Ujian Negara Ceria!

Halo apa kabar semuanya, akhirnya bisa ngeblog lagi nih. Sebelumnya mau cerita dulu. Kemaren2 sempet ga konsen ngapa2in karena lagi deadline plus, terhitung tanggal 4 – 7 Mei 2015 yg lalu ponikun sayang (ponakan) ujian negara untuk masuk SMA.

*sentimentil*

Bukan gimana, kayaknya baru kemaren gue ikut liat2 SMPnya, menjelajah berdua ponikun, liat2 ruang kelas, ruang ini ruang itu, eh sekarang dese udah mau jadi anak SMA aja.

ITU KAN BERARTI AKU SUDAH BERTAMBAH TUAAAAA

*lho salah fokus*

Btw, urusan ujian kelulusan, ujian negara dan pilihan SMA ini udah dibicarakan ama kakak gue (emaknya ponikun) sejak tahun lalu, tepatnya pas ponikun mau naik kelas 3 SMP. Berhubung gue freelance dan base-nya emang di rumah, kakak gue menyimpulkan kalau waktu gue jauh lebih fleksibel (ha. no comment) dan itulah sebabnya gue diminta ikut mempersiapkan ponikun untuk ujian. Sebenernya sejak beberapa tahun lalu emang gue beberapa kali ngajarin dia matematik sih, berhubung gue rada suka matematik dan kakak gue tidak ^^;. Cuma dulu ngajarinnya asas hepi2 aja *ditimpuk buku pegangan*, gak ada tuntutan apa2. Tapi yang kali jelas berbeza.

Bukan karena kakak gue yang nuntut anaknya mesti nilai prima kalau perlu di atas maksimal *lah*, tapi gue sendiri ya merasa harus lebih serius lah secara ini ujian masuk SMA getoh. Jadilah hampir 9 bulan ini, kakak gue udah kayak semi-tiger mom gitu dan gue panda auntie (marah saat2 tertentu, misal : kalau gak dikasi bambu). Di samping les bahasa inggris si ponikun diikutin bimbel. Di luar itu ya tugasnya gue dan kakak gue buat ngajarin si ponikun. Gue bagian itung2an dan logika, kakak gue bagian hafalan.

Yang paling inget itu ada kalanya dimana kakak gue mulai kasih wejangan2 ke ponikun macam : belajar yang rajin, yang serius, yang konsen dll dsb. Terus biasanya diakhiri dengan pernyataan semi ultimatum semi nyuruh, contohnya : Nanti pas libur belajar sama Antinda (gue), didalemin lagi matematika/fisika-nya. Terus ponikun mengiyakannya rada kagak rela (karena ya… that’s what teenager do kan? gak suka diatur-atur). Gue inget banget tuh, ada momen dimana kakak gue lagi bilangin Ponikun kayak gitu, terus gue kayaknya lagi semangat banget mau ngajarin Ponikun terus ngomong dengan suara ala ala “This is SPARRTAAA…!!” : “Kenapa kok buat diri sendiri gak ridho gitu? Mau gak belajar? MAU GAK?”

Udah kayak ospek gitu deh. Nantinya, beberapa kali suara Sparta gue suka keluar di heat moments macam : Ponikun lupa rumus padahal baru gue ajarin berulang2 ampe mulut pegel, Ponikun males ngitung, Ponikun sebenernya tau cara ngerjainnya tapi takut salah jadi takut jawab *facepalm*, soalnya sebenernya gampang tapi ada yang mesti ngubah dari meter ke sentimeter dulu terus Ponikun insecure *nempel ke tembok untuk mendinginkan diri*, Ponikun ngotot maunya mencongak padahal sering salah jawab karena kurang teliti *bergelung kayak trenggiling*. Untunglah di saat2 seperti itu, biasanya si Ponikun ketawa2 sante aja karena udah tau adat tantenya kayak apa. Dia tahu kalau gue suka heboh sendiri dan over-emotional, terutama kalau PMS :)) :)) :))

Anyway, akhirnya saat yang dinanti2 pun tiba. Minggu Ujian Negara! *deg deg ser*. Itu resmi lah kakak gue susah tidur dan gue sendiri ampe dateng bulan kecepetan gara2 kepikiran dan ada aja cobaan/ketidaksempurnaan kecil2 yang bikin kebat-kebit. Salah satunya : Ponikun kurang tidur pas hari kedua ujian negara : mata pelajaran Matematik.

MATEMATIK SAUDARA2.

Ceritanya gara2 hari sebelumnya dia kebanyakan tidur siang karena gue lalai (baca : ketiduran juga gara2 sehari sebelumnya abis begadang ngerjain deadline gambar), jadilah dia malemnya susah tidur. Katanya ampe sempet tidur2an bentar di meja sebelum ujian Matematik-nya dimulai. Gue tau bener ini anak gampang banget gak konsen, jadilah hati gue mencelos semencelos-mencelosnya umat.

Huhuhuhuhu~

Sebenernya pengen tetap terlihat tenang. Karena itulah yang dilakukan golden auntie pada ponakannya, tapi gue ga bisa. Udah mengulang berkali2 dalam hati : you can only love people, you can’t save people, tapi tetep aja mencelos. Udah mengingat kalau semua yang terjadi itu adalah yang terbaik dari Allah SWT , yang penting udah berusaha semaksimal mungkin dan berdoa, sisanya pasrah, tapi tetep aja kebat-kebit.

Maafkan tantemu yang hatinya lemah ini ya Ponikun. Sebenernya muka sedih kehilangan semangat bukan karena kecewa padamu, tapi merasa bersalah aja untuk berbagai macam alasan. Huhuhuhu~ *berkubang air mata macam kudanil*

Secara sekarang lagi jamannya surat terbuka. Diriku juga mau buat surat terbuka ah buat ponakan. Tapi semoga dia gak baca, kalaupun baca ya ntar2 aja kalau udah gede. Soalnya malu :)).

Apa ya… hmm…

*ehem ehem*

Dear Ponikun,

Ada beberapa hal yang sebaiknya tidak hanya ditunjukkan lewat perbuatan, tapi juga kata-kata.  Tujuannya bukan untuk mengumbar janji, tapi supaya menjadi pengingat kala kamu lupa, atau kala Antinda atau orang2 yang kamu tuakan sudah tidak bisa, atau tidak lagi berada bersamamu.

Ponikun, semoga mulai dari momen ini sampai nanti kamu SMA, lalu mungkin kuliah, lalu kerja dan seterusnya, kamu tahu dan yakin bahwa kami akan selalu bangga dan sayang. Piala, predikat, nilai, nominal ini dan itu yang nantinya akan menginvasi hidupmu, bukanlah alasan bagi kami. Memang, ada kalanya kami terasa menuntutmu, tidak mengerti kamu, tapi itu semata karena kami juga manusia2 yang masih tertekan oleh hidup, kami hanya tidak mau kamu merasakan yang kami rasakan, kami hanya ingin hidupmu lebih mudah, lebih indah. Betapapun kami tahu bahwa bahagia itu masalah niat, bahwa kami tidak bisa mengatur dan merencanakan hidup seseorang, bahwa kami tak akan bisa mengajarkanmu untuk bersyukur kalau kami sendiri tidak belajar mensyukuri dan menerima apa yang kami punya,  maafkanlah karena kami lupa, kami terlalu sayang padamu dan lupa akan semua itu.

Antinda punya berjuta-juta prinsip, ajaran, kata2 bijak, yang Antinda persiapkan untuk momen2 hidup kamu. Just in case. Kalau kamu butuh. Atau biar jadi bahan obrolan di sela2 quality time berdua sambil minum hot chocolate dan makan cake. Antinda juga kepengen menjadi tante yang cool. Beberapa usahanya adalah : Gak boleh keliatan sedih di depan kamu kalau begini. Gak boleh keliatan khawatir di depan kamu kalau begitu. Maunya sih cool. Apa daya seringkali lepas kontrol. Memang Antinda dari sananya anaknya gak zen tapi cenderung drama queen ya apa mau dikata T-T.

Tapi apapun itu, seberapa keliatan marah, kecewa, sedih, atau saat suara sparta Antinda keluar seperti biasa. Ketahuilah kalau itu bukan karena kamu, it’s me fighting myself. Kamunya mah baik2 aja. One day, you’ll understand.

Jadilah apa yang kamu mau. Dimanapun kamu berada, do your best, banyak2 senyum dan ketawa, banyak2 berteman (tapi yang deket dikit aja), manfaatkan apa yang ada. At the end of the day, yang paling penting adalah tetep waras. Inget2 selalu, ya :).

Last but not least. Kalau kamu baca ini, besok ataupun 30 tahun sejak Antinda nulis ini, pura2 gatau aja ya. Jangan nyindir2 seperti biasa. Jangan kasih hint. Antinda serius malunya luar biasa, jangan ampe kena high kick lagi nih.

Selamat karena udah ujian negara! Sekarang tinggal nunggu pengumuman! yey!

Jakarta, Kamis 7 May 2015 (Hari terakhir kamu UN SMP Matpel IPA)

With love,

Antinda.

Advertisements

6 thoughts on “Ujian Negara Ceria!

    • pas nulis air mata rembes, pas baca ulang lagi pagi ini mata berkaca2 =)) =)). Makasihhh, komen2 diakui kok kecuali komen Ponikun *kejam* hahahahaha

  1. tahun depan anakku juga ikutan ujian masuk SMA ni, jadi aku lebih merasa tuaaaaaaa…. *bener bener salah fokus* … ah mbak manda tante yang baek banget ternyatah…. kira-kira bersedia ngajarin anakku matematik juga gak

    • wakksss udah berasap + rasa berdosa ngajarin si ponikun. Berdosa karena kayaknya kok banyak banget bentak2nya :)) nanti anaknya kapok gimanaaa ^^;

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s