Halfworlds Episode 1 Ceria

halfworlds01 (8)

Jadi suatu malam, gue dan ponakan gue yg udah kelas 1 SMA memutuskan untuk nonton Halfworlds episode 1 bareng2.

Gue udah pernah denger sih kabar2 soal Halfworlds ini, tv seri karya anak negeri (Djoko Anwar) yang kastingnya bling2 banget (Reza Rahadian, Arifin Putra, Ario Bayu, Adinia Wirasti, Alex Abbad, Tara Basro, dll, klik disini untuk liat castsnya), tapi ceritanya fantasy supernatural gitu–tema yang kayaknya emang udah menjamur di kalangan young-adult, terutama di Amrik sana. Rada sadis gory, dan emang diperuntukkan untuk penonton dewasa.

Dan itulah mengapa gue rasa Halfworlds mungkin emang dari awal sudah dipersiapkan untuk audiens internasional terutama luar negeri, bukan tivi Indonesia.

Abis disensor lah kalau disiniii, bisa2 nyisa credit titlenya doang *lebay*

Tapi gue gak pernah nonton trailernya (dan belakangan gue barutau kalau ponakan gue nonton trailernya) jadi gue sedikit meremehkan tingkat ke’dewasaannya’ karena yah, separah apa sih daripada Vampire Diaries atau Twillight? Jadi yaudah deh, nonton aja bareng bisa gue awasin.

yang mana keputusan gue ini agak2 gue sesali sesudahnya =)) =))

Yaudahlah gue review aja, termasuk dodol2nya reaksi gue :))

Dari awal nonton udah lumayan terkesan sih, meski gue masih rada2 bingung sama background ceritanya. Jadi pertama2 penonton diperkenalkan dengan pertengkaran antar geng, terus kemunculan cewek bertato ala2 rune City of Bones bunuh2 orang (Adinia Wirasti! kostumnya keren kaya assasin creed!).

Terus abis itu langsung masuk animasi yang berkisah bahwa pada zaman dahulu kala, dewa2 hidup di bumi. Terus anak2 mereka muncul dari bara penciptaan (kayak kawah gitu), ada 5 orang bertato yang dikenal dengan nama Demit. Di gambar dikasih liat kalau anak2 dewa yang dijuluki Demit itu ada 5 orang, yang nantinya akan menurunkan 5 klan, dan masing2 punya lambang klan sendiri semacam tatto di badan mereka. Demit-demit itu bertahan di bumi, pada awalnya melindungi manusia dari predator dan hidup berdampingan dalam damai dengan manusia. Tapi terus datanglah The Gift, lalu manusia dan Demit jadi berantem, saling bunuh, saling serang, sampai Demit itu dianggap iblis, terus mulai dijulukin dengan berbagai macam nama, (nyebutnya ragu karena males) gue singkat dan samarkan aje ye :

  • Genderuw yg suka daging manusia
  • Kuntilan yang suka darah manusia
  • Tuytuy yang suka nyuri dan membunuh
  • Palasuik yang suka makan bayi
  • dan Banaspatpat si iblis berkepala api

halfworlds01 (1)

Sampe sini gue mulai keluh2 ke ponakan karena kayaknya nontonnya salah jam, itu tengah malem gitu -_-;

Terus cerita lanjut ke setting Jakarta dunia manusia lagi. Ponakan gue curiga itu Kampung Melayu tapi gue sempet mikir Glodok. Tapi ya berdua cuma sok tahu aja, kayak yang hafal aja dalem2nya Kampung Melayu sama Glodok kayak ape. Kita diperkenalkan dengan tokoh bernama Sarah yang kerjanya hari2 jadi pelukis jalanan gitu. Sarah yatim piatu, tinggalnya dulu di panti asuhan dan sekarang seenaknya nempatin umah kosong bobrok entah punya siapa. Sarah tinggal sama cowoknya yang pemusik, ya pasti udah macem2 gitu lah mereka.

halfworlds01 (2)

Disini ada adegan menjurus dan gue yakin mereka mau ciyuman dan gue langsung suruh ponakan tutup mata pake bantal dan MEREKA EMANG CIYUMAN *heboh berat*

Itu sumpah ya gue berasa kampung banget, karena tadinya setengah hati berharap itu adegan bakal gakjadi ciyum atau dipotong seperti biasanya, tapi ini beneran ciyuman. CIYUMAN SODARA SODARA.

Saking syoknya gue sampe tanpa sadar istighfar ampe ponakan gue ngakak2 *sambil tetep tutup mata pake bantal*

Pembelaan gue sih gini ya, kalau tv seri amrik atau luar sih udah biasa aja mereka mau ngapain tapi kalau ngeliat orang Indonesia kayak gitu dan gitu dan gitu itu rasanya bener2 gak enak karena kayak ngeliat tetangga sendiri berbuat anonoh.

Maafkan gue yang kampring. =)) =))

Cerita berlanjut dan penonton diperkenalkan sama tokoh Refa, cewek kenalan Sarah yang (kayaknya wanita… you know, dipanggil?) dan lagi hamil muda (cuma gak banyak dibahas), terus temennya Sarah yg lainnya namanya Pinung, tattoo artist, yang kayaknya temenan juga sama pacarnya Sarah, si cowok pemusik itu 😀

Terus kita dibawa ke sebuah tempat gak dikenal semacam bunker bawah tanah yang isinya kayaknya orang2 Arab gitu (ada Alex Abbad!). Mereka bahas kalau The Gift kayaknya bakal muncul lagi untuk terakhir kalinya, dan mereka kayak rebutan gitu siapa yang pantas dapet The Gift.

Ponakan komentar : “The Gift itu sebenernya apaan sih? orang atau gimana?”

Ya gue bingung juga sih, avatar gitu ya kayaknya? Intinya si The Gift itu udah dijanjiin buat orang bernama Firad yang mana tampilannya pas muncul bentukannya kurang memenuhi ekspektasi karena yang lainnya udah ala2 arab gitu sedangkan si Firad lebih cocok bernama… I don’t know, sesuatu yang lebih Jawa dan pegawai negeri? Abis bajunya coklat gitu sih. Gimana dong? =))

halfworlds01 (3)

Cocok tak jadi Firad? *polling*

Terus adegan lanjut lagi ke sebuah bar kafe bernama The Moth dimana pacarnya Sarah lagi manggung dan Sarah ama Pinung nonton. Pinung kayaknya cembokur gitu diem2. Ada sosok misterius lewat (ARIFIN PUTRA is that youuu?) dan menarik perhatian Sarah, jadi Sarah ngikutin keluar kafe dan masuk ke gang sempit dimana disana dia bertemu…

…kawanan tuytuy yang ngasi dia cincin. Sumpah aneh banget.

Gue komentar : “Ih gila gila gila, kok kayak gitu bukannya kabur malah disamperin sih? Kalau kamu gimana, Pon? kabur apa samperin?

Ponakan : “Ya menurut Anti aja deh, aku kayaknya niat ngintilin keluar kafe aja enggak. males banget.”

=)) =)) btw adegan di kafe ama ngintil ke gang itu mirip banget deh ama salah beberapa scene City of Bones, i’m just sayin’.

Terus adegan lanjut ke tempat tinggal Sarah (kayak garasi kosong sih menurut gue) dan kali ini dikasih liat lebih detail kalau Sarah itu nempelin gambar2 menyeramkan di dinding, beberapa di antaranya adalah adegan dimana orangtuanya dibunuh. Sarah somehow yakin kalau orangtuanya bukan mati karena kerusuhan, tapi dia gak yakin juga karena mungkin kala itu dia masih kecil, jadi memorinya gak jelas. Salah satu gambarnya itu cowok misterius yang dia liat di kafe (tapi yang udah dia gambar berkali2 sebelumnya), mukanya arifin putra.

halfworlds01 (4)

Cihuuy cihuuy.

Lalu adegan ini itu ini itu dan pucuk dicinta ulam tiba! waktunya Arifin Putraaa~. Gue udah girang2 gitu liat Arifin jalan2 misterius di gang sepi, dia masuk ke ruangan yang belakangan gue sadar itu toilet umum dan dia madep samping dan kayaknya mau buka ritsleting celana.

Gue yang tadinya tereak2 girang langsung nyuru ponakan tutup mata terus mengeluh : “Arifin Putra pipiss… ih…”

I know, sounds wrong, right? ya gimana gue juga kaget. Anglenya gak forno sih, tertutup kok, tapi tetep aja, saat lo udah menunggu2 kehadiran idola lo cukup lama dan pas muncul hal yang pertama dia lakukan adalah pipis itu rada… yah, semi tragis. Ponakan gue ngakak2 sambil tutup mata.

halfworlds01 (6)

Terus ada orang bernama Firad (yg harusnya bernama lebih humble dari itu) ikut masuk dan pipis di sebelah Arifin. Arifin selesai pipis terus cuci tangan (ponakan boleh buka mata), ngeringin tangan, terus tattoonya keliatan deh, tatto demit tuytuy kalau gue gak salah tebak. Terus si Firad ngomong yang intinya : “Heh, setengah Demit, berani juga lo kemari” dan mereka berantem di toilet umum.

Gue ama ponakan gue udah serem2 liat mereka berantem, ampe nembus tembok kubikel dan mulai menuju sadis. Pas si Firad mau nusuk muka Arifin gue komentar2 “Jangaaaaan… Arifin jangan ditusuk…” pas si Firad seakan2 mau masukin muka Arifin ke lubang WC gue mohon2 “jangaaaaaaan, Arifin jangan masuk WC…” , TAPI YANG PALING SYOK ADALAH setelah Firad didorong menjauh, si Arifin ngambil piso yang ternyata kecemplung ke dalam WC umum dan itu… itu…

air wcnya warnanya kuning gitu.

Uwek.

Gue yang kali ini bener2 tereak “AIR WCNYA KUNING IHHHHHHHHHHH”

Itu ngakaknya ampe bener2 ngakak, tereak2 heboh, ponakan gue ketawa loncat2 karena jijik ampe njelungup ke lantai, nyusruk deket tempat sampah kamar gue.

ponakan gue nyusruk, bro. kocak banget.

Ya gak ampe terluka sih, saking ngakaknya aja dia ampe gitu. *tante nyantai*

Bok, kuningnya pekat gitu bukan yang bening2, menurut lo aja itu mewakili apa.

Tapi mengapa Djoko Anwar oh mengapa. Aduh banget. ADUH BANGET. MENGAPAA ARIFIN PUTRA TANGANNYA MASUK KESANA? *nangis*

Kami butuh waktu menenangkan diri setelah adegan WC itu. Ponakan mendadak mnta buah *hah*, dan gue mulai rada2 pening. Setelah rada tenang, yaudah deh dilanzut.

Secara durasinya emang cuma 30 menit, ya sisanya tinggal dikit sih, sampe penutupnya adalah scene dimana Refa, temen Sarah yang gue sebutin sebelumnya yang lagi hamil muda, dimangsa sama si cewek yg muncul di awal (Adinia Wirasti) yang ternyata palasuik. Agak jijik ya. >.<

halfworlds01 (7)

udah, itu endingnya episode 1.

Pusing bro sis sekalian. Pusing gue.

Gue harus akui meski background ceritanya agak2 berbeda dari pemahaman kita soal Demit pada umumnya, ya emang cukup menarik. Instead of vampir lagi,  warlock lagi, demon lagi, kita ditawarkan dengan cerita yang masih membawa cerita rakyat Indonesia tapi disesuaikan dengan tema yang lebih ‘berani’ dan bisa ditawarkan kepada penonton luar. Fantasy horor supernatural ala Indonesia gitu. Pemainnya apalagi keren2. Terus gue seneng aja denger dialog2 inggrisnya yang rasanya lancar dan mudah dimengerti tapi gak berasa ganjil, terus masih melibatkan dialog dalam bahasa Indonesia untuk beberapa momen :D.

Maksud gue, ini bisa jadi semacam katalog untuk talent Indonesia di bidang sinematografi dan akting, kan? 😀

Kesimpulannya, emang Halfworlds bukan buat tontonan anak di bawah umur sih *kecolongaan aku kecolongaan*. Parah2. Adegan intimnya bebas sekali (gue denger eps selanjutnya lebih lagi). Dark, mistis, klenik dan dirty. Terus sadis banget gory. Kalau udah biasa nonton Walking Dead yaudah sih, tapi tetep aja kaget2 sendiri. Tapi kalau nekad mau nonton ya silakan sih, itu keputusan masing2, cuma kalau sama yg dibawah umur liat2 juga kondisi mental dan perkembangan logikanya gimana, dan didampingin aja suruh tutup mata untuk beberapa adegan yang lo rasa rada kelewatan. Kalau lo dampingin kan bisa langsung dijelasin boleh enggaknya, dan kalau emang rasanya bakal berlebihan bisa lo cepetin aja =)).

Belum tahu bakal nerusin nonton Halfworlds apa enggak, abis nonton itu langsung sakit perut soalnya *lebay*. Tapi gak bisa boong, gue gak sabar pengen liat Arifin Putra lagi. Terus kan gue belon liat Reza Rahadian-nyaaa 😀 tapi gaktau sih ya bakal ajak ponakan lagi pa gak =))

Oh sudahlah, selamat menonton! (kalau berani)

Mandhut.

Advertisements

4 thoughts on “Halfworlds Episode 1 Ceria

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s