Two Questions.

Udah lama nih gak posting2 personal nih, bawaannya review drama korea melulu *sadar diri*. Maaf2 ya, bukannya eyke gak sadar, tapi lupa melulu, giliran udah sengaja duduk depan kompu, ada aja halangannya, *tapi jujur, hambatan paling sering muncul adalah : tiba2 males cerita*

Gitu deh. Hihihi, jadi kali ini mau ngobrol ngalor ngidul ah. Mumpung badan sebenernya udah capek, mata udah ngantuk, mau ngerjain apapun yang harus dikerjain juga udah gak konsen, tapi apa daya belum boleh tidur karena rambut abis keremyes. Jadi sambil nunggu rambut rada kering biar bisa di-hair dryer mari kita curhat2 cerita2 colongan! *rambut rusak biarkanlah!*

Cerita kali ini diawali dengan pertanyaan. Serius, gue mau nanya sama siapapun yang tau jawabannya *lah*. Jadi ceritanya, jaman gue SMA dulu, gue punya kakak kelas, sebut saja namanya A. Gue lumayan notice orangnya gara2 si A ini emang sering sliwar sliwer. Jadi ceritanya si A gabung di salah satu eskul paling eksis di sekolah gitu, terus kemana2 sering ngintil bareng circle-nya *yang juga beken2*. Jadi meskipun si A ini gak banyak ngomong dan cenderung di belakang saat temen2nya ngomong, tapi mukanya tetep keliatan lah.

Intinya, secara selama 2 tahun kami sekolah di gedung yang sama, gue jadi tau namanya, gue tau orangnya, tapi gak pernah kenalan atau ngobrol juga :)). Temenan di FB aja kagak. *tolok ukur banget* Pokoknya setelah si A lulus yaudah, ga pernah liat lagi selama kurang lebih… berapa tuh? Gue sekarang 28 tahun berarti… hmm… 12 tahun?

Lalu, sekitar sebulanan yang lalu, gue kan sempet dateng ke 2 event gitu, ya. Pas di event yang pertama, tiba2 di antara muka2 panitia gue melihat wajah familiar. Kayaknya kenal… tapi siapa ya. Gak sampe 2 menit gue langsung nebak dalam hati : “Ih… itu kan kakak kelas gue.” (tapi gue waktu itu lupa nama).Gue penasaran beneran tapi gak kuasa nanya karena : 1. Takut salah 2. Takut bener tapi dia gak kenal gue 3. Dia ngerasa gue sok kenal

Maklum deh ya, dari dulu gue ini masuk ke barisan anak2 cupu :)), jadi besar kemungkinan dia gak kenal gue.

Terus, yaudah deh, secara kemanapun gue pergi di event itu dia seringkali muncul, jadilah beberapa kali gue liat2 lebih teliti *pengen liat nama di name tagnya <– gagal* dan berakibat BEBERAPA KALI KAMI BERTEMU MATA. Kalau udah gitu gue pura2 bego atau buang muka atau pura2 bengong sih, secara males juga kalau dikira naksir apa orang aneh.

TAPI PENASARAN BANGET GILA.

Akhirnya di event pertama itu yaudah gak ada progress apa2. Gue pulang dengan penasaran.

Seminggu kemudian, gue main ke event kedua. Yang ngadain bener2 panitia yang berbeda. Tau2… ketemu lagi sama orang itu, si muka familiar. Di situlah gue baru tahu siapa namanya karena dia ngemsi. Dan gue langsung bisa confirm bahwa : Yes, itu A, kakak kelas gue (dibuktikan lagi dengan bukti FB <- udah inget nama lengkapnya nih ye)

Di event kedua itupun beberapa kali kami ketemu mata karena dia MC kan terus gue mau liat apaan? kancing? jadi yaudah. Toh gue juga masih gak ada alasan buat nyapa secara males sok kenal.

Tau2. Sebulan kemudian, hari ini nih, gue kan ada urusan ke bandara, yah *cuma jemput orang doang*. Tau2 di ruang tunggu, gue ketemu lagi sama si A. Gak ngobrol, gak nyapa, tapi fakta bahwa gue ketemu lagi itu somehow bikin ngerasa agak creepy. Itulah saat dimana gue mulai bertanya2, fenomena kaya gini tuh ada namanya gak ya? *ceritanya panjang2 cuma mau nanya itu doang*. Bertemu berkali2 sama seseorang yang lo gak kenal, tapi lo hafal mukanya. Gue ampe googling lho. Tapi kayaknya keywordnya kurang tepat =)). Nemunya malah teori bahwa coincidence itu gak ada.

Lalu mulai deh kepala gue berkhayal2, apa sebenernya di dunia paralel sana *kebanyakan nonton Slider*, gue sama A temenan, ya? Atau jangan2 saudara? 😀 *kalau pacaran kayaknya enggak sih*

Itu cerita random pertama. 😀

Yang kedua, gue mau cerita2 dikit tentang hal kecil yang gue sadari belakangan ini.

Jadi entah kenapa belakangan ngerasa dengan kemudahan yang internet dan teknologi maju tawarkan, semuanya mulai kerasa overwhelming. Sampe2, kalau dulu gue selalu ada waktu untuk having fun – gak pernah mikir tentang itu, sekarang untuk baca artikel tertentu yang gue temukan di internet aja kadang terlintas : “menarik, tapi sebenernya lagi capek baca”, “kayaknya seru dan inspiratif, tapi bukan itu yang gue butuhkan sekarang”. Terus berakhir dengan gue save link, tapi at the end seringkali terlupakan, gak pernah dibaca.

Dan itu bukan sekedar artikel aja sih, film juga, komik juga, semuanya. Sampe2 kadang, jujur, ngobrol aja capek. Baik tatap muka atapun chat/telfon.

Terus, at one point gue baru sadar deh. Eehhhh… sejak kapan mau seneng2 aja berasa beban?

Gue kadang ya, kangen jaman kecil dulu. Masa dimana sekedar program layar emas di RCTI aja udah cukup buat gue hepi *padahal pelmnya itu lagi itu lagi*. Nelfon temen sepulang sekolah buat gosip udah hepi. Baca Bobo sebulan sekali udah hepi.

Jaman sekarang, dimana majalah udah bisa dibaca online, beberapa terbitnya seminggu sekali pulak, dan kemudahan2 lainnya, semua itu mulai kehilangan rasa.

Contohnya artikel menarik yang gue temukan di internet, tuh. Kayak keingintahuan gue emang gak abis2, tapi fisiknya udah capek juga berasa diforsir dan dibombardir dengan iklan dan informasi. Lagian gak bisa dipungkiri, gak semua informasi berhenti di sana. Ada kalanya itu berpengaruh ke standar ‘wants’ lo ke depannya.

Dan kadang. Lo gak kepengen ‘wants’ lo berubah2 dan bertambah. Lo cuma pengen puas dengan apa yang ada.

Wekekek tambah ngelantur.

Jadi yang ada ya, sekarang gue secara gak sadar kadang sampe nentuin jadwal gitu buat ngobrol. Kapan harus ngecek *biar gak lupa*. Ada jadwal juga buat baca artikel. Buat nonton drama kesukaan. Kapan boleh ngecek timeline akun tertentu, apakah itu ngecek jadwal event artis atau konser *biar gak kepikiran pas lagi banyak kerjaan*. Dll dsb.

Ini fase untuk cewek single seumur gue atau emang dampak kemajuan zaman sih? Ada yang punya pengalaman sama, gak?

Segitu aja sih pertanyaan randomnya. Makasih ya udah mau mampir dan baca.

Berhubung rambut udah kering, met tidur! Semangat kerjanya besok pagi!

Semangat!

Mandhut.

Advertisements

12 thoughts on “Two Questions.

    • Begini urutannya : bebat rambut pake anduk sambil nunggu – keasikan nulis – sadar2 rambut udah setengah kering – berhenti nulis bentar buat keringin rambut – terusin posting dikit ampe beres – tidur

      semoga penjelasannya membantu :))

  1. Oalah laki toh. Kirain perempuan. Klo perempuan kan enak ya ….. bisa lgsg disapa aja. Kalo laki kan meski penasaran, mo nyapa jg ragu2 gitu.

  2. Klo aku sih ga smpe gitu bgt cma yg mslh ngobrol itu agak berasa deh
    Kaya kadang di sekolah kalo bru dtg masih pagi jdi msh ngantuk suka sengaja gamau ngobrol dlu ato siang kdg pas udh cape sngja pasang headset/nundukin muka di meja yg sbnrnya kdg ngsi tanda lg ga mau ngobrol dulu :))

  3. saran dong buat drama korea yang gak ada pembedaan kaya atau miskin sejenis high society,girl”s love story atau a gentleman dignity

    • Halo Aisyah,

      Setahuku, kaya-miskin itu emang udah semacam tema wajib buat drakor, hampir semua drama ada, meskipun mungkin bukan tema utama. Aku coba inget2 lagi dan aku nemu beberapa sih yang gak terlalu main duit 😀 : aku merekomendasikan Plus Nine Boys dan Monstar buat kamu. Semoga kamu suka, ya :).

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s