Rekomendasi Drama Korea 2015

RDKposter

Halo pecinta drakor semuanyaaaa~, tahun ini pun alhamdulillah saya masih bisa kasih rekomendasi drama korea :D. Postingan rekomendasi kali ini agak terlambat gara2 ada beberapa drakor bagus yang baru ending Jan 2016, jadi saya sengaja nungguin sampe drama2 itu tamat dulu :P. Bagi yang nungguin, makasih ya atas kesabarannya ^^

Kita bahas2 dikit lah ya, tema drakor yang menjamur di tahun 2015 yang lalu itu :

  1. Emak2 jadi muda lagi –> tahun lalu sempet ada drakor Mr Baek (kakek2 jadi muda lagi) tapi tahun 2015 itu masanya emak2 drakor kembali ke SMA. Gak ngerti deh kenapa =)). Beberapa dramanya : Angry Mom, Twenty Again
  2. Childhood love –> kisah hero dan heroine yang sebenernya udah naksir dari kecil tapi karena satu dan lain hal jadiannya lama bener. Beberapa drama dengan tema ini : Bubblegum, My Love Eundong, The Time We Were Not in Love, Reply 1988
  3. Cewek cantik jadi gak terlalu cantik lagi terus balik cantik terus enggak lagi (pusing lo) –> Mungkin karena dipikir tema Cinderella udah terlalu mainstream, jadi plotnya dibuat lebih dalam dengan ngasi background story tentang cewek yang dulunya cantik dan punya segalanya tapi karena satu dan lain hal gak merawat diri dan jadi kurang prima, terus dramanya membahas perjuangan dia untuk balik cantik lagi. Beberapa dramanya : She Was Pretty, Oh My Venus
  4. School bullying –> tentang praktek bullying di sekolah :D. Beberapa dramanya : Angry Mom, School 2015
She-Was-Pretty-Poster3
She Was Pretty (2015)

5 drama korea yang menurut saya paling ditunggu-tunggu di tahun 2015 :

  1. The Producer –> Kin Soo Hyun (alien oppa!), Cha Tae Hyun, IU dan Gong Hyo Jin! lucu, sih, sayang plotnya berasa kurang mateng dan cepet banget ending. Salah satu pasangan peran utamanya pun kurang chemistry. Udah pernah gue ulas di sini.
  2. Oh My Venus –> So Ji Sub dan Shin Min Ah! 😀
  3. Yong Pal –> Kim Tae Hee dan Joo Won!, tapi menurut gue pribadi chemistrynya kurang, jadi rada males nonton ampe abis 😛
  4. School 2015 –> seri drama sekolah yang emang rutin tayang dengan plot cerita menyesuaikan situasi sekolah real :). Udah pernah gue ulas di sini.
  5. Reply 1988 –> seri ketiga dari Reply 1997 dan Reply 1994. Plot ceritanya masih mirip2, sih, mengajak penonton buat nebak heroine-nya nikahnya sama siapa. Kisah tentang persahabatan, keluarga dan cinta yang dibalut hal2 jadul dan unik di tahun tersebut 🙂

The Producer (2015)

Hehehe, yaudah, tak usah berlama2 lagi, berikut ranking drakor yang bisa kalian tonton di tahun 2015 :

Continue reading “Rekomendasi Drama Korea 2015”

Advertisements

Gak Ada yg Kebetulan.

Masih fresh banget, nih. Dan kepengen banget inget2 kejadian ini sampe nanti2, jadi mending gue abadikan aja di blog.

Mungkin sepele, ya. Tapi gue bener2 amaze.

Jadi ceritanya, kemarin gue sempet lihat video di web tentang orang yang bikin percobaan apa jadinya minyak panas yang tersulut api kalau disiram air (dengan maksud mau memadamkan). Secara gue anaknya emang gak suka kimia, jadi baru bener2 ngeh kalau logikanya adalah, kalau minyak panas dikasi air apinya malah makin heboh, menjalar dan menjilat kemana2, bisa sampe eternit. Ya iya sih secara ada air sepercik aja di minyak panas jadinya suka meletek2 gitu *ini bahasa apa sih*. Makanya disarankan penanganannya adalah kalau ada minyak panas tersulut api, jangan pernah mencoba padamin pake air, tapi pake handuk basah yang cukup nutup si panci, dengan tujuan mutus jalan oksigen biar apinya padam dulu, baru minyaknya ditunggu dingin.

Okesip. Bagi gue kemarin ya tontonan itu sekadar knowledge sambil lalu aja.

Continue reading “Gak Ada yg Kebetulan.”

Balada Kafe A

Mau curhat2 ngalor ngidul ah.

Ceritanya mau aktif ngerjain novel, dan ngeblog, dan gambar, dan apapun itu, tapi apa daya selama 2-3 bulan akhir tahun kemaren ada aja halangannya. Gongnya adalah awal tahun yang mana udah semangaaaat banget pengen berkarya, tahu2nya badan rada drop karena sakit. huweee.

Jadi 2 hari yang lalu saya pergi ke kafe favorit buat nulis2. Bukan kafe high-end gimana2 sih, terjangkau kok. Tapi saya spesifik suka kafe itu (sebut saja kafe A) karena dekornya yang memungkinkan banyak sinar matahari masuk *setengah tanaman*.

Terus parkirannya luas dan gak jauh karena bukan bagian dari mall. Terus AC-nya pas, sejuk namun gak dingin2 banget ampe saya gak konsen. Terus kursinya enak dari rotan gitu ada arm restnya. Terus kafenya buka 24 jam, yang mana saya bisa dateng kapan aja sesuai mood (pernah dateng buat nulis2 jam 5 pagi dan pulang jam 10 malem). Terus… terus…

Ah favorit lah pokoknya. Di tempat inilah ide2 dan novel #AmoraMenolakCinta serta #MyLoveG pernah dikembangkan.

Tapi dimana ada kelebihan, tentu ada kekurangan bukan? Ini kafe, selain varian menunya yang kurang gimana gitu (sebut aja deh ya : KURANG KENYANG, ya namanya juga kafe, Man *toyor diri sendiri*), kalau malem suasananya jadi kurang enak karena…

…banyak nyamuk.

*ilfil*

Continue reading “Balada Kafe A”