Hello!

Halo!

Udah lama banget nih gak cerita2 random di blog. Kalopun ada, posting korea melulu :)) *sadar diri*. Jadi kali ini, mumpung saya memang lagi istirahat agak lama di rumah, gak ada salahnya saya cerita2 hal2 yang terjadi belakangan ini selama saya timbul-tenggelam di dunia perblog-an.

Jadi,6 bulan terakhir ini banyak yang berubah, sih. Pengalaman baru, teman baru, dan yang utama, lingkungan baru.

Jadi setelah lama malang melintang menjadi freelancer, karena satu dan lain hal (baca : kepepet), saya memutuskan untuk pindah haluan jadi pekerja kantoran. Gara2 ini juga waktu, tenaga, dan pikiran saya tersedot habis T-T. Kedengerannya mungkin lebay, tapi beneran deh, weekend 4 bulan pertama saya habiskan untuk tidur. Akhirnya merasakan semua mode transportasi umum dan online, ngerasain kegempet di kereta sampe kena macet dalam busway ampe lebih dari 3 jam T-T *itu baru satu arah perjalanan*. Pokoknya capek jiwa raga, saking capeknya jangankan ngeblog cerita sehari2, nonton drama korea aja udah gak kuat.

Stress dan seneng campur jadi satu. Dari mulai ngerasa hopeless, sampai akhirnya perlahan kerasa lebih ringan dan somehow, menyenangkan. Kalau dipikir2 lagi dan kalau boleh jujur, lingkungan baru ini jadi menyenangkan karena 2 hal, saya jadi bisa banyak belajar hal baru dan karena ketemu temen2 baru sih. Berhubung emang kerjanya dulu banyakan di rumah, saya emang hampir gak ada kesempatan untuk bangun koneksi sana-sini. Orang lain mungkin bakal heran karena saya kesannya antisosial banget (dan emang saya agak antisosial – mengakui), tapi saya pribadi gak ada masalah dengan itu karena saya tipe orang yang lebih ngutamain quality daripada quantity. Jadi daripada dikelilingin banyak orang tapi rasanya tetep aja kesepian, mending 1-2 doang tapi beneran care sama saya.

Dari pengalaman saya sih, untuk kategori yang terakhir itu nyarinya susah banget, jadi saya gak terlalu banyak berharap. Yang ada aja udah cukup.

Karena itu, dan karena alasan lainnya juga, mindset awal saya pas masuk lingkungan baru tersebut ya siapapun yang saya temui di sana bukan untuk jadi temen, tapi ya murni kolega aja. Mungkin bakal ketawa bareng, bakal kerja bareng, bete bareng juga, tapi saat kontrak habis yaudah lulu-guagua. Saya pribadi percaya bahwa yang namanya urusan perut itu gak mengenal teman, jadi ya berusaha realistis aja (versi saya).

Tapi namanya orang ketemu tiap hari, ketemunya lebih lama pula daripada ketemu temen karib saya (ya emang tinggalnya pada jauh2 sih, jadi emang gak pernah ketemu), bahkan kalo diitung2 lebih lama dari saya ketemu keluarga, jadi ya lama2 tahu juga mereka ceritanya apa, dari mana, harapannya apa, sifatnya gimana, terus ya tahu2 saya udah nganggep mereka teman — seseorang yang kalau tiba2 ilang mungkin bakal bikin saya nangis.

Mungkin sepihak. Tapi cukup untuk bikin gue hepi. Karena ternyata gue agak kangen sama yang kayak gini2. Nyayang orang gak pake alasan apa2, just because aja. Nemuin hal2 kecil dari seseorang. Bikin memori bareng orang lain. Gue sempet lupa betapa menyenangkannya hal2 kayak gitu.

Puncaknya awal2 tahun kemarin sih. Sempet ragu tapi akhirnya memutuskan untuk relaks bareng beberapa orang, ikut trip 2 hari 1 malem ke Bandung yang capeknya luar biasa, tapi puas. Gue lama tinggal di Bandung, udah pernah ke Tangkuban Perahu juga, tapi yang kemarin rasanya kayak baru kali pertama.

Dan gue sangat bersyukur untuk itu.

Bukannya gak ada yang nyebelin ya, ada juga. Beberapa bikin gue harus membatasi interaksi. Seringkali gue nyadar gue lagi dimanfaatkan, but I let it happened, beberapa karena gue lagi butuh instant friend, sisanya karena gue realistis aja — gak ada pertemanan yang sempurna. Beberapa di antaranya making effort untuk membalas apa yang udah gue kasih, tapi karena gue anaknya cenderung giver, kalau disuruh take suka ragu, jadinya ya biasanya gue bilang gak usah. Tapi di dalam hati gue hangat ahahahha.

Gue gak berani ngarep untuk jangka waktu lama sih. Gue 90% yakin setelah kontrak habis atau salah satu pindah kantor, atau (dari pengalaman) berubah status ekonomi maupun percintaan, semuanya ya selesai. But that’s okay, gue akan manfaatkan waktu yang ada. Selalu ada pribadi dan hubungan baru untuk dieksplor.Jadi ya kira2 gitu deh soal hubungan pertemanan dan pekerjaan.Perkembangan lainnya… gue harus menjalani prosedur kesehatan yang sempet bikin stress berat Desember – Februari lalu. Tapi yaudah, yang harus dijalanin ya harus dijalanin. Semua yang terjadi pasti udah yang terbaik dari yang di Atas, jadi emang harus pasrah aja. Buktinya gara2 itu sekarang gue bisa cuti agak lama dan bisa posting :DTerus apa ya? Terus gue lagi agak tergila2 main IG, sampe sempet dikit2 update IG story =)).Sekian dulu apdet malam ini, sampai ketemu di update berikutnya, ya :DMAndhut.

Advertisements

2 thoughts on “Hello!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s