The Golden Cane Warrior 1

si Tongkat Emas yang jadi masalah

Begitu tongkat emas udah di tangan, Eva sama Nico langsung siap2 pake jurus pamungkas (karena mereka tau Reza masih bisa nyerang lagi), nah itu gue udah excited banget. Apalagi pas tau jurus pamungkasnya harus dilakukan berpasangan kan, dalam hati udah teriak2 : DUET MAUT MACAM BIBIK LUNG DAN YOKO GITU MAKSUTNYAH?! *heboh nostalgia pendekar rajawali*.

5351021349_c3b6a90f17

Lah, napa kita disebut2?

Jadi gue udah siap2 lah, entah si Nico mau muter macam Grand Fouette’ en tournant kayak Black Swan (dengan Eva sebagai bumi – alias pijakan), atau bikin lingkaran pake tongkat – terus saking cepetnya terciptalah badai sampe Reza terhisap dan terbuang entah kemana, nusuk tongkat ke tanah terus semua makhluk dalam radius berapa kilometer tertiup, gendong2an macam barongsai, Nico sebagai kuda2 dan Eva loncat dari pundak bawa tongkat terus ngegetok Reza, dua2nya meluk Reza terus jepit ampe penyet.

Apapun. I’m ready to be amazed. πŸ˜€ tapi kalau bisa jangan norak kayak bayangan gue, ya *sadar diri*.

Tau2, yang namanya jurus “Tongkat Emas Melingkar Bumi” yang dielu2kan dan katanya gak ada jurus lain yang bisa mengalahkan itu utamanya pake tenaga dalem. Jadi Eva sama Nico cuma – sama2 pegang tongkat sambil konsentrasi gitu, dan niscaya pukulan tongkat yang mereka lakukan kuatnya luar biasa. Itu juga mukulnya kayak lagi dobrak pintu gerbang kota di film2 kolosal *ngerti kan ya*. Gak norak sih, tapi gue kurang merasa tertampol T-T.

Dan yang lebih bikin gue berasa wakwaw lagi adalah, Reza yang sebelumnya nyusruk dan tongkat emasnya keambil itu, tau2 keluar dari semak2 bawa senjata berupa : GELONDONGAN KAYU SEBESAR GULING.

Itu serius deh, satu bioskop ngakak bareng.

Jadi, untuk menunjukkan kekuatan si jurus Tongkat Emas Melingkar Bumi, digambarkan bahkan senjata setebel gelondongan kayu-pun hancur. Gitu deh :P.

———————

Nah, sekian review dan komentar dari gue, semoga berguna, ya. Kalau mau diskusi dengan senang hati akan saya layani πŸ˜€ *kurang temen ngobrol*.

Gue pribadi sangat puas dengan film “Pendekar Tongkat Emas”, minimal mengobati kekecewaan gue akan “Gending Sriwijaya” karena kagak sempet nonton di bioskop kapan itu :D. Gak sabar nunggu film2 persilatan berikutnya :).

*masih belum move on dari Nico dan Angin*

Mandhut.

Advertisements

19 thoughts on “Review Movie : Pendekar Tongkat Emas (2014)

        • itu syutingnya di sumba. sumba itu beda dengan sumbawa. Sumba itu di NTT sedangkan Sumbawa itu di NTB. kain yg dipakai di situ bukan ulos, tpi tenun Sumba. sumpah filmx kerenbgt!! harus nonton lhooo!! (sejarah syutingnya di Kota sya.. keren loh pemandangananya gak kalah ama cakepx artis+aktorx hehehe)

          • Eh beda ya? wkwkwkwk. Makasih ya udah dikasitau :D. Di Sumba ada sejarah pendekar2 gitu gak sih? terus pake cepol di ubun2 gak?

            Makasih sekali lagi udah mampir dan komen πŸ™‚

  1. pulau sumba itu yang ada kuda sumbawa ya… atau beda pulau.. beda kayaknya…btw., itu pas berantemnya ada debu yang kayak tepung terigu gitu gak…misalny apas nendang badan atau apa gitu trus ada kayak tepung2 gitu warna putih… *otwyutub*

  2. ada satu lagi yang bikin ganjel di hati. waktu pasukannya reza nyerang dewan datuk pas mereka lagi rapat. gak dikasih liat pertarungannya. dan masa iya dewan datuknya kalah? sebagai dewan tertinggi dunia persilatan bukannya mereka harusnya lebih jago dibanding pasukannya biru? kecuali kalo alasannya umur sih ya mungkin bisa dimaklumi hehe

    oiya, sama pas para dewan itu kumpul kaya ada suaranya cempaka dan waktu suaranya muncul orang yg ngomong kaya pake hoodie gitu jadi gak keliatan mukanya. jadi bikin penasaran

    • :)) iya ya padahal dewan datuknya kan banyak dan harusnya ahli2 semua. Tapi ya itu, alasannya mungkin umur *maklum*, atau, si Biru ama Gerhana emang sesakti itu πŸ˜›

      Kok gue ga inget ya ada orang pake hoodie? 0_o

  3. Hallo. Salam kenal. Aku juga udah nonton film ini. Mau jawab ya tentang review kamu.

    1. Masalah tempat, waktu, dan ras.

    Memang sengaja tidak dijelaskan secara detail, karena bukan itu poin utama di film ini. Dan juga Mira Lesmana selaku produser pernah bilang di acara Sarah Sechan, kalau penonton cukup tahu tempatnya adalah negeri antah berantah. Kalau masalah waktu Mira Lesmana bilang jika mau dihitung, abad 13 ke bawah.

    2. Jurus Melingkar Bumi yang menurut kamu terkesan biasa saja.

    Well, menurut aku sendiri karena cerita ini terjadi di zaman yang belum banyak teknologi berkembang, jadi jurus pamungkasnya diatur menurut porsi orang zaman dulu. Bagi mereka tentu jurus seperti itu udah dahsyat banget. Kan gak mungkin kalo jurus yang udah ditunggu – tunggu dibuat terlalu “wah”. Nantinya penonton gak bisa masuk ke dalam cerita ber-setting abad 13. Dan juga jurus tongkat emas bukan Jurus Melingkar Bumi saja. Ketika awal – awal Dara dan Elang bertarung dengan Biru dan Gerhana, mereka juga pakai jurus tongkat emas. Bahkan, saat bertarung Biru akui kalau Elang pakai jurus tongkat emas (yang bukan jurus melingkar bumi)

    Sekian dan terimakasih πŸ™‚

    • Lho? ini Joue yang waktu itu sama2 dateng ke meet and greet Windry Ramadhina, bukan ya? πŸ˜€
      Sebelumnya, terimakasih ya udah baca dan komen πŸ˜‰

      1. Berarti Mira Lesmana juga udah siap kalau penonton bertanya2, kan? Bagaimanapun, kejelasan time setting menurut saya penting, sih. Kalau niatnya mau memberi kesan negeri antah berantah mungkin lebih enak kalau dikasih adegan/penjelasan yang mendukung itu di awal cerita? Atau bisa juga dijelaskan ke penonton sebelum filmnya tayang di bioskop – lewat promo atau trailer. Kalau tau2 dikasih liat campuran budaya pendekar cina + indonesia jelas bingung πŸ™‚ Tapi terlepas dari itu, dekor, lokasi, cerita dan wardrobenya bagus, jadi kekurangan di penjelasan location dan time setting bisa tertutupi lah.

      2. Tapi sepanjang cerita, jurus Tongkat Emas Melingkar Bumi (TEMB) udah disebut2 dari awal. Sadar gak sadar, ceritanya udah membangun kepercayaan penonton bahwa kalau Dara udah bisa jurus TEMB + merebut tongkat emasnya, kemungkinan besar dia bisa ngalahin Kala Biru. Sebenernya bukan mengharapkan CGI yang super keren sih, kalau tiba2 ada naga kayaknya malah bakal ilfil lebih parah lagi, tapi kalau jurus pamungkas gak lebih memuaskan ketimbang jurus dasar lainnya, menurut saya sayang aja – apalagi keuntungan film layar lebar adalah menyampaikan cerita secara visual, kan? Kalau memang mau dibuat kalau jurus pamungkas TEMB itu banyak mengandalkan tenaga dalam, mungkin bisa lebih digali lagi pas mereka latihan jurus, atau sebelumnya sambil lalu bisa dikasih liat alasan kenapa jurus tenaga dalam itu begitu hebat adanya, jadi penonton juga udah ada kisi2 dan gak kecewa berat karena udah berharap πŸ˜€

  4. bener banget! disangkanya waktu itu cempaka masih hidup atau ternyata ada kembaran cempaka atau apalah…. ternyata cuma selewat angin dan ngga diceritain lanjutannya. dan setuju banget sama review tentang jurus tongkat melingkar bumi yang kurang nampol itu =))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s