Bandung 2D1N

Jadi seperti yang udah diceritain kemaren di postingan curcol ngepol kapan itu. Saya abis jalan2 ke Bandung sebentar kapan itu. Berubung dulu sempet tinggal 6 tahunan di Bandung buat kuliah dan kerja bentar, jadi gak terlalu excited sama tujuan lokasinya sih, tapi karena kesananya sama orang2 baru jadi agak semangat.

Semangat biar gak ansos2 amat. muahahah.

Serius deh. Gue butuh temen dan suasana baru. Apapun akan kulakukan untuk itu. #desperate

Anyway,

Ide jalan2 muncul dari sebut saja Cowok Mawar alias Comar. Si Comar ini emang katanya demen adventure gitu. Pernah waktu itu dese masuk kantor pake pakaian full petualang. Sepatu tebel something2 yang buat naik gunung itu, tas besar, sama kayak alas tidur yang bisa digulung yang bisa ditaro di atas tas? Begitulah. Katanya abis pulang trekking.

Yakalik pulang trekking langsung ngantor, mbokyao resik2 sek?

Yaudah sih, Man. *bawel

Si Comar ini, pas abis pulang jalan2 dari Pahawang kalo gak salah, bilang : “Eh tim kita jalan2 kali ya. Tapi yang hepi2 aja terus deket. Bandung gitu.”

Udah gitu doang, abis itu gue yang disuruh nyusun itinerary -_-;

Oh gue dan satu anak lagi sebut saja Cowok Melati alias Comel, soalnya dia pernah 2 tahun di Bandung sebelumnya. Tapi mostly gue. Soalnya Comel cuma bagian nentuin dari mana ke mana, ingatan dia lebih fresh soalnya =))

Jadi setelah diomongin blablabla, liat budget blablabla, diputuskanlah ntar PP Bandung-Jakarta naik kereta aja, terus disananya nyewa mobil, terus ntar nginepnya cari di airbnb.

Done. fix. Udah dipesen semua. Udah lunas. Yang katanya mau ikut udah ada 6 orang (Gue, Comar, Comel, Cewek Bunga alias Cebung, Cowok Lazada alias Cola, dan Cowok Putih alias Copu).

Dari awal kita udah rada2 curiga tuh si Cola ama Copu bakal batal, karena dimintain duit patungan agak susah dan Cola udah ada bini tapi nekad mau jalan2 bak pria single and mingle. Comar udah was2 gitu, kan kalo gak jadi ikut jadinya budget per orang naik yah, tapi gue pikir, yaudahlahya, udah lama gak jalan2 juga, this one gue sikapin santai aja lah, intinya gue mau jalan2 ama temen2 gue setelah lama tidak, fokus ke hepi2nya aja.

Bener aja pas hari H si Cola ama Copu gak dateng =)). Jadilah gue, Comar, Comel, dan Cebung naik kereta ke Bandung jam 5 Sabtu pagi dari Gambir.

HOREEEEE AKU JALAN-JALAAAAN.

Sampe di stasiun kereta api bandung sekitar jam 8an, terus langsung ketemu sama orang yang nyewain mobil. Yang nyetir gue, karena si bocah2 pada belum dan gak berani nyetir mobil. Sebelum jalan pada sarapan dulu di depan stasiun, cari2 penjual kaki lima. Mereka ber3 pada makan bubur, gue dapet nasi kuning yang gue simpen karena masih kenyang.

Di sini Cebung sempet kawatir karena celana panjangnya bermasalah jadi dia ganti ke celana pendek yang mana akan dia pake selama perjalanan, padahal itu dingin banget *puk2 Cebung

Udah siap semuanya, langsung cap to the cus keeeeeeeeeee….

Tebing Keraton

Perihal Tebing Keraton ini, gue sih gak pernah yah, tapi Comel alias Cowok Melati semangatnya luar biasa. Berubung Comel ama Comar emang ke bandung untuk foto2, jadi mereka udah siap gitu bawa segala macem jenis kamera, dari dslr ampe gopro, dan Comel bilang viewnya Tebing Keraton bagus banget. Cebung tergoda karena ya dia mau selfie2 cantik. Sementara gue mah kemana aja boleh asal medannya gak ekstrim.

Yang mana permohonan gue setengah doang dikabulinnya. Medan ke Tebing Keraton AGAK ekstrim cuy.

Jadi mobil kami itu cuma bisa ampe kaki bukit. Harus parkir dan setelah itu antara jalan kaki ndaki bukit atau… dianter ojek penduduk setempat buat ndaki bukit.

BERHUBUNG kapan itu gue udah pernah ndaki gunung rinjani (mau ke air terjun benang kelambu) naik motor di pedalaman Lombok sana pas ujan2 dan gue agak trauma *licin bok, mana gue berat banget, itu motor mancet 4 kali per perjalanan dan gue udah doa2 takut jatuh dan mati* jadi yaudah reaksi pertama :

“Hmmm… gak usah, deh. Udah gue nungguin kalian aja di bawah.”

Tapi itu bocah2 semangat bilang gak apa2 gak apa2, terus tukang ojek lokalnya apalagi semangat banget berubung lagi nyari duit. Jadi yaudah deh. Okelah gue bayar deh mapuluhrebu bolak-balik.

Yang mana perjalannya gak ampe seserem di Lombok sih. jalanannya juga lebih manusiawi masih ada aspal2nya gak full tanah batu kayak di lombok waktu itu. Tapi ya sama aja, itu motor sempet mancet beberapa kali.

Tapi yah akhirnya sampe.

Begitu di atas (gue nyampe duluan), gue agak2 amaze aja karena gue berhasil sampai *lebay*. Terus yaudah setelah si 3 bocah dateng akhirnya jalan2 naik turun bukit dikit dan sampe di ujung Tebing Keraton yang katanya pemandangannya emejing.

Dan memang emejing :D.

TebingKeraton_Post_1_1
Tebing Keraton – Picture courtesy of http://www.travelwisatahemat.com

Tapi kenapa dinamain keraton ya? Apanya Cireng Keraton? Sudahlah.

Terus setelah foto2 agak lama (Si Comar sama si Comel yang semangat. Gue ama Cebung malah kalem). Siangan kita lanjut keee….

TAHURA alias Taman Hutan Raya Djuanda

Gue belum pernah juga, tapi lagi2 kita kesini lagi2 atas rekomendasi Comel. Suasananya oke sih, somehow gue jadi inget bumi perkemahan Cibubur, tapi ramenyaaaa berasa malem mingguan di monas pas dulu belum dipager2in =)).

33114_T00744_bandoenglover_files_wordpress_com_2010_11_tahura1
Tahura – https://www.pegipegi.com

Untungnya Tahura itu luas dan gak semua area rame. Paling cuma area pintu masuk, sama ada kayak amphitheater terbuka yang dijadiin area resepsi pernikahan.

Tapi lucu juga ya, jadinya kita tuh nyebrang2 di tengah resepsi pernikahan orang. Wkwkwkwk.

Tujuan utamanya Comel dan Comar adalah Gua Jepang dan Gua Belanda. Berhubung kakak akik dulu udah pernah cerita2 agak serem soal kedua tempat tersebut (dia pernah kesana pas dulu jaman sekolah) jadi gue bener2 abstain aja untuk yg satu ini. Satu gelap, kedua akik gak punya tenaga buat lari kalo ada yang terlihat, jadi sudahlah. Lagian si Cebung juga males masuk yaudah kita duduk2 cantik aja. Abis makan siang bentar di area parkir Tahura, kita mulai menjelajah (itu luas, dan jalan kaki, untung udah ada aspal2nya) dan tahu2 hujan aja gitu dari mulai rintik ampe agak deres. Jadi yaudah deh, gue, Comar, Comel, ama Cebung neduh di warung2 gubuk gitu. Jadi duduknya kayak lesehan tapi tempatnya tinggi jadi ga rembes. Apa sih namanya? Bale2 yah?

Itu highlight of the trip buat gue sih. Karena gue demen aja duduk2 ngeliat ujan sambil makan jagung bakar.

JAAGUUNNG BAKAARR

Jagung bakarnya endes banget. Si Comar ama Cebung pada pesen satu juga. Si Comel pesen kopi doang karena dese ngantuk semaleman ga tidur (kalo tidur takut besoknya ga bisa bangun buat ke Gambir katanya).

Abis ujannya redaan, kita jalan lanjut kee…. Goa Jepang.

Di situ gue duduk juga di bale2 depan Goa Jepang. Berubung gue udah kenyang makan satu jagung *lagak lo man* jadi gue minum teh manis anget aja. Si Comel keluar Goa Jepang agak laper jadi dese pesen jagung.

img_2665
Pintu masuk Goa Jepang – Picture courtesy of https://makhluklemah.wordpress.com/

Abis itu kita jalan lagi agak jauh *jauh ya* ke Goa Belanda.

Gue sih pribadi merasa Goa Belanda jauh lebih bagus ketimbang Goa Jepang yah. Tempatnya juga lebih banyak sinar matahari, kayak tebing dipotong gitu. Keren deh. Di situ lagi2 gue nongkrong di bale2 *kali ini gak pesen apa2*. Si Comar ama Comel doang yang masuk, keluar2 giliran Comar yang laper (lagi) jadi dia pesen jagung bakar (lagi).

goa-belanda-024
Goa Belanda – picture courtesy of http://ayobandung.com

Abis itu jalan ke pintu masuk tapi akik udah ngos2an, jadi istirahat bentar di bale2 terdekat terus jalan lagi.

Abis itu kita lanjut keee

Pavilliun Boleh Sewa via AIRBNB

Ini pertama kalinya gue dan si bocah2 pake airbnb. Pertimbangannya biar lebih hemat aja sih, lagian cuma semalem juga, jadi gak ngarep terlalu gimana gitu. Sebenernya pas awal sempet agak ragu karena foto di galerinya kurang lengkap, terus pas dimintain foto ekstra alesannya : lagi jauh blablabla. Cuma karena menurut Comel itu lokasinya paling deket dengan tujuan wisata kita, dan kalau agak jauhan kawatir kejebak macetnya bandung di kala weekend, terus harganya juga okelah bisa, jadi yaudah tetep disewa.

Dan yaudah ketakutan gue agak jadi kenyataan. Itu ternyata beneran kayak 2 kamar kos sama 1 kamar mandi dikasih sekat buat jadi pavilliun. Kamar mandinya ya gitu deh. Kamar ada 2 sih, cukup buat kita ber4 (untung si Cola ama Copu gak ikut), tapi kamarnya Comel ama Comar ternyata ada bekas bocor agak gede. Terus itu kalau malem, suka ada suara aliran air agak berisik di plafon kamar gue ama Cebung, yang mana gue curiga atas gue wc ya, jadi gue suka agak parno kalo malem. Belum lagi ada dapur kecil, dikasih kompor kemping tapi gak dikasih gasnya. Terus air galon tinggal dikit, ditanyain katanya mau diisi tapi gak diisi, pas malem2 orang udah tidur, baru ada orang diem2 masuk ke lorong pavilliun lokasi gue buat ngisi air, padahal gue udah bilang besok pagi aja.

Yaudah sih. Tapi gak mau lagi nginep sana lah. Udah cukup.

Tadinya itu malem, abis istirahat bentar pada mau lanjut ke Bukit Moko. Tapi karena itu malem minggu, kayaknya jalur Bukit Mokonya penuh ampe kita diberhentiin penjaga setempat dan disuruh balik arah karena Bukit Mokonya udah gak boleh dimasukin *sedih

Untuk menghibur hati, kita makan sate kambing di depan kosan gue jaman dulu, dan yaudah balik lagi ke pavilliun buat bobok. Karena udah pada tepar banget dan besok pagi2 sekale kita mau ke…

TANGKUBAN PERAHU

Nyetir ke Tangkuban Perahu itu belok2nya bener2 butuh konsen penuh. Untung gue malemnya abis tidur, jadi lebih awas. HAHAHA. Cuaca cukup cerah pas perjalanan menuju ke sana, eh pas nyampe sananya…

HUJAN dan KABUT.

Kabutnya tebel gitu. Dinginnya luar biasa.

tangkuban-perahu
Tangkuban Perahu – https://www.tripadvisor.com/

Abis parkir mobil *untung dapet parkir*, gue pikir oyaudah nunggu dulu kali ya ujannya reda. Makanya pas ada abang2 lewat nawarin jas ujan gue sama bocah2 gak beli dulu. Nunggu2, sekitar 20 menitan akhirnya Comel gak sabar terus yaudah dia mau beli jas ujan. Berhubung gue udah yakin itu jas ujan gak bakal muat juga di gue, jadi gue mau pake payung.

Yang mana dikomentarin Comel begini : “Lo pikir di sini ujannya lurus dari atas ke bawah?”

Ya emang anginnya bikin hujan turunnya 45 derajat bahkan lebih sih. Tapi gak ada pilihan lah. Emang gue Kattara temennya Aang?

Anyway, Comel dan bocah2 sisanya pada pake jas udah siap jalan, gue matiin mobil, keluar pake payung dan yak. Payung lipat gue kelipet ke atas.

Jadi gue masuk lagi ke mobil.

Gue pikir, ah udahlah biar Comel dkk aja yang liat2, toh gue udah pernah juga. Lagian ujan kabutnya tebel juga. Tapi gak berapa lama Comel balik nyamperin lagi ke mobil terus bilang dia mau beliin gue jas ujan, abis itu gue mesti pake. Gini kira2 dialognya :

Comel : “Ini gue ke abang2 yang tadi buat beli jas ujan satu lagi, ya.”

Gue : “Gak usahlah, gak muat juga… gue disini aja, ntar kalo redaan gue nyusul.”

Comel : “Muat… muat… percaya ama gue.”

Terus yaudah dia jalan, kasih gue jas, suru gue pake dan…

Muat sih tapi sempit amat ya gue berasa sosis. Terus itu yang di ketek udah robek. Sudahlah.

Akhirnya yaudah deh berubung kayaknya mereka ga enak juga kalo gue gak ikut yaudah gue jalan aja. Itu udah gamau ngaca karena gue tau seperti apa bentuk gue -lebih baik gue gatau lah. Mana gue dalemnya pake jaket kan.

Terus menurut rekomendasi Comel, itu cuanki paling enak dimakan pas di tangkuban gini. Pas dingin2 luar biasa gini. Gue emang agak laper, jadi patungan ama Cebung beli semangkok cuanki *gaya lo man*, itu ya, mangkok cuanki ngepul2, isinya baru dipindahin dari panci rebus, gue pegang gitu aja, gak panas samsek. Malah enak banget karena dari tadi saking dinginnya jari2 gue mati rasa, abis pegang mangkok cuanki langsung berasa idup lagi.

Terus yaudah, abis itu si Comel sama Comar masih makanin tahu goreng yang panci gorengnya kena ujan tapi abangnya bodo amat. Terus jalan mendaki *huft* muterin kawah tangkuban perahu ke area lebih atas lagi.

Di tengah jalan naik, gue sempet agak kesandung dan sepatu gue copot (untung gak jatuh), terus si Cebung tereak2 bilang ke Comel ama Comar biar melambat dulu. Di sini Comar ngomong gini :

Comar : “Ih Amanda kenapaa… ya ampuuun, kakinya ampe kayak gitu.”

Gue agak bingung dong ya, perasaan kagak sakit kagak apa, apa gara2 dingin gue luka terus gue gak sadar?

Gue : “Kenapa kaki gue?” (sambil nengok2 ke telapak)

Comar : “Ampe bengkak gitu…”

Gue : “KAKI GUE EMANG GINI!”

Dan itu, berubung sehari sebelumnya gue abis cerita ke Cebung soal betapa genetik kaki dari keluarga bokap gue lumayan tebel jadi susah nyari sepatu, si Cebung nambahin : “Ihhh Mas Comar, kaki Mba Manda emang gitu…”

Comar : “PARAH BANGET, CEBUNG!”

Bocah2 kusut emang.  Kusut.

Tapi yaudah sih, akhirnya perjalanan lanjut lagi. Itu lokasi dan pemandangan udah kayak lagi syuting film horor. Batu2nya putih tapi pohonnya item legam. Sepanjang jalan hujan kabut ganti2an, kalo ujan, kabutnya mengabur, ujan selese kabut menebal. Si Comel ampe ngomel karena tiap dia lepas jas karena dia mau foto, ujannya deres lagi. Giliran dipake, ujan reda =)). Berubung kita rada bosen juga liat Comel ribet mau foto, akhirnya begitu liat bale2 jualan pisang goreng ama minuman2 hangat. Gue, Comar, ama Cebung mampir =))

Terus gue liat ada bandrek, dan gue gak pernah minum bandrek sebelonnya. Jadi gue nanya ke Comel (karena di situ cuma ada Comel).

Comel : “Lo belum pernah minum Bandrek?”

Gue : “Belon.”

Comel (narik napas, mungkin masih bete karena gak jadi2 mau foto ala dystopian) : “Coba, lah!”

Jadi gue pesen, dengan kesepakatan kalo gue ga doyan itu bandrek buat Comel. Tapi ternyata gue doyan wahahahaha, jadi yaudah si Comel pesen bandrek sendiri, plus gorengan.

Asik, ngebale2 lagi kayak pas di Tahura :D. ASik banget deh dingin2 gitu sambil ngemil. Emang ya nyenengin gue itu gampang. Cukup taro tempat dingin yang gak terlalu rame, kasih makanan ama minuman anget. Udah gue puas liburannya. =))

Terus yaudah, abis sesi2 foto si Comel dan Comar (terus si Cebung udah mulai ngomel pas mereka masih mau jalan ke atas : “pemandangannya sama aja, kan?” — bakal setepar apa gue kalau gak ada Cebung? I love you Cebung!) yaudah deh, abis itu turun gunung dan perjalanan lanjut lagi ke…

Farmhouse Susu Lembang

Sebenernya destinasi yang ini gue gak terlalu yakin asik sih. Secara itu hari libur. Tapi berhubung katanya ada rumah hobbit dan itu bocah2 pada gemes pengen kekinian, jadi yaudah kita ke sana, dan ternyata emang bener.

Penuh. Kayak Pasar.

Susunya pun menurut gue standar2 aja. ^^;

Menurut gue ya ini tempat emang destinasi yang cocok buat keluarga dan couple gitu. Tapi gak pas liburan ya, gak kondusif amet. Ada area buat kasi makan anak sapi (tapi bayar lagi), kasih makan kelinci (tapi bayar lagi), ampe jualan topi2 dan pernak pernik lain. Ada satu area isinya makanan semua dan gue tertarik banget buat kesana lagi cuma buat nyoba2in (tetep ya urusannya makanan), soalnya ada kayak biskuit homemade lucu gitu, jadi gue pengen coba :D. Ada resto2 bistro steak juga, jadi ngiler 😀

asado-resto-lembang
Farmhouse Susu Lembang area bistro – http://www.jalanjajanmurah.com/

Lucunya Farmhouse Susu Lembang itu, jalan dari satu area ke area lain seringkali tuh kayak maze. Jadi toko kecil di ujung, ternyata tembus ke area hobbit sama jembatan buat nyangkutin couple lock, gitu2. Ada jalan kecil kayak jalan masuk gang, ternyata nyambung ke area kebun bunga. Nah dari area resto gue sama bocah2 sempet bingung kalau mau balik ke gerbang masuk gimana. Si Comar sempet masuk duluan ke salah satu resto yang kesannya dari luar kayak jalan buntu terus manggil2 :

Comar : “Sini, jalan keluarnya di sini”

Berubung si Comar ini terkenal agak jail gue ama bocah sisanya gak bergerak, cuma liat2an terus gue bilang : “Udah deh Comar…”

Si Comel juga gak terlalu excited. Udah curiga Comar nipu juga kayaknya.

Comar : “Eh beneran… ini di sini jalannya.”

Gak ada yang percaya sampe Cebung nyeletuk : “Eh iya tau mbak, tadi kan Mas Comar liat2 topi yang deket gerbang masuk, aku kan ikut liat, nah itu tembusnya ke resto ini.”

Yaudah baru deh pada bergerak =)) Si Comar ampe misuh2. Lagian sih jail suka ngerjain orang =)).

Anyway, akhirnya kita memutuskan menyudahi kunjungan Farmhouse. Nah, itu tadinya abis itu masih pada mau lanjut ke Pasar Terapung, sama ke Cikole, tapi si Cebung yang kayaknya udah capek juga bilang “Sama aja, kaaan, kan tadi udah lewat.” Terus akhirnya setelah rembuk2, lagian udah jelang sore juga, kereta jakartanya ntar jam 7.30 malem takutnya telat, jadi yaudah pada sepakat turun gunung, cari hiburan di bandung kota aja. Makan sama beli oleh2 terus lanjut ke stasiun.

Yang mana untung turun gunung karena macetnya astrojim. Hampir 3 jam kayaknya baru deh nyampe ke dago dan akhirnya mampir ke Kartika Sari, dan akhirnya makan siang jelang sorenya cukup di The Kiosk Dago aja yang depan Planet Dago.

Di sana pada pesen makanan heboh. Gue pesen makanan diet udah gak inget pesen apaan. =))

Abis itu, lanjut ke stasiun udah maghrib, balikin mobil, terus yaudah masuk dan menunggu kereta datang jam setengah 8an.

Terus yaudah, pada tepar semua di perjalanan. Gue, Comar, ama Cebung turun di stasiun Jatinegara sementara Comel di stasiun Gambir.

Dan katanya setelah gue ama Cebung pulang dijemput keluarga masing2, si Comar yang pesen gojek karena dese anak perantauan gak ada yang jemput sempet hampir dipalak wakakak.

Oke, note to self, lain kali pulangnya jangan kemaleman dan jangan di stasiun jatinegara juga kali yaaa~ =)) Maaf ya yang nyusun itinerary semangat amet lama gak liburan, berangkat paling pagi, pulang paling malem.

Jadi gitu deh Trip Bandung 2D1N yang lama kunanti. Hightlight trip gue : Sate Kambing, Jagung Bakar, Bandrek, dan Pisang Mollen 😀

Enak! *dasar

Gak ding, gue suka juga ama Tangkuban Perahu pas berkabut dan hujan, Baso Cuankinya jadi enak *tabok

=))

Thanks Comar, Comel, dan Cebung :D, Bocah2 😛 . I had so much fun 😀 😀 😀

Btw, Buat yang pengen nanya2 soal trip dan mau pesen airbnb tapi takut dapet tempat yang gue inepin, japri aja ya, ntar gue kasitau nama pavilliunnya 😀

Sampai ketemu di postingan berikutnya! 

Mandhut

Advertisements

3 thoughts on “Bandung 2D1N

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s