Topik 8 : Adab Curhat ala Mandhut :D

Inilah kalau kekurangan topik, lama2 yang dibahas makin gajelas :)). Tapi semoga topik yang ini berguna sih ya, terutama buat anak2 remaja baru gede yang masih perlu tanya2 soal cara bergaul.

Pertama2 saya mau tekankan kalau saya bukan Mario Teguh, atau psikolog, atau Mama Dedeh. Saya juga masih belajar menerka2 apakah hal tertentu boleh atau enggak, pantas atau enggak. Saya juga masih mencari cara paling aman, efektif dan efisien dalam melakukan banyak hal, salah satunya ya curhat. Makanya disini saya cuma mau sharing2 aja, jadi monggo banget kalau ada yang mau nambah2in versinya sendiri di kolom komentar 😀

Gak bisa dipungkiri, curhat itu punya manfaatnya sendiri. Terlalu banyak cerita dan mengeluh itu jelas gak baik. Tapi kalau dilakukan dengan batasan2 tertentu dengan mempertimbangkan banyak faktor (apa isi curhatannya, ke siapa curhatnya, tujuannya apa – solusi atau pengen didenger doang?) ya harusnya sih fine2 aja.

Ribet ya curhat aja kayak orang bikin proposal 😀

Emang ribet, tapi secara saya dulu anaknya super ekstrovert — pokoknya apa yang lagi mampir di kepala saya ceritain sama semua orang di sekitar saya — I learned the hard way tentang curhat2 ini. Pada satu titik saya pernah terlalu banyak bercerita dan saya kena getahnya.

Lalu, sekitar 4-5 tahun yang lalu, untuk pertama kalinya saya belajar untuk diam. Saya mencoba untuk menyimpan sendiri masalah saya, sesulit apapun. Pokoknya kalau bisa cuma boleh ngomong sama Tuhan aja. Kemudian saat saya sudah merasa cukup tahu caranya diam, saya belajar untuk melepaskan kegundahan saya pada orang yang (saya rasa) tepat.

And the rest is history 😀

Nah, mungkin sempet bertanya2, emangnya masalah apa sih yang mungkin muncul kalau kebanyakan curhat/curhat pada orang yang gak tepat? rahasianya dibocorin?

Itu salah satunya. Tapi banyak situasi2 gak enak lainnya yang mungkin muncul gara2 kalimat yang keluar dari mulut kita.

Peraturan pertama yang sampai hari ini masih saya pegang adalah :

[1] Saya boleh memikirkan apa saja yang saya mau, tapi gak semuanya perlu diomongin atau dilakukan.

Dulu saya selalu merasa berdosa kalau mikir sesuatu yang jelek/negatif tentang lingkungan. Entah itu curiga, mempertanyakan keyakinan, dan masih banyak lagi. Tapi terus saya lama2 capek. Pada dasarnya saya emang suka berpikir dari A sampai Z, suka terlalu detail, jadi untuk menahan diri gak meneliti sesuatu itu bagi saya susahnya ampun2an.

Makanya terus saya melonggarkan aturan saya sendiri. Saya boleh mikirin apa aja. Entah itu dialog sama Allah. Entah itu ngomong ama diri sendiri. Memaki orang dalam hati. Ngeledek. Sarkastis. Read between the lines. Berimajinasi nimpuk orang pake sepatu.

Saya boleh mikir apa aja. Selama saya gak omongin, orang lain gak bisa judge saya tentang itu 😉 Urusannya ya cukup saya dan Allah aja.

[2] Yang bikin seseorang stress bukan selalu karena bebannya, tapi cara kita memikulnya

Sebenernya ini hasil baca, tapi lupa nyomotnya darimana :)) *males cari*. Intinya sih gitu. Jadi kalau emang ada waktu dimana berasa lagi banyak cobaan, lagi susah sabar, lagi susah bersyukur, mungkin itu terjadi karena kita mikirin semua masalah dalam waktu bersamaan. Umpamanya ada berkilo2 beras tapi kita ngotot mau gotong semuanya satu kali perjalanan, padahal mungkin kita bisa bolak-balik geretnya, agak lama sih, tapi paling gak pinggang gak copot kan ya 😀 Atau bisa juga kita ngangkutnya pake mobil. Banyak jalan menuju roma deh pokoknya 😉

Tau sih kalau kepikiran ya kepikiran aja. Tapi coba latihan fokus hal yang berbeda dalam waktu yang berbeda deh. Contohnya kalau lagi kerja yang dipikirin ya soal kerjaan aja. Di luar itu soal kerjaan taro dulu. Pelan2 belajar ilmu pasrah : saya sudah melakukan yang terbaik, jadi apa yang terjadi terjadilah 😀

Kalau misal udah mencoba bertahan dan gak berasa legaan juga, mungkin sudah saatnya kita curhat 😀

[3] Curhatan yang tepat pada orang yang tepat.

Dulu saya pernah baca katanya sahabat yang terbaik adalah diam, dan sebaik2 curhat adalah pada Allah. Untuk agama lain ya pada Tuhannya masing2 ya :D. Tapi, ada kalanya saya juga butuh actual feedback. Saya butuh seseorang untuk mendengar dan menenangkan, mungkin sudut pandang lain yang bisa menjernihkan pikiran.

Kalau pembelaan saya sih gini : kalau abis curhat sama orang lain saya nemu solusi/lebih tenang ya itu berkah dari Allah juga 😀 Dikasih petunjuknya lewat orang lain.

Tapi sekarang kan masalahnya mau curhat sama siapa, ya kan?

Kalau saya sih, biasanya saya cerita pada orang yang saya percaya (jelaslah). Bukan cuma apakah orang tersebut tahu menyimpan aib saudaranya, tapi juga apakah orang itu bisa mendengarkan saya tanpa menjudge.

Karena jujur aja, seadil2nya seorang manusia, sebijaksana apapun, ada beberapa hal yang gak bisa dia tolerir. Si A misalnya jadi sensi kalau urusannya udah menyinggung gosip. Si B jadi sensi kalau udah denger keluhan yang bernada emansipasi. Si C gak bisa berpikir lurus kalau udah denger kasus poligami, apapun alasannya.

Dsb dst.

Makanya akan lebih baik kalau kita mengenal orang tersebut untuk jangka waktu yang lama (kurleb 5 tahunan) sebelum bercerita lebih dalam soal kita. Salah satu kegunaannya ya biar tahu ‘tombol’ apa aja yang gak boleh kita sentuh. Jadi hubungan ke depannya juga lebih langgeng dan menyenangkan 😀

Terus kalau misal ceritanya akan menyinggung orang lain, mendingan pastiin deh kalau orang yang kita curhatin gak kenal langsung/gak sering bertemu sama orang yang pengen kita omongin itu. Atau kalau bisa ya gak usah sebut nama/hubungan, kasih inti masalahnya aja. Bukan masalah takut dibocorin, tapi lebih supaya orang yang tersebut di dalam cerita kita itu namanya tetep baik di hadapan orang lain.

Terus, ada baiknya mikir dulu sebelum cerita. Kalau memang tujuan ceritanya untuk cari solusi ya sebaiknya ceritanya langsung ke orang yang kemungkinan bisa kasih kita solusi.

Misal kita punya alergi, ruam2 gitu. Ceritanya kemungkinan ke siapa sih? antara org2 dekat yang kita tahu pernah mengalami kasus yang sama/dirasa tahu, atau ya langsung aja cerita ke dokter kulit kan?

Karena kalau kita punya ruam2 dan ceritanya ke ibu2 kantin kantor ya bisa juga sih, cuma rada aneh aja, apalagi kalau gak kenal deket. Terus berpotensi jadi gosip pulak kan -_-;

[4] Satu cerita ke satu orang.

Sebenernya gak saklek sih, tapi ini lumayan membantu supaya saya gak banci curhat banget. Jadi kalau udah cerita tentang masalah A ke satu orang yaudah saya usahain saya gak ngomongin lagi ke orang lain. Ini juga membantu saya untuk lebih selektif milih pendengar sih, karena ya kalau tujuannya cari solusi ya harus pilih orang yang tepat biar dapet pendapat yang oke lah 😀

[5] Jangan cerita terlalu sering

Ibarat tanaman, terlalu banyak disiram juga bisa mati. Begitu juga dengan curhat. Saya sih mencoba sadar diri aja. Saya sendiri aja kalau udah terlalu intens diceritain hal yang sama berhari2, berkali2 aja bisa eneg, begitu juga dengan orang lain kan?

Makanya biasanya sih kalau saya mau cerita sesuatu ke orang tertentu, saya inget2 lagi terakhir curhat kapan. Udah keseringan belon ya? Udah pernah diceritain belon ya? Orang itu lagi ada masalah gak ya? dll dsb.

———–

Kayaknya itu aja sih beberapa batesan curhat yang saya coba terapkan dalam kehidupan sehari2. Gak selalu sempurna karena kadang kalau bener2 lagi pusing ya saya main hajar curhat aja :)) Mana blogger kan, kadang mulut bisa dijaga, eh bocornya lewat tombol publish postingan :)) :))

Tapi yah, minimal saat saya bisa berpikir jernih, saya berusaha menahan diri kan? 😀 Daripada enggak sama sekali.

Semoga berguna dan semoga curhatnya bermanfaat!

Mandhut.

Baca semua topik postingan #Mandhut15DaysBloggingChallenge2015 di sini

Advertisements

11 thoughts on “Topik 8 : Adab Curhat ala Mandhut :D

  1. Setuju sama postingan ini. Curhat ke Alloh dulu, baru nanti DIA yg akan atur pertemuan/percakapan ku dengan orang-orang yg bisa membantu menyelesaikan masalah

  2. Pingback: Kenapa Gak Cerita? | Racauan Manda

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s