Balada Kafe A

Mau curhat2 ngalor ngidul ah.

Ceritanya mau aktif ngerjain novel, dan ngeblog, dan gambar, dan apapun itu, tapi apa daya selama 2-3 bulan akhir tahun kemaren ada aja halangannya. Gongnya adalah awal tahun yang mana udah semangaaaat banget pengen berkarya, tahu2nya badan rada drop karena sakit. huweee.

Jadi 2 hari yang lalu saya pergi ke kafe favorit buat nulis2. Bukan kafe high-end gimana2 sih, terjangkau kok. Tapi saya spesifik suka kafe itu (sebut saja kafe A) karena dekornya yang memungkinkan banyak sinar matahari masuk *setengah tanaman*.

Terus parkirannya luas dan gak jauh karena bukan bagian dari mall. Terus AC-nya pas, sejuk namun gak dingin2 banget ampe saya gak konsen. Terus kursinya enak dari rotan gitu ada arm restnya. Terus kafenya buka 24 jam, yang mana saya bisa dateng kapan aja sesuai mood (pernah dateng buat nulis2 jam 5 pagi dan pulang jam 10 malem). Terus… terus…

Ah favorit lah pokoknya. Di tempat inilah ide2 dan novel #AmoraMenolakCinta serta #MyLoveG pernah dikembangkan.

Tapi dimana ada kelebihan, tentu ada kekurangan bukan? Ini kafe, selain varian menunya yang kurang gimana gitu (sebut aja deh ya : KURANG KENYANG, ya namanya juga kafe, Man *toyor diri sendiri*), kalau malem suasananya jadi kurang enak karena…

…banyak nyamuk.

*ilfil*

Seinget saya sih gak selalu begitu, sebelum2nya ya biasa aja, tapi jelang musim hujan tahun lalu, mulai banyak nyamuk. Kapan itu saya pernah nongkrong di sana, terus pulangnya setelah jam makan malem kan, tau2 baru nyadar kalau pipi saya bentol2 rada mengerikan (saking fokusnya gak sadar digigitin nyamuk).

Terus kunjungan berikutnya begitu lagi, begitu lagi.

Saya teliti sih, mungkin nyamuk itu jadi banyak karena ya… lagi musim ujan. Terus karena emang yaaa pintunya pintu otomatis jadi ya sering kebuka aja. Ketiga karena selain kursi2 rotan favorit gue, kafe ini pake sofa2 empuk untuk melengkapi interior. Itu sofa bahannya gue liat2 dari beludru warna rada gelap *menyimpan banyak debu*, dan emang setelah beberapa kali dateng, frekuensi gigitan nyamuk lebih sadis kalau gue duduknya deket2 si sofa itu.

Gue simpulkan, sofa itu jadi sarang nyamuk. Gak pernah dijemur dan dikebut kali, ya? *makin males*

Saking sedihnya kafe favorit gue jadi gak terlalu nyaman lagi, gue sampe pernah komplain ke waiternya (“mas, kafenya banyak nyamuk, mungkin mas perlu sampein kali ya ke manajemennya”). Besok2nya gue liat mas2nya mulai kebut2 sofa kalau jelang sore *cuma masih di dalem ruangan”. Kurang signifikan lah, nyamuk masih ada.

Terus karena sibuk deadline dll, sempet gak dateng ke kafe itu 1-2 bulan. Dan… kemaren awal tahun gue akhirnya bisa dateng lagi. Seneng sih, meski ternyata keran di wastafel cuci tangan mati dan gue harus pake keran mereka yang deket pel dan lap *hmmmmmm*. Dan… nyamuknya masih ada.

Saking ngejar target, gue sempet mengabaikan itu nyamuk2 meski sebelah tangan gue (di area siku ke lengan atas) mulai bentol2 parah. Pas pulang, cerita2 bercanda ke kakak gue sambil berniat pamer gigitan nyamuk, tapi terus kakak gue dengan horornya bilang :

“DEK. ITU BUKAN BENTOL NYAMUK, KAMU BIDURAN.”

Terus gue liat di kaca, liat lengan satunya di lokasi yang sama ternyata kondisinya sama (bentol gede2 menyerupai pulau). Inget banget sih waktu itu ngebatin : “oh biduran, kah? emang gatel banget sih rasanya.”

Terus abis itu gue minum obat alergi deh. Terus diafragma perut mulai aneh deh rasanya. Pala juga aneh. Rasanya aneh pokoknya, dibilang mual enggak tapi gak enak, dibilang pusing gak tapi berat, dibilang linu enggak tapi gak fit juga rasanya. Serba salah.

Terus baca2 di internet *anak google*, biduran itu bentolnya mesti menghindari gesekan dan banyak istirahat, jadi yaudah lah means gue ga bisa ketak-ketik dulu, jadi gue tidur2an biar cepet sembuh.

Bentolnya sih berkurang, tapi badan tetep gak enak. Gongnya adalah kemarin area pundak gue mulai sakit linu pegel yang gak ilang2. Dipijit gak ilang. Dibalur gak ilang. Kakak gue bilang mungkin salah tidur. Gue coba tidur lurus gak ilang. Gue pake bantal panas herbal juga gak ngaruh. Mana alergi koyo T-T. Gue ampe stretching otot, dan gue asumsikan, ini mah bukan otot yang sakit, ini tulang.

Mulai bete dan akhirnya googling lagi. Ngeri2 dikit. Terus akhirnya mencoba mencari solusi lain : minum parasetamol.

Untuk yang terakhir, lumayan manjur. Linu di pundak ilang jadi bisa kerja dan tidur nyenyak, hore! 😀

Tapi ini bikin saya mikir berkali2 sih buat balik ke Kafe A. As much as I love that place, ya gak begini juga sih. Benar ku mencintaimu tapi tak begini, Kafe A. *apa sih man*

Masih liat kondisi sih, kalau ampe Rabu masih kambuhan kayaknya bakal gue bawa ke dokter, tapi so far so good lah. Cuma gara2 ini juga saya belum sempet2 bikin rekomendasi drama korea 2015, jadi mohon kesabarannya ya, karena saya masih nunggu beberapa drama tamat dulu biar bisa dimasukin ke list kalau ternyata bagus (Oh My Venus dll).

Semoga semuanya sehat2 terus ya, hati2 gigitan nyamuk (dan binatang) dan gejala alergi. Saya alhamdulillah banget masih dilindungin Allah jadi kenanya gigitan2 lutju aja, gak sampe kena penyakit lain yang lebih parah -_-;

*berburu tempat nongkrong lain*

Mandhut.

Advertisements

4 thoughts on “Balada Kafe A

  1. Waah.. semoga cepet sehat ya manda..,
    Eh ak ngikutin oh my venus looh. So far sih sukaaakk. Mana ji sub ny ngganteng banget lagi. *halah*
    Meskipun temen2 aku skrg sih lg demam reply.. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s