Review Drama Korea : Dr. Frost (2015)

Dr._Frost-p1

Jangan ditanya kenapa 3 hari belakangan posting review drama korea melulu, jawabannya adalah *jengjengjeng* saya lagi mood dan merasa berdosa karena kemaren sempet lama gak posting yang beneran *garuk2*. Jadi mumpung ada sumur di ladang, kenapa gak menumpang mandi, kan?

Lho?

Ah sudahlah :))

Btw, kali ini mau review drama korea yang mungkin kurang populer di antara penggemar drakor Indonesia, judulnya Dr. Frost. Drama yang cuma 10 episode ini diangkat dari webtoon (komik online yang muncul secara berkala di korsel sana). Beneran deh, drakor sekarang adaptasi webtoon melulu :)), tapi yaudahlah, secara dengan cara itu plotnya udah teruji kan ya? 😉

Nilai Dr. Frost dari sayaaa…. *mikir* 90 dari 100 deh. Soalnya, Dr. Frost ini sebenernya muncul di kala drakor psikologi yang lagi menjamur (jadi rada bosen), tapi jangan salah Dr. Frost itu beda dibanding yang lain. Genre utamanya bukan romance, justru lebih banyak membahas berbagai mental illness – mulai dari gejala hingga penanganannya. Ceritanya tentang seorang professor psikologi jenius yang suka diminta membantu detektif lokal untuk memecahkan kasus kejahatan. Makanya buat yang suka sama tv series amrik “Lie To Me” (bukan yang korea ya) sama yang suka nonton Sherlock british (Cumberbatch!) pasti sedikit banyak berasa familiar deh ama drama ini, karena gayanya mirip banget :)) *nanti dijelasin lagi*.

Lanzut!

Pertama-tama, kalau kalian berasa aneh sama rambut abang Prost yang putih *udah ikrib* sini biar gue jelasin dulu. Diceritakan, waktu kecil si Frost itu mengalami kecelakaan mobil. Kedua orangtua Frost tewas, dan Frost menderita cedera frontal lobe (otak depan). Cedera itu menyebabkan dua hal : 1. Rambut Frost jadi putih selamanya, 2. Frost jadi gak bisa mengungkapkan emosi.

Untuk efek yang terakhir, harusnya itu jadi kekurangan besar bagi Frost untuk menjadi psikolog kan? tapi enggak, justru karena Frost orangnya lempeng dan by the book, dia jadi lebih professional dalam menangani pasien – gak terbawa perasaan dan murni pake logika dan hasil observasi. Paling susahnya ya itu, kadang Frost dianggap dingin sama orang2 di sekelilingnya (dan dia jadi gak bisa merasakan cinta *tertiup angin malam*), itulah juga yang menyebabkan dia dijuluki Frost.

Awal2 sempet aneh sih ya liat tampang asia tapi rambutnya putih, cuma lama2 terbiasa juga kok. Song Chang Eui (yang jadi frost) emang aslinya udah ganteng sih 😛

uju
saya jomblo – Frost

Hal kedua yang gue suka dari drakor Dr. Frost adalah kasus2 mental illness yang dibahas. Tiap episod ada aja yang baru dan kebetulan eksplorasinya lumayan mendalam gitu :D. Mulai dari erotomania, narcism sampe bipolar disorder, semuanya ada. Diceritain apa2 aja tanda2nya, apa aja kesulitan (dari sisi psikolog) dalam menyembuhkannya dan masih banyak lagi. Terus, yang bikin lebih demen lagi adalah, penonton dikasih tahu pola pikir Frost bukan hanya lewat narasi, tapi juga visual, kayak gini nih :

ter

Gambar di atas itu dari episode 1, ceritanya ada pasangan random berantem terus Frost menebak apa yang terjadi di antara pasangan itu. Frost ngasi tau clue2nya ke penonton, terus kasi kesimpulan :D. Gak semua episode ada begininya sih, tapi tetep aja gue impressed sekali karena paling gak ada drakor yang mau coba hal berbeda :D. Gaya penceritaan ini mengingatkan pada apa sodara-sodara… betul sekali Sherlock yang british punya (Abang Benedict! – semua aja dipanggil abang), tapi tetep kerenan Sherlock sih 😛 (rabid fan, I am).

Adapun kekurangannya adalah, seperti biasa, meski ending acceptable tapi kurang nampol :D. Sisanya gue happy2 aja sih nontonnya. Berasa nambah ilmu psikologi, padahal ujung2nya mah jadi bikin sok tau aja =)) =))

Pokoknya, kalau kalian bosen sama drakor yang cinta2an meyuyu, drama Dr.Frost dari stasiun tv OCN ini boleh dicoba ;).

Selamat menonton!

Mandhut.

Advertisements

11 thoughts on “Review Drama Korea : Dr. Frost (2015)

  1. Dr. Frost ini dari webtoon-nya juga emang udah bahas sedetil itu kak (ini sok akrab bgt udah panggil2 kakak XD) tentang kasus-kasusnya, untungnya di drama juga masih sedetil itu, meski kasusnya agak banyak yang beda :”D
    btw, setuju banget sama ending-nya, ngga nampol. Bahkan ngga bikin nangis/mata ngembeng sama sekali padahal biasanya saya termasuk yang lumayan sedih kalo ada ending tokoh yang *pip* kayak gitu #curhat

    1. sori baru bisa baless ya dekjong 😀 *lebih sok akrab*

      Wihhh kamu baca webtoon-nya? ampe sekarang masih ongoing ya?
      Iya, kirain bakal gimanaa gitu endingnya ternyata gitu doang. Semuanya diselesaikan dengan cara terlalu lempeng :))

  2. anyeonghaseyo….

    akhirnyaaaa sy gerdampar dimariiii….
    gegara penasaran sm misaeng 😀
    eh, scroll2, nemu review dr. frost.
    definetly!!! i love this drama. sampe bela2in obok2 sapa yang buat sinopsisnya. thank to mba Ima.
    endingnya emang gantung banget.. berharap ada season 2 gt….
    masih pengen ketemu sm flat face doctor.

    ah, sekian dulu cuap2 sy. maaf kepanjangan.

    1. hehehe ga panjang kok, salam kenal 😉
      Iyaaa saya juga demen dr frost, lumayan suka sama kasus2 yang dikupas, semoga aja ada season 2 ya 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s