5 Alasan Untuk Nonton Film Indonesia : Kapan Kawin? (2015)

B9YMGH7CMAAacTF

Nilainya 8,5 dari 10!  Resmi jadi film indonesia genre romcom favorit gue :D.

Btw, Reza Rahadian bener2 brought acting to a whole new level, deh. Sebelumnya gue udah menganggap dia aktor yang super niat dan bagus, tapi gara2 perannya di film Kapan Kawin? ini, gue jadi makin respect (udah respect lho, bukan suka doang). Dengan ini, gue menobatkan Reza Rahadian sebagai Maya Kitajima-nya dunia perfilman Indonesia, dan percayalah, itu adalah pujian tertinggi dari gue kepada seorang aktor.

Dear Reza Rahadian, kalau gak tau Maya Kitajima siapa, jangan lupa abis ini baca komik Topeng Kaca a.k.a. Garasu no Kamen a.k.a. Glass Mask.

Siapa tau kan? Toh ini bukan postingan haters :P.

Langsung aja ya, gue mau lanjut kasih 5 alasan kenapa worth it banget untuk nonton Kapan Kawin? :

[SATU] Reza Rahadian.

Gue gak pilih kasih. Yang lain aktingnya juga bagus. Tapi Reza-nya perlu distabilo banget pake warna ijo elektrik terus digaris bawah.

Gue kasih gambaran ceritanya dulu ya (no spoiler). Kapan Kawin? itu bercerita tentang Dinda (Adinia Wirasti), perempuan lajang umur 33 tahun, yang terpaksa menyewa aktor bernama Satrio (Reza Rahadian) untuk berpura2 menjadi kekasihnya, demi untuk menyenangkan hati kedua orang tuanya (Adi Kurdi dan Ivanka Suwandi) yang sudah lama menuntut Dinda untuk segera menikah.

Kalau kalian pikir Reza berperan jadi aktor bernama Satrio yang sukses dan jago akting, terus kalian membatin : yah… itu mah bukan akting, emang dia aktor yang bagus kok. Nope, salah besar. Karena tokoh Satrio itu adalah seniman jalanan mengaku aktor yang aktingnya gak jago. Banyakan teori ketimbang praktek. Bahasa inggris aja masih terbata2. Gak ada keren2nya.

Jadi mari gue perjelas sekali lagi : disini Reza Rahadian yang aktingnya udah teruji di dunia nyata, berperan sebagai aktor yang aktingnya biasa aja, cenderung kampring.

Penasaran gak?

ditanya-kapan-kawin-reza-rahadian-angga-d86823

penasaran kaaaaaaaaaan~

[DUA] The chemistry between Reza Rahadian and Adinia Wirasti.

Adinia Wirasti itu satu dari beberapa artis Indonesia yang menurut gue aktingnya bagus (di samping Shanty dan Acha Septriasa). Gue gak pernah nyangka aja Carmen AADC yang dulu cuma jadi second lead, sekarang jadi sebagus ini, malah kadang lebih bagus daripada Cinta 😀 (IMO, ya).

p12gambara1

Menurut gue dia memerankan Dinda yang kaku dan mengutamakan keluarga dengan sangat baik, lho. Dinda sama Satrio itu lucu banget. Kalian mesti liat Dinda dan Satrio di kebun tebu (eh tebu bukan sih yang batangnya tajem2?) kocak. Bikin hangat di hati deh :D.

[TIGA] Skenario dan Dialog.

Gue gak tau ya film Kapan Kawin? ini cara nentuin dialognya gimana. Apakah emang sudah tertulis di skenario, ataukah mereka pake metode mumblecore kayak film Drinking Buddies (yang pernah direview disini), atau santai aja – sesuai skenario tapi kalau mau improv dan bagus ya hayuk. Kalau ada yang tahu jawabannya, silakan banget dijelasin di kolom komen.

284918_reza-rahardian-di-film-kapan-kawin_663_382

Yang jelas, gue suka banget sama dialog2nya karena seringkali ga kerasa kaya diatur. Kaya alami aja gitu ngomongnya. Mumbling2nya, gerutuan, ledekan, makian, bales2an ngomong, ngomong2 bahasa jawanya, semuanya. Apalagi didukung sama mimik dan akting yang pas. Keren deh. Gue sukaaa :D.

[EMPAT] Plot dan Penokohan 

Akting pemain boleh oke, tapi kalau plotnya busuk ya gak akan guna. Sebelum ini gue nonton Reza Rahadian di film Strawberry Surprise (ada Acha Septriasa-nya lho) dan itu menurut gue kurang bagus karena directing dan plotnya agak kurang (terutama wardrobe). Sayang banget aja karena rasanya kaya udah susah2 bayar Acha sama Reza tapi cuman disuruh ngepel *perumpamaan yang aneh*.

Plot Kapan Kawin? ini gak rumit dan gak ada twist, tapi rapih. Dari awal sampe akhir bener2 romcom, lucu banget! Beberapa karakter digambarkan sangat ekstrim, contohnya ibu dan bapak Dinda yang kepengen cepet dapet mantu itu, tapi gue merasa itu masih cocok sama genrenya : romantic comedy.

intip-persiapan-reza-rahadian-adinia-wi-5d7e97

Semua karakter kunci berkembang dengan apik, misi masing2 karakter konsisten, pesan moralnya pun tersampaikan :).

[LIMA] Ini film Indonesia

Gue gak mau ngomongin soal nasionalisme atau mencintai karya anak negeri ya. Ayo kita main jujur2an aja. Berapa dari kita yang mikir begini : Kalau di bioskop masih ada film Hollywood, ngapain nonton film Indonesia? 

Menurut gue wajar sih kalau ada yang mikir kaya gitu, karena pada kenyataannya memang film Indonesia yang bagus itu masih jarang. Kalaupun ada yang bagus, beredarnya gak selama film Hollywood, promonya juga ga seheboh itu, jadi suka terlewatkan. Kalau udah keluar duit ya pantes lah kalau menuntut kualitas yang bagus, ya gak?

Gue sendiri, kalau bukan karena motivasi pribadi, gak akan merhatiin film indonesia segininya. Jangan ditanya berapa kali ketemu film indonesia yang jelek, sering. Itu padahal udah milih2 lho, nontonnya udah yang bukan horor2 mesyum, bukan komedi2 porno, udah bukan merhatiin artisnya doang, tapi rumah produksi, sutradara dan screenwriter juga gue cek2 biar gak kecele, tapi tetep aja namanya nasib ya kadang ketemu yang aktingnya jelek lah, skenarionya jelek lah, wardrobe dan makeupnya ganggu, macem2 deh. Cuma aja gak gue review, karena suka gak tega dan nulisnya aja udah males :)).

Kadang, biar gak berasa rugi2 amat *pelit*, gue nonton film Indonesia juga pas nomat aja, itupun kalau lagi bener2 niat, suka melipir ke mall non-elit biar murah *dasar*. Terus pas nonton juga gak ada ekspektasi apa2. Makanya pas ketemu yang lumayan bagus kayak gini, hepinya kayak dobel2 gitu.

Pertama, karena akhirnya kesabaran gue menanti film indonesia yang bagus membuahkan hasil. Kedua, karena sebagus2nya film impor, ada rasa tersendiri saat dialog, budaya dan latar belakang yang lo lihat di layar lebar itu sesuatu yang dekat dengan dunia lo sendiri. Gue bener2 ketawa sampe maju mundur pas nonton Kapan Kawin? tadi :D, pas nonton drakor aja ga pernah segitunya tuh :D. Have fun banget deh pokoknya.

——-

Kalau filmnya bener2 sempurna, gue akan kasih 10 dari 10, bukan 8,5 dari 10 seperti yang gue sebutkan di atas. Jelas ada kurangnya, tapi tertutupi dengan kelebihannya yang bener2 worth it untuk dilihat dengan mata kepala sendiri. Salah satu kekurangan yang gue temukan adalah adegan ending yang mungkin maksudnya biar tetep kerasa komedinya, tapi jadinya membingungkan dan rada ga masuk akal ;), terus judulnya juga ngilfilin.

All in all, gue gak menyesal nonton Kapan Kawin? hari perdana tayang di bioskop (12 Februari 2015) sampe bela2in nulis di kalender beberapa minggu sebelumnya. Memuaskan 😉

Selamat nonton, ditunggu komentarnya, ya! *kurang temen ngobrol*

00063586

Ditunggu Dinda sama Satrio makan bareng. Udah terlalu gugup diinterogasi melulu :D.

*belum bisa move on dari Satrio dan Dinda*

Mandhut.

Advertisements

41 thoughts on “5 Alasan Untuk Nonton Film Indonesia : Kapan Kawin? (2015)

  1. Jadi inget filmnya Debra Messing dan Dermott Mulroney… Walo kakunya tokoh si cewek ini mengingatkan aku akan tokoh yg diperankan Sandra Bullock di The Proposal. Aku pengen bgt nonton film Kapan Kawin ini ihhh! Kayaknya lucu buanget

  2. Aku br ntn hr ini dan serius thumbs up bwt ni film, scr aku tipe yg krg puas ama kualitas film lokal, sblm ntn ini film satu2ny film yg aku blg worth to watch cuma habibie&ainun, yg laen msh so so aja. But this movie is beyond my expectation, pdhl awalny ntn cm gr2 diajakin temen ahahaha.. Ga nyesel ntnnya!

  3. Gara-gara artikel ini tadi nekat nonton sendirian.. Dan iyaa, ini bagus.. Walo gw berharap lebih di ending ya.. Salam kenal Mandha, pleaseee review lebih banyak lagi drama Korea-nya…

    • :)) worth it sekali memang! soalnya ngakaknya ngepol banget deh, kayaknya selama nonton film indonesia baru sekali itu tuh ngakaknya ampe kayak gitu :)).

      *toss sesama susah move on*

  4. Aaaaa setuju banget sama reviewnya… Ga cuma ngakak sih tapi gw juga sempat menitikkan air mata terutama pas rencana dinda di ubah gitu aja sama bokapnya ke jerry. Super duper keren bagi gw ini film, wajib nonton, happynya ga ilang-ilang nih gw 😀

    • tapi menurutku ya, bahkan untuk film komedi sekalipun, kelakuan bapaknya dinda itu rada gak masuk akal. Sekagum2nya ama anak tertentu, masa bapak ama ibu bisa segitu gak sensitifnya sama perasaan anak sendiri? Jangankan anak, bawahan aja kalau udah susah2 ngurus event terus tau2 dibatalin tanpa alasan yang pantas dan main kasih orang aja masih ada gak enaknya lah barang sedikit :)). Ini udah jelas2 nyuruh Dinda ini itu, ampe dindanya udah repot tau2 main dikasi orang aje :))

  5. habis nonton semalam. memang keren bgt actingnya reza rahadian. gw nonton karena dia yg main juga. nonton sambil senyum yg lebar bgt bahkan ketawa ngakak. kebon yang di maksd itu kebon salak, jadi buka tebu :D. dan setuju film indonesia endingnya kadang banyak yg kurang bagus. tp secara keselurhan oke kok filmnya. komedi romantic. i like it

    • nonton nya dari mana?
      pengen liat lagi adegan nya khusus pas Reza nyanyi. sebagai penikmat lagu yang loyal, aku penasaran sama lirik lagu yang dinyanyiin reza rahardian (satrio) untuk adinia wirasti (dinda) di film Kapan Kawin, waktu perayaan Ultah Perkawinan Ortunya Dinda. ada yang tau? hope : ada yang mau kasi tau sekarang :’)

      • seinget saya sih udah beberapa kali ditayangin di televisi lokal (saya udah liat 2 kali di SCTV), pantengin aja twitter/instagramnya kapan kawin, biasanya mereka umumin kalau mau tayang ulang di tivi. Untuk lagu sebelumnya udah saya jawab ya, tapi siapa tahu ada yang mau bantu lagi 😀

  6. ada yang tau link download film ini ga? ane cari2 dvd nya juga kga dapet2 soalnya.. tolong yaahhhhhh,, gw suka banget soal nya sama film yg satu ini … 😦

  7. Pingback: Topik 4 : Diam-diam (Pernah Belajar Jadi) Scriptwriter | Racauan Manda

  8. Pingback: Kribo Pala Barbie. | Racauan Manda

  9. Gue, malam ini, 21/8/2015, baru aja nonton film ini di SCTV. Agak telat sih nontonnya tapi so far film ini bagus krn akting Reza Rahadian top banget. Apalagi pas adegan dansa itu lho…..so sweet…. Selebihnya ngakak abis….. Tumben gue nonton sampai abis film Indonesia dan baru kali ini…. Top dah….?!!

  10. Pingback: Negeri Van Oranje Ceria! | Racauan Manda

  11. Lagu apa itu yang dinyanyiin Reza Rahardian untuk Adinia Wirasti di film Kapan Kawin pas ulang tahun OrTu (Dinda)? pengen lagu itu 😥😰😓😞 udah nyari nyari, tapi gak nemu 😣😢 kasi tau dong 😨😭

    • judulnya sih denger2 “Bukan Sandiwara” tapi kayaknya emang belum/gak dirilis resmi sebagai soundtrack. Saya juga barusan nyari gak ketemu :)), nemunya malah dangdut hauahuahua.

  12. Gak sengaja nonton di SCTV akhir januari lalu. Iseng nonton depannya doang dan eh keterusan sampe bubar. Dan yah, ini salah satu film lokal yg saya suka. Film ringan yg jadi berbobot berkat akting duet kolektor piala citra yg jadi pemeran utamanya. Top abis. Ada hal lain yg menarik perhatian saya. Pertama, reza berani bernyanyi di sini dan cukup bagus. Kedua, dinda dan satrio tampil sangat fashionable hampir di sepanjang film. Enak dilihat. Salut buat costume designernya yg denger2 sih orang lokal ya. Soal endingnya, sepakat. Saya berharap ending yg lebih romantis tanpa kehilangan unsur komedi. Tapi tak apa. Keseluruhan oke. Ngakak tudemeks liat bendot bergaya metroseNsual disela2 credit title. Nungguin bener DVD nya neh, sampe terus2an mantengin twitter resminya hehehe……btw thx 4 the review. Bagus 😊😊😊

    • Halo, maaf baru sempat balas, ya. Hehehe, ceritanya memang bagus, sayang sekali gak sempet nonton di bioskop, saya pas nonton gak ada ekspektasi apa2 dan bener2 terpukau melihat akting pemain2nya :D. Saya juga masih menunggu DVDnya nih. Adegan favorit kayaknya pas Satrio nyanyi itu, sama adegan2 lucu bapak-ibu Dinda =)). Makasih sudah baca dan komen 😀

  13. Gak sengaja nonton pilem ini di SCTV bulan lalu. Cuma mo nambahin :

    Wardrobenya keren. Dinda dan Satrio tampil sangat fashionable di hampir sepanjang film. Salut buat costume designernya.

    Dialog nya ngalir natural. Tektoknya nge-tune banget. Kelas kolektor Citra emang beda ya…

    Berantem2nya romantis dan lucu. Bahkan pertengkaran terakhir di lorong itu mereka saling ngingetin kekurangan masing2 yg akhirnya solved di scene akhir.

    Adegan paling romantis nurut saya? Scene cuci sepatu. Krn disitulah keduanya mulai saling suka.

    Soal scene penutup, sepakat. Seharusnya bisa dibuat lebih romantis. Misalnya satrio telat dateng syuting adegan ngajak kawin pacar yg ternyata pemainnya secretly replaced by dinda. Tapi tak apa. Keseluruhan tetap spesial. Ini satu2nya romcom lokal yg bisa bikin saya bertekad : harus punya DVD nya. Salam.

    • Kalau adegan favorit saya kayaknya yang pas dilamar mendadak di pinggir pantai karena itu lucu banget. Hahahahhaa. Sama pas di kebon salak hahahaha.
      Iya dialognya berasa kayak gak pakai naskah. Emang beda sih kaliber Reza rahadian sama Adinia Wirasti. Btw mereka berdua pernah main bareng juga lho di film Jakarta Maghrib :D.
      Scene penutupnya itu bener2 deh, komedi sih komedi, tapi gak masuk akal beda lagi. Agak sayang aja mengingat dari awal semuanya udah sangat bagus.
      IYa, saya juga kepengen punya DVDnya.

      Terima kasih ya udah mampir dan komen 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s