Topik 5 : Tempat Kuliner Favorit di Bandung (Zaman Kuliah Dulu)

Topik ke-5 ini sumbangan Fini 😀 Ngomongin kuliner, gue jadi kangen Bandung, kota tempat gue kuliah dulu, makanya kali ini gue mau bahas tempat kuliner yang biasa gue kunjungi semasa gue numpang di kota itu 😀 😀 😀 Moga aja masih pada jualan/tempatnya masih sama ya, soalnya itu udah bertahun2 lalu juga :))

Sebenernya kalau ditanya yang paling fav apa, bingung juga sih, soalnya semuanya enak! *bauahuahau*. Tapi kayaknya yang emang gue udah tau dari semester 1 dan paling gue sering gue kunjungin itu :

MCCF (Mulya Cirebon Chinese Food) – Tubagus Ismail

Tempatnya itu di Tubagus Ismail tapi deket Simpang Dago. Restonya kecil gitu, dulu di sebelah warnet (yg gue lupa namanya apa, entah masih ada pa gak). Gue inget banget tuh pertama kali diajak kesana sama temen2 gue pas lagi ngerjain tugas kelompok bersama. Pilihan makanannya gak macem2 (lada hitam, capcay, cah, sekitar itu lah), rasanya pun enak tapi sebenernya gak wow banget (kalo laper rasanya enak gila), harganya terjangkau, DAN ini yang paling penting, porsinya (waktu itu) gede.

HAHAHAHAHAHA.

Gue biasanya pesen nasi ayam lada hitam, nasi cah ayam jamur, atau nasi capcay sih :D. Minumnya kalau gak jeruk anget, aqua ya teh manis panas 😀

CLEMMONS – Belakang boromeus

Gue tau tempat ini juga lagi2 karena ajakan temen. Tempatnya rada nyempil di daerah perumahan, tepatnya di belakang RS Boromeus. Dulu biasanya gue mampir di sela kuliah atau setelah kuliah selesai (kalau masih siang). Sekarang kalau mikir dulu gue dan temen2 niat banget jalan kaki dari dalem kampus, nyusurin ganesha sampe nyebrang ke boromeus dan masih jalan lagi, rasanya takjub. Niat banget nyari makan :)) kenapa gak yang deket2 aja sik?! :)). Kalau sekarang disuruh ngelakuin hal yang sama kayaknya gue mikir *pijit2 telapak kaki*, mending cari makanan yang deket aja kali ya :))

Makanan fav gue di Clemmons itu cordon bleu-nya. Jelas bukan standar resto bintang 5 atau steak house, karena ini resto rumahan. Jadi bentukannya ya cuma daging asap + keju dililit pake daging ayam dan digoreng panir + tepung roti *sokteu gitu gue*. CUMA, kelebihan clemmons itu selain rasanya mayan, kita juga bisa milih mau makan pake nasi atau kentang goreng *lah di fastfood lain bukannya juga gitu?*, TERUS porsinya gede.

*pokoknya asal porsi gede dan bukan batu kali kayaknya bagi gue udah enak*

AYAM GORENG TULANG LUNAK JUWITA – DAGO ATAS

Seinget gue cabangnya ada di beberapa tempat di Bandung, termasuk di Dipatiukur sama di depan Clemmons, tapi langganan gue yang di Dago Atas, deket kosan gue dulu :D. Gue gak tau sama orang lain, tapi kalau buat gue, ini adalah ayam goreng tulang lunak terenak yang pernah gue makan (so far). Ngangenin lho, terutama sambelnya, nyam nyam plok banget :))

Gue inget tuh jaman kuliah tingkat akhir, pagi2 sebelum ke kampus suka mampir dulu ke sini buat sarapan. Warungnya yang di Dago Atas itu kecilll banget. Kayak bagian teras depan rumah gitu, sekilas kaya warteg, tapi enaknya mamamia lezatos 😀 Terbukti karena kalau rada siangan dikit, makanannya suka udah abis aja, diserbu sama anak2 kampus sekitar situ :))

Kantin Madiun Bu TUTI – GELAP NYAW*NG

Gue gak bisa bilang kalau ini favorit gue di antara yang lain. Tapi mengingat betapa seringnya gue makan siang di tempat ini waktu kuliah dulu, dan bukan karena ajakan orang, gue rasa tempat ini emang somehow membuat gue nyaman.

*milih tempat makan siang aja kayak milih jodoh*

Tapi iya sih, gue gak pernah mikirin apa2 kalau makan di sini. Tau2 ya gue sering ke sana aja, dan lama2 suka kangen kalau lama gak makan =)).

Yang jelas, dulu ada masanya gue sering desas-desus kalau warung2 di jalan itu kurang higienis (jgn ngamuk2 dulu ya, ini gue cuma nyeritain aja apa yang gue denger waktu itu). Ada yang ngeluh sakit perut abis dari sana lah, ada yang bilang airnya tercemar bakteri lah, dll dsb. Tapi serba salah sih ya secara itu adalah lokasi kuliner yang terhitung dekat dari kampus, jadinya ujungnya ya makan di sana2 lagi, sambil doa2 biar kagak tipes :)) (tapi pengalaman gue sih gue selalu baik2 aja abis makan dari sana).

Nah, tapi, si resto nasi pecel madiun ini meski letaknya di jalan yang sama, tempatnya emang rada beda dari yang lain. Yang lain kan tempatnya suka gelap gitu, kurang sinar matahari dan lantainya pun semen, tempat cuci piringnya kagak keliatan di belakang (dan gak ada yang berani liat juga). Tapi kalau si madiun ini, dia rada misah terus lebih kayak warung rumahan gitu, seinget gue dulu catnya putih, tegelnya putih, dapurnya keliatan dan yang jaga juga ibu2 kayak emak2 rumahan yang ramah gitu. Pengunjung bisa milih mau pake ayam, telur dadar aja atau pake tempe mendoan, dan…

*drumroll*

…porsinya gede.

*ditimpuk batu kali*

Yang jelas, kalau abis makan dari sana gue berasa kebutuhan serat gue terpenuhi dan gue sudah makan sesuatu yang baik 😀

Ayam Penyet Pak Kum*s – Simpang DAGO

NAH. Kalau misal gue lagi ngidam makanan yang rada pedes2 gitu biasanya gue larinya ya ke ayam penyet pak kum*s di Simpang Dago ini. Bentukannya warung kaki lima, gak jauh dari MCCF yang gue udah sebutkan pertama :D. Tapi karena tempatnya kagak enak (di pinggir jalan persis, itu udah di aspal) jadi biasanya gue beli bawa pulang ke kos, terus entar makannya sambil baca komik sewaan :))

Itu yah, kan waktu kuliah itu gue sempet pernah kena gejala tipes. Nah, waktu itu setelah sembuh pun gue ngerasain banget kalau lambung gue emang somehow jadi lemah aja, jadi emang gak boleh makan pedes2 dulu apalagi yang gak jelas kebersihannya. TAPI, dasar anak muda, suka bandel kan, jadi ya gue tetep suka menyantap apa saja, termasuk si ayam penyet pak kum*s ini.

Itu ya, kalau abis makan itu, gue suka tiba2 demam2 dikit gitu, perutnya juga berasa lucu — PERSIS GEJALA TIPES (yang gue tahu).

=)) =)) =)) tapi gak ngaruh sih, paling cuma mikir “udah ah, jangan makan lagi, entar sakit tipes” tapi minggu depannya gue mampir lagi buat beli. ADRENALIN!

Kayaknya 5 aja ya, kalau lebih entar ketauan deh gue tukang makan *yaaa… udah keliatan bukan?* Kalau ada yang mau nambahin kuliner bandung fav monggo2 lho, dikomen aja. Selamat mencicipi dan semoga sehat selalu 😉

Mandhut.

Baca semua topik postingan #Mandhut15DaysBloggingChallenge2015 di sini

Advertisements

10 thoughts on “Topik 5 : Tempat Kuliner Favorit di Bandung (Zaman Kuliah Dulu)

  1. WARUNG BU TUTI!!! 😀
    sebagai penikmat pecel madiun, sejatinya sih pecelnya biasa2 aja yah… tapi memang agaknya tak ada yang lebih yahud di sekitaran itb.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s