Review Drama Korea : Memory (2016)

Memory_Korean_Drama-p1

Kayaknya sepanjang nonton drakor, baru sekali deh saya nonton drama yang nangisnya bisa bikin saya ampe sengguk2, sampe harus pause bentar buat nenangin diri, karena takutnya entar orang rumah liat saya lagi nangis heboh terus dikira kenapa2, padahal cuman gara2 nonton drama doang.

Kan tengsin, ya. πŸ˜›

Gak sepanjang drama nangisnya hardcore sih, paling mentok ya mata2 basah sama bikin ati nyelekit gitu, cuman emang ada satu adegan yang bener2 kentut banget ampe gue nangisnya gak pake siap2, langsung huwaaaaaaaa gitu.

Lebih jelasnya, kalau di tiap adegan2 sedih (banyak) gue paling banter ekspresinya begini :

2016 MEMORY (24)
EKSPRESINYA YA BUKAN GENETIKNYA.

Atau begini :

2016 MEMORY (15)
“Cabik saja hatiku bang! Cabik!”

 

2016 MEMORY (33)
*gak berasa nangis tapi ingus meler*

Satu adegan itu bikin gue begini :

2016 MEMORY (1)
Btw, ini namanya Lee Sung Min yang meranin Park Tae Suk, pemeran utama drakor ini. Yang pernah nonton Misaeng pasti inget dia deh πŸ˜€

Tapi alhamdulillah belum sampe begini sih :

2016 MEMORY (35)
ILER! ILER! AKTORNYA NANGIS SAMPE NGILER! *heboh berat* *ikut nangis tapi sambil ngakak karena liat iler netes* *atau ingus?*

Gue emang tanpa sadar ngoleksi adegan mewek pemain drakor Memory (2016). Bener2 deh. Audisi kastingnya disuru nangis bombay 3 hari 3 malem apa, ya? =)) =))

Anyway, kalau kalian pengen nonton drakor melodrama yang bener2 menguras emosi (dan membuat kalian lebih fresh sesudahnya, or better : menemukan pesan moral yang bikin kalian lebih semangat besok2nya) saya merekomendasikan banget buat nonton Memory. Nilai dari saya 8 dari 10. Temanya keluarga dan slice of life dengan latar belakang hukum.

Gimana? Kalau penasaran silakan baca lebih jauh ya πŸ™‚

Park Tae Suk (Lee Sung Min) divonis Alzheimer. Hidup pria paruh baya yang sukses dan serba berkecukupan itu mendadak seakan di ujung tanduk. Pekerjaannya sebagai pengacara tak akan bisa mentolerir kondisinya yang berangsur melupakan banyak hal, belum lagi keluarganya yang masih membutuhkan dirinya sebagai pencari nafkah utama.

2016 MEMORY (2)

Kondisi Tae Suk ini pun tanpa bisa dihindari memunculkan trauma dan kenangan lama. Beberapa kali Tae Suk tak bisa membedakan mana masa lalu dan masa kini. Ingatannya bagai timbul-tenggelam–terkadang kabur.Β  Tae Suk lupa bahwa jaksa Na Eun Sun (Park Jin Hee) telah lama bercerai darinya, dia pun lupa bahwa Dong Woo–anak laki-lakinya dengan Eun Sun–telah meninggal bertahun-tahun yang lalu karena kecelakaan.Β 

Meskipun Tae Suk selalu beralasan bahwa dirinya sedang mabuk, ataupun kelelahan. Kesilapan demi kesilapan yang dia lakukan jelas menimbulkan banyak pertanyaan dari orang2 di sekelilingnya. Bukan hanya itu, mereka pun mulai heran melihat Tae Suk si gila kerja yang terkenal rela menghalalkan segala cara untuk kemenangan klien, mulai mempertimbangkan sisi moral dari setiap tindakannya.

Tae Suk baru menyadari anugerah yang dimilikinya saat semua kelebihan itu perlahan menghilang dari genggamannya. Mungkin terlambat, mungkin tak akan cukup waktu yang yang tersisa bagi Tae Suk untuk memperbaiki kesalahan2nya. Meskipun begitu, Tae Suk memutuskan untuk tetap mencoba.

—————-

Seperti yang sudah gue sebutkan di awal posting, nonton drakor ini mesti rela hati babak belur. Sedihnya mentooooooookkk banget. Gak tau lagi deh mesti gimana. Gue bener2 tersentuh melihat akting Lee Sung Min sebagai Park Tae Suk yang emang mendalami banget perannya sebagai pria yang sukses dan super ambisius tapi mendadak harus menerima kenyataan bahwa kondisi otaknya gak lagi bisa mendukung kesehariannya dia sebagai pengacara. Di drakor ini tuh dikasih liat banget proses Tae Suk dari yang prima terus mulai lupa2 dikit sampe ke hal2 yang lebih bikin air mata terkuras T-T.

2016 MEMORY (3)

Sebenernya kalau dipikir karakter Lee Sung Min sebagai Park Tae Suk di drakor ini sedikit banyak mirip sih sama perannya dia sebagai Oh Sang Shik di Misaeng. Masih sama ceplas-ceplosnya, cekatannya, gila kerjanya, bahkan di drakor ini dia dikasih karakter sidekick ala2 Geu Rae di Misaeng juga. Awalnya sempet meragukan kemampuan akting Lee Jun Ho (member 2pm itu lho) sebagai Jung Jin, pengacara muda di firma hukum tempat Tae Suk bekerja. Tapi gak disangka2 Jun Ho lumayan bagus juga mainnya :D, gak lebih gak kurang lah. Chemistry Jun Ho sama Sung Min ada banget, meskipun kedekatan mereka makin ke belakang kerasa makin dipaksain ideal banget. Jadi kalau disuruh milih ya gue masih lebih suka bromance Sung Min sama Im Shi Wan di Misaeng, sih πŸ˜€

000001
Geu Rae masih juara!

Masih soal Jun Ho 2pm, berhubung film ini temanya emang melodrama serius, dan pemeran utamanya emang bapak2 paruh baya, jadi kayaknya si Jun Ho ini kebagian jadi umpan buat penonton usia lebih muda. Selain menyegarkan scene demi scene, Jun Ho juga dapet bagian romance, dan kali ini dia dipasangin sama artis muda Yoon So Hee, yang di sini berperan sebagai Bong Sun Hwa, sekretaris Park Tae Suk :). Untuk combo Sun Hwa-Jung Jin ini gue lumayan suka sih. Selain emang visualnya cocok bener (sama2 tinggi dan cakep), kombinasi mereka berdua di drama ini cukup fresh karena scene2 loveydovey-nya agak berbeda dari tipikal PDKT drakor pada umumnya.

sunhwajungjin
all hail untuk couple yang kagok tapi maunya deket2 melulu πŸ˜€

Adapun yang bikin kurang puas adalah alur plot yang cenderung anti-klimaks menjelang akhir. Tipe2 cerita yang udah heboh2 di awal terus endingnya bikin ngebatin “udah? gitu doang?”. Gue juga tadinya berharap cerita ini bakal fokus ke proses penurunan kondisi Tae Suk, tapi ternyata justru plotnya lebih banyak membahas usaha Tae Suk dan orang2 di sekelilingnya untuk mencari kejelasan dari kasus kecelakaan yang menyebabkan anak laki-lakinya terbunuh belasan tahun yang lalu. Oke2 aja sih, karena toh Alzheimer-nya tetep dibahas dengan cukup detail :D.

2016 MEMORY (32)
btw si Dong Woo anak TAe Suk itu mukanya somehow mengingatkan gue akan hantu Ju On jepang yang anak yang kayak alarm suka tereak2 manggil hantu emak. Iya gak sih?

Ceritanya mungkin berasa agak stagnan dan berputar-putar di beberapa bagian, tapi setiap scene kerasa banget dibuat dengan penuh pertimbangan. Banyak banget momen dimana gue sebagai penonton ngerasain banget posisi Tae Suk. Bukan cuma Tae Suk yang lupa dimana dia naro barang tertentu, gue juga. Bukan cuma Tae Suk yang sempet bingung waktu ditanyain detail kasus tertentu, gue juga. Bukan cuma Tae Suk yang putus asa karena gak inget dimana parkir mobil, karena ketinggalan hp, karena gak inget jalan, gue juga. But at the same time, gue adalah anak, ibu, istri, rekan kerja dan sekretaris Tae Suk yang ikut ngerasain betapa ganjilnya rasa kehilangan saat melihat orang terdekat kita yang sebelumnya selalu bisa diandalkan mulai kehilangan pijakan.

Luar biasa deh pokoknya. Scriptwriter dan sutradaranya punya cara sedemikian rupa untuk kasih info2 tertentu, untuk nantinya tertutup oleh isu lain yang lebih besar dan konstan, terus nanti pas info lalu itu dimunculin lagi bikin penonton mikir : “hah, yang mana tuh?”. Di drakor lain mungkin hal2 yang bikin penonton bertanya2 kayak gini bisa dianggep sebagai kekurangan, tapi berhubung drama ini membahas Alzheimer sebagai tema utama, gue ngerasa cara drama ini membawakan cerita dan melibatkan penonton di dalamnya sangat2 brilliant.

00002
hatiku Pak! Itu suara hati saya yang patah berkeping2 liat Bapak! *manggilnya Bapak banget*

Akhir kata, Memory bercerita tentang proses seorang manusia yang kehilangan kemampuannya untuk menyimpan kenangan, tapi justru di saat semuanya terasa bagai akhir kehidupan, Alzheimer membuatnya menyadari hal2 penting yang sebelumnya dia abaikan : keluarga, moral, dan identitas. Memory juga mengingatkan kalian untuk menghargai setiap kenangan dan hubungan kita dengan orang lain. Drakor ini cocok banget ditonton bersama keluarga, teman, atau ditonton sendirian (kalau takut tengsin karena nangis ampe ingusan). πŸ˜€

Ayo nonton biar bisa ngobrol2!

Mandhut.

PS : Selamat berpuasa bagi yang menjalankannya! πŸ˜€

Advertisements

One thought on “Review Drama Korea : Memory (2016)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s