Topik 11 : Rintangan Terbesar Dalam Hidup

Setelah kemaren posting hepi2, kali ini mau posting yang rada kontemplatif dikit. Biar seimbang gitu blogging challenge-nya, segala rupa ada, kayak nano-nano.

*kembali gajelas*

Ayo ayo serius :))

Kalau dipikir2 lagi tentang apa rintangan terbesar saya dalam hidup, kayaknya banyak sih. :)) ‘Rintangan’ di sini artinya sesuatu yang menghalangi jalan saya untuk menjadi lebih baik ya. Sesuatu yang harusnya saya lewati dari dulu2 tapi entah mengapa masih stuck di tempat yang sama aja.

*mikir lagi*

Oke, nemu satu nih kayaknya yang paling ganggu. Saya itu… orangnya kalau udah kecewa/sakit hati, sembuhnya lama. Orang lain mungkin bisa dengan mudah move on, ngelupain, memaafkan, bangkit dan menjalani hari kayak gak pernah kejadian apa2, tapi saya bisa berkutat di halaman yang sama untuk hitungan bulan bahkan tahun. Terus seringkali ujung2nya jadi trauma, padahal saya pernah denger trauma itu di islam salah satu pertanda putus asa ya? Tapi yah itu, saya sebut rintangan terbesar karena memang saya belum bisa bener2 cari selah untuk melewati sifat yang satu itu 😀

Saya tahu teorinya. Saya tahu bahwa amal baik itu urusan Allah, kadang balesnya ya gak lewat orang yang sama. Tapi jujur, prakteknya bagi saya bener2 gak gampang. Sampe sekarang masih utak-atik biar kalau bisa gak usah berurusan.

Gak melulu soal patah hati atau salah paham dengan orang sekitar. Tapi hal2 kecil kayak saya (tanpa banyak mikir) minta tolong sama seseorang dan ditolak dengan gak sopan, besok2 saya menghindar untuk minta tolong lagi. Bakal lebih parah lagi kalau sebelumnya saya merasa saya selalu nolong orang tersebut, bisa2 saya gak kepengen ketemu lagi :)).

Bisa diartikan sebagai sikap dendaman dan pamrih sih. Tapi mengingat betapa menyiksanya rasa nyesel dan marah dan sebel di dalam hati kalau saya berusaha tetep bersikap seakan gak terjadi apa2, saya rasa pilihan saya untuk sementara gak usah liat mukanya dulu (timbang gue meledak dan bikin orangnya bingung terus anggep gue drama queen atau sarap), gue rasa pilihan gue itu udah paling safe.

Minimal gak nyusain orang. Minimal gue mengurus kesarapan gue ini sendiri. Gitu aja sih.

Karena gue tau sifat gue ini, itulah mengapa saya suka mikir2 kalau mau berbuat baik sama orang lain. Semacam hipnotis diri dulu, kalau nantinya hubungan jadi buruk untuk berbagai macam alasan, gue gak boleh menyesal dengan apa yang gue kasih ke orang itu hari itu, karena gue gak boleh meminta balasan. Biasanya lumayan menolong karena saya semacam dikasih kesempatan untuk siap2, jadi kalau bener terjadi sesuatu yang saya takutkan itu (orang itu nyakitin hati saya) sayanya kagak kaget dan biasanya gak emosi2 banget. Saya juga sebisa mungkin memastikan banget bahwa saya berkorban sesuai porsinya, mulai dari lamanya hubungan, terus apakah apa yang saya korbanin hari itu bakal meninggalkan damage besar apa enggak di hidup saya. Kalau saya rasa berlebihan (karena saya punya tendensi itu kalau udah sayang ama orang) saya kurangin dikit, jadi biar semuanya tetap berjalan sehat. Kalau bisa anonim biasanya gue lebih memilih opsi itu karena nantinya gue bisa membela diri kala orang tersebut menyakiti hati gue : ya udah lah, toh orang itu juga gak pernah tahu apa yang udah gue buat untuk dia. Biarin aja.

Nah, karena fakta yang terakhir itu, dimana gue fine2 aja kalau gue anonim, gue jadi sadar bahwa : oh mungkin gue marahnya lebih karena gue merasa orang tersebut seakan menganggap gue koran bekas bungkus bumbu dapur (membantu tapi abis itu dibuang gitu aja) ketimbang seseorang yang berharga buat dijaga perasaannya. Marah karena udah berkorban tapi berasa sia2 juga ada, tapi mainly karena ego gue terusik 😀

I’m all about ego btw. Hal sekecil lagi masak dengan niatnya lalu ada orang yang seenaknya nambahin bumbu tanpa seijin gue aja (atau maksa) cukup membuat dahi gue berkerut karena kagak ridho (terus biasanya kalau lagi gak mood bilang pengen pergi atau apa jadi nitip masakan biar orang itu aja yang selesein). Karena gue tau itu hal kecil maka gak gue buat heboh, tapi jujur, itu ganggu (perfeksionis?). Gue rasa itu juga alasan kenapa gue kerja sebagai illustrator freelance, gue menikmati membuat suatu karya tanpa campur tangan orang lain.

Mengingat sifat gue ini, gue udah pasrah lah untuk urusan pahala. Allah tahu niat gue, Allah tahu gue udah usaha utak-atik biar gak ngurek di ati, Allah pasti bisa memutuskan yang terbaik untuk semua pihak, bahkan untuk gue yang anaknya punya sifat rungsing begini :))

Tapi itulah manusia ya. Gue rasa gak ada orang yang bener2 tahu gimana menghandle banyak hal, terutama dirinya sendiri. Gue inget dulu gue pernah mimpi nata isi koper, gue keluarin – gue tata ulang – gue keluarin – gue tata ulang, gituu terus, gak puas2. Tapi yah, selama masih ada tenaga buat nata koper, itu berarti kita masih hidup kan? Mungkin pada akhirnya memang koper itu gak dimaksudkan untuk sempurna, mungkin memang saat emang udah saatnya pergi, udah ada panggilan masuk pesawat (udah metong, in case omongan gue berasa ngawur bikin bingung), ya koper apapun itu tetep kita bawa. Karena biar gimana, jelek2 ya koper punya kita sendiri 😀

*tata ulang koper dengan tawakkal*

Nah, kalau masalah terbaru yang berhubungan sama rintangan terbesar itu, belakangan sih lagi bener2 cape gara2 gue sempet tanpa sadar berharap sesuatu yang ternyata diitung2 udah hampir 3 tahunan (project kerjaan gitu) tapi sampai hari ini gak berjalan baik. Terus sekarang lagi proses move on dulu, proses santai2 dulu, rehabilitasi, biar bisa tetep menghasilkan sesuatu, even mungkin bukan yang gue harapkan. Tapi jujur, atinya rada berasa kayak paha kebentur ujung meja, atau kelingking kaki keserempet lemari besi. Biru lebam, nyeri, pengen marah tapi gak tau sama siapa, tapi gue harap – seperti paha yang lebam karena ujung meja atau kelingking yang kebentur lemari besi – one day gue akan lupa, even itu berarti gue akan kebentur ujung meja dan mengulangi kesalahan yang sama.

I don’t mind, itu pertanda bahwa gue udah mau berharap dan berusaha lagi 😀

Semangat terus puasa dan mari menyongsong hari yang fitri!

*masak ketupat*

Mandhut.

 Baca semua topik postingan #Mandhut15DaysBloggingChallenge2015 di sini

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s