Topik 1 : Novel Asli Indonesia Favorit

Halooo, semoga gak kemaleman, ya. Menepati janji yang dibuat pada postingan ini, saya mau rilis topik pertama yaitu… novel asli Indonesia favorit! Topik ini sumbangan dari Tiaraorlanda, yang saya modif2 dikit biar bahasnya gak dobel ama yang udah2 😀 😀 :D. Bagi yang mau nyumbang topik lagi silakan ya, masih ditunggu lho 😉

Saya orangnya lumayan suka baca. Kalau gila banget enggak sih ya, total2 novel yang pernah dibaca selama idup mungkin ga ampe 400an (soalnya pernah liat yang jumlah buku di akun goodreadsnya 5000 padahal lebih muda. buset deh). Yah, pokoknya kalau ditanya buku favorit masih bisa jawab lah :P.

2324477121

psst lagi baca jangan diganggu! (gambar diambil dari Zmescience )

Nah, tadinya, saya ini lumayan asing-minded untuk urusan bacaan. Jadi kalau baca komik ya nyarinya yang terjemahan Jepang, dan kalau novel ya terjemahan asing. Waktu kemampuan reading bahasa inggris udah mayan juga mulai merambah ke novel2 impor, mulai dari yang ringan2 chicklit karangan Sophie Kinsella, sampe yang tebelnya alaihim terus agak2 british macam LOTR-nya J.R.R Tolkien.

Tapi, ada satu genre novel yang sempet gak tersentuh dan terlihat oleh saya yaitu novel-novel karya penulis lokal. Beberapa kali sempet denger sih nama2 macam : Ayu Utami, Ahmad Fuadi, Fira Basuki, dll. dsb. Pernah baca Jomblo-nya Aditya Mulya juga tapi gak ampe diperhatiin banget. Beberapa temen sempet rekomendasi novel lokal, tapi entah mengapa belum tertarik aja ama novel lokal.

Sekitar 3 tahun yang lalu, saya lagi iseng2 main ke Gramedia MM *tempatnya ampe inget* terus menemukan buku berjudul Fly to the Sky karya Nina Ardianti & Moemoe Rizal – penulis lokal. Begitu liat langsung suka karena covernya manis *judge the book by its cover*, dan belinya bener2 pure gara2 alasan itu doang, gak ada kepikiran liat sinopsis, cek rating di goodreads atau apa. Ampe rumah pun itu buku sempet dianggurin dulu, sampe akhirnya beberapa hari kemudian saya mulai iseng baca dan saya… SUKA.

Fly to the sky

Tuh, covernya lucu kan? 😀

Abis itu mulai deh menggila. Searching2 buat cari novel lainnya dan akhirnya beli novel Memori by Windry Ramadhina yang saya sukaaaa banget ampe jadi favorit sepanjang masa :D. Terus mulai coba2 karya penulis2 lainnya juga. Pokoknya mulai dari hari dimana saya beli novel Fly to the Sky itu, saya resmi boros kalau soal buku.

Kalau ditanya kelebihan novel lokal dibanding novel asing apa, menurut saya ya karena budayanya jauh lebih dekat dan relatable. Saya suka aja melihat masalah emansipasi yang dikisahkan dengan latar budaya Jawa, atau sexism di perkantoran Jakarta, kisah tentang Roma dan Italia dari sudut pandang pelajar Indonesia, novel kolosal yang berlatar Majapahit, bahkan thriller zombie yang tokohnya menjadikan monas sebagai base. Saya kenal sudut2 kota itu, saya kenal cara pikir itu, saya tahu semuanya, dan saya senang ada seseorang yang mau menjadikannya cerita.

Bukannya gak suka novel asing lagi ya, masih suka. Tapi novel lokal jelas menawarkan sesuatu yang bisa saya temukan di novel2 asing itu.

Pengalaman saya dengan novel lokal ini begitu berbekas, sampai titik dimana saya gak puas sekedar baca, saya pengen nulis juga :D. Hobi baru ini ternyata lumayan bikin ketagihan, dan sampe sekarang sih masih getol buat belajar :P. Soal hasilnya gaktau sih ya =)).

Jadi, buat kamu2 yang suka baca dan mungkin masih ragu ama novel lokal Indonesia, saya saranin beri kesempatan. Coba searching2 buku genre kesukaan kamu karya penulis lokal dan iseng2 baca aja. Paling gak membantu menghargai karya anak negeri, siapa tahu kamu jatuh cinta seperti saya 😉

Berikut, saya kasih 5 novel fiksi roman populer (bukan sastra) favorit versi Mandhut :

novelfacv

    1. Memori by Windry Ramadhina – romansa berlatar arsitektur
    2. Gege Mengejar Cinta by Aditya Mulya – ala2 Lupus, only funnier 😀
    3. Evergreen by Prisca Primasari – kafe Jepang!
    4. Javier by Jessica Huwae – kisah penulis yang mengalami writer’s block
    5. Notasi by Morra Quatro – kisah aktivis UGM di masa penggulingan orde baru ;), sarat sejarah

Pengarang lokal favorit (yang hampir semua bukunya saya kejar) :

  1. Windry Ramadhina – role model banget. tulisannya rapih dan baku, tapi gak kaku. Plotnya juga bagus 😉
  2. Okky Madasari (sastra) – banyak bercerita tentang mencari kebebasan
  3. Morra Quatro – Banyak yang membahas isu politik digabung ama roman
  4. Winna Effendi – tulisannya rapiiihh banget. Ceritanya mainly tentang romance populer tapi tokoh2nya rata2 berlatar tionghoa Indonesia.
  5. Nina Ardianti – kalau suka novel2 chicklit untuk wanita lajang mapan yang berkarir gitu, kalian bakal suka tulisan dia 😀

Rekomendasi novel/penulis lokal untuk pembaca super feminim ala2 Chicklit :

  1. Nina Ardianti, coba buku yang judulnya Restart, ponakan gue ampe hafal itu buku luar dalem saking sukanya ( ponakan gue hopeless romantic).
  2. Buku2 Ilana Tan. Buku2nya laris manis tanjung kimpul bahkan beberapa hari rilis aja bisa ampe cetakan ketiga 😀
  3. Icha Rahmanti. Saya belum bisa move on dari novel Cintapuccino karangannya. Sayang nih ampe sekarang belum kedengeran lagi karyanya.
  4. Ika Natassa, untuk yang demen chicklit modern metropop wanita karir gitu 😀
  5. Sefryana Khairil, lumayan produktif dalam menghasilkan karya 😉

Rekomendasi novel/penulis lokal untuk pembaca maskulin :

  1. Kalau kamu cowok2 mellow yang galau cinta, saya saranin baca buku2nya Bernard Batubara. Dia bisa menulis populer maupun sastra 😉
  2. Kalau kamu cowok2 yang lebih suka yang konyol2 lucu, coba baca karya Adhitya Mulya. Tapi novel terakhirnya Sabtu Bersama Bapak cenderung mellow sih, Jomblo sama Gege Mengejar Cinta oke kok 😉
  3. Kalau kamu cowok2 yang pure maunya konyol2, ya Raditya Dika lah 😀
  4. Kalau kamu cowok2 yang diem2 suka baca romansa ala cewek tapi yaaa gak kepengen keliatan banget, coba baca karya Moemoe Rizal ;). Baca deh yang Bangkok : The Journal 😀
  5. Kalau yang banyak bromance-nya tapi gak centil2 amet, kamu bisa coba karya Robin Wijaya 😉

Oke, semoga berguna ya postingannya. Kalau ada yang jadi ngepens juga, kabar2in ya *kurang temen ngobrol*. Sampai jumpa di topik kedua! Jangan lupa komen2, kasitau saya novel mana yang bikin paling tertarik ;).

Hidup novel indonesia!

Mandhut.

Baca semua topik postingan #Mandhut15DaysBloggingChallenge2015 di sini

Advertisements

27 thoughts on “Topik 1 : Novel Asli Indonesia Favorit

  1. Aku lebih suka baca novel lokal karena kayak yang kamu bilang ini, Mandha. Lebih berasa dekat dengan kehidupan sehari-hari, terutama dari setting tempat dan budaya. Salah satu penulis lokal favoriteku si Ika Natassa. Hampir semua bukunya aku punya, kecuali yang judulnya Underground hehehe.

  2. Coba deh baca Vabyo dan Syahmedi Dean. Aku blm ksampean beli bukunya Vabyo yg lanjutan 1001 mimpi. Plus ngelengkapin baca satu set lanjutannya Syahmedi Dean’s LSDLF (lontong sayur dalam lembaran fashion).

  3. aaaaa mandaa thnkyou for accepted my advice 😀 btw beberapa penulis favoritmu adalah favoritku juga. beberapa bukunya juga. nina ardianti, sefryana khairil, robin wijaya AAAA CAN’T BREATHE. hahaha. i love notasi dan memori juga ! yeay !!

    • Itu Sefryana Khairil baru ngeluarin buku baru kan, terus Nina Ardianti mau ngeluarin novel roman duet bareng Mahir Pradhana 😀

      UWOOOOOOOOOO suka notasi ama memori???!!! *peluk* huhuuh asik ada temaan 😀

      • AAAA YAAA 😦 Lagi bokek menahun gini pake keluar buku favorit segala, kzl.
        Sefry bakal ngeluarin AiNE dan Nina (+mahir, which is my fave too) kalo g slh sunset apa summer apa gitu.

        Iyaaaa ! msh gabisa move on dr ending ngenesnya notasi, btw 😥

        • Nina ama Mahir itu pacaran beneran ya ternyata? Aku sempe kaget lho kemaren pas tahu :)) kayaknya bakal kedongkrak deh penjualan Sunset Holiday-nya.
          Kalau udah baca AiNe kabar2in dong bagus apa enggak, lagi nunggu novel baru Windry dulu nih hihihi :))
          Notasi endingnya emang nyesek banget. Moga aja kalau difilm-in rada diperjelas ya kelanjutan kisahnya :))

          • SERIUSAN PACARAN ? aaaa Manda aku baru taaau wkakaka 😦 how sweet ! nulis novel berdua. huhu

            Siap ! Ntar kalo udh baca AiNE aku review 🙂 aah Windry yg Walking After You kah ? aku belum kebeli nih. Aduh wishlist seabrek, duitnya segelintir nih hahaha

            • abisnya mereka saling kirim surat terbuka di blog masing2, sih. Kalau boong2an biar ndongkrak penjualan novel doang kayaknya agak risky, tapi yaa mungkin aja :)). coba aja cek blognya 😀

              bukannn maksudku novel windry setelah walking after you :D, mungkin masih proses editing kali ya. Ini katanya novel orange mau cetak ulang dengan cover baru 😀 pengen beli juga deh.

              Iya ya, coba ada penyewaan buku bagus 😀

  4. Pingback: Happy 12th Birthday Gagas Media! | Racauan Manda

  5. Saya pembaca baru.
    yang pernah dibaca baru buku 3600 Detik sama The Judges.
    Suka All genre.

    Ada masukan judul-judul buku yang wajib dibaca buat saya ?

    • Monggo dicek novel2 dari penulis yang saya rekomendasikan di atas, mungkin ada yang berkenan. Cek aja dulu rating2 bukunya di goodreads.com, biasanya membantu. Btw, kalau suka 3600 detik, mungkin suka yang romantis melodrama gitu ya? coba novel2 Ilana Tan mungkin ya 😀

  6. Pingback: Topik 15 : Hobi Baru! | Racauan Manda

  7. Akhirnya ketemu blog yg bikin betah hehehe…salam kenal Mba Manda 🙂
    Suka baca tulisannya, gokil2 gimana gitcuuu…

    Baru aja selesai baca Restart karya Mba Nina Ardianti, and naturally fallin in love with u-know-who hahaha..tidak lain tidak bukan Fedrian Arsjad, duh tuh cowok ada gak yah di dunia nyata *ngayalngarep
    Masih belum bisa move on nih dari Ian *padahalbukanmantan hahhaha…

    Kalo Ilana Tan, i’m her fans since a long time ago 🙂 always waiting her new book..
    Suka juga karya Winna Effendi, duh banyak sih yah kalo disebutin atu2 bisa kelarnya besok nih 🙂

    Seneng banget ketemu sesama pecinta buku hehe..

    • Halo Nitha, seneng juga nih bisa ketemu sesama pecinta buku 😀
      Tokoh Fedrian Arsjad sama Syiana sempet jadi cameo lho di novel terbarunya Nina Ardianti dan Mahir Pradhana yang judulnya Sunset Holiday. Udah baca belum?
      Aku kebetulan juga suka gaya nulisnya Winna Effendi, hihihi, Windry Ramadhina juga demen :D.
      Ayo kita ngobrol2 buku lagi ke depannya ya :D, kalau ada yang bagus colek2 aja, bisa di twitter atau blog ini 😉

    • udah baca beberapa tapi belum ada yang bener2 berkesan buat saya. mungkin belum aja kali ya, masih pengin eksplor gaya dan tema lain dulu 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s