5 Buku yang Berjasa di Hidup Saya :D

Semoga belum terlalu larut untuk mengucapkan Selamat Hari Buku!

Sebenernya cari2 alasan biar bisa nyempet2in posting aja sik 😛 Mumpung lagi ada moodnya 😀

Anyway, mumpung momennya lagi pas, akik mau bahas2 dikit soal kecintaan terhadap buku dan 5 buku yang bukan hanya favorit, tapi juga membuka jalan saya ke depannya.

Sebelumnya ngomong dikit lah ya soal hobi baca buku ini. Meskipun tentu saja udah pernah dibahas berkali2 di posting2an sebelumnya :D.

Jadi… sebenernya kalau dari segi genetik. Yang hobi baca buku itu kayaknya banyak dari keluarga almarhum Ayah. Terutama almarhum kakek dari Ayah sih. Beliau sukaaa banget baca buku. Ayah saya, sampe tante dan om adik kakak Ayah saya selalu bilang kurang lebih gini “Manda, banyak baca buku lah kayak Atok (julukan Kakek di keluarga Ayah saya), baca buku itu bagus.”. Dan kalau mereka tahu saya lagi tertarik suatu bidang, pasti yang pertama diusulin adalah suru cari buku tentang bidang itu dulu, bisa dijamin hadiah ultah berikutnya adalah buku tentang hobi baru tersebut

Hehehe,,, pokoknya begitulah sejarah dari sisi genetiknya.

Nah, biasanya kalau denger orang gedenya demen baca, buku pertamanya waktu kecil itu antara CS Lewis atau gak Roald Dahl atau RL Stine. Saya agak melenceng dikit sih. Buku pertama yang bener2 saya baca itu komik manga Sailor Moon nomor 3 karya Naoko Takeuchi. Tapi pada waktu itu pengaruhnya lebih ke jadi suka gambar. Abis lah itu komik saya oret2 gara2 saya ngikutin gaya illustrasi Takeuchi Sensei.

Komik Sailor Moon No. 3 (tanpa sampul lepas)

Sailor Moon karya Naoko Takeuchi | Pic is taken from bukalapak.com

Dari situ jadi tergila2 komik, uang jajan dikumpul2in buat beli komiiiik melulu. Sampe akhirnya saya agak merasa keberatan karena harga komik makin naik tapi bacanya gitu2 aja, malah rasanya kalau baca komik itu gak ampe 10 menit selese (apalagi kalo Kungfu Boy). Kurang tantangan. Emang sih selain komik saya juga udah mulai suka ngoleksi buku2 cerita rakyat berbagai propinsi yang isinya banyakan teks timbang gambar (ketauan kurang bacaan banget ya), tapi masih kurang nampol rasanya.

Jadilah saya mulai cari buku lain yang bacanya bisa agak lebih lama (jadi duit buat belinya worth it), itu kayaknya masih SMP. Saya pikir buku yang isinya tulisan semua mungkin bisa lebih memuaskan lah, ya. Dan waktu itu saya beli novel Memoirs of a Geisha karya Arthur Goldennovel semi biografi yang menceritakan kisah hidup seorang geisha (wanita penghibur Jepang).

Saya suka. Banget. Dan itu jadi buku kedua yang mengubah hidup saya, karena buku itulah yang buat saya jadi demen baca novel sampai sekarang 😀

download

Memoirs of a Geisha karya Arthur Golden

Setelah itu emang udah mulai meluas minat bacanya, gak terbatas komik doang. Tapi gak tiap minggu ngabisin satu buku, sih. Paling 2-3 buku setahun. Itu juga banyakan novel terjemahan macam Harry Potter, novel fantasi macam LOTR (beli awalnya karena tebel dan kayaknya bacanya bakal lamaan), sama buku2 self-help yang sempet beken di kalangan remaja seumur saya kala itu : Chicken Soup for the Teenage Soul =))

Nah, setelah hampir 2 tahunan baca novel, saya mulai bosen. Pengen yang lebih menantang. Terus oom saya (adik Ayah saya) waktu itu nyaranin saya untuk mulai baca2 buku/novel inggris. Saya pikir iya juga sih. Waktu itu niatnya untuk sekalian ngelatih grammar (padahal ampe sekarang gak membaik juga), lagian saya rasa kalau saya udah bisa ngerti2 dikit baca buku inggris, akses saya untuk tahu banyak hal bakal lebih luas lagi. Saya gak terhalang bahasa, saya bisa tahu apapun yang saya mau tahu. Jadi yaudah, saya coba beli novel asing dan saya belinya Lord of the Ring : The Fellowship of the Ring karya JRR Tolkien versi british.

0f068852e8e6e8d00dfe5ceef86eb0d6

The Lord of The Rings : The Fellowship of the Ring karya JRR Tolkien

Bacanya setahun, Jek. Bukunya berat, kamusnya lebih berat lagi. Emang sih, udah baca versi terjemahannya. Saya pikir, kalau saya udah tahu jalan ceritanya, harusnya kalau baca versi inggris saya udah tinggal nebak2 sama nginget arti vocab ^^; dan alhamdulillah memang cukup membantu, itu aja buka kamusnya dah ampe pegel.

Setelah itu yaudah mulai selang-seling baca komik – novel terjemahan – novel inggris. Apa yang ada aja. Nah sekitar 4 tahunan setelah lulus kuliah, saya mulai berasa kurang tantangan. Pengen baca genre baru. Pas waktu itu saya lagi iseng2 ke toko buku, saya liat cover novel lucuuu banget. Entah kenapa saya tertarik. Dan ternyata itu novel lokal yang judulnya Fly to the Sky karya Nina Ardianti dan Moemoe Rizal.

fly-to-the-sky

Fly to the Sky karya Nina Ardianti & Moemoe Rizal

Waktu itu saya baru ngeh juga bahwa saya belum pernah bener2 eksplor novel lokal. Bukannya ngeremehin, tapi emang belum pernah ketemu aja momennya. Nah, novel Fly to the Sky karya Nina dan Moemoe itu resmi memperkenalkan saya pada dunia novel lokal yang mungkin ceritanya gak setebel novel fantasi karya JRR Tolkien, tapi nilai2 budayanya yang familiar bikin ketagihan.

Yaudah deh, ya. Abis itu saya berburu novel lokal lainnya. Baca novel lokaaal melulu, pengen liat penulis lokal mana aja yang bagus. Sampe selang 3 bulan kemudian, saya dateng ke pameran buku di Gelora Bung Karno dengan harapan bisa dapet banyak buku lokal harga miring. Kebetulan waktu itu penerbit Gagas Media lagi buka stan, saya lihat2 terus nemu buku yang baru terbit : Memori karya Windry Ramadhina (yang pernah direview juga di sini).

13632491

Memori by Windry Ramadhina

Dan buku yang satu ini sodara2, adalah buku yang mengantar saya pada obsesi selanjutnya : saya gak puas cuma baca, saya pengin nulis. Saya pengin menyentuh pembaca seperti Windry menyentuh saya sewaktu membaca Memori. Saya pengin menyembuhkan luka seperti Windry mengangkat kegelisahan saya, menginspirasi saya untuk memaafkan lewat novel Memori.

Buku yang terakhir spesial amat sangat sih. Saking spesialnya, saya mengoleksi buku2 Windry Ramadhina hingga hari ini. Semuanya terbungkus rapi dengan tanda tangan asli Windry Ramadhina di halaman terdepan 😉 *rajin berburu ttd* *rajin ikut seminar kepenulisan*

Setelah itu tujuan baca buku saya lebih banyak untuk survey sih. Saya bener2 pengen tahu cara menulis novel dan saya pikir langkah pertama yang paling logis adalah mencari tahu novel lokal macam apa yang ingin saya buat dengan cara banyak2 baca novel lokal yang udah ada :P.

Itulah 5 novel yang sedikit banyak membentuk selera membaca saya. Sebagai bonus, boleh dong ya nambah dua novel lagi. Novel yang mengubah hidup saya yang ke-6  dan ke-7 adalah :

coverdepan6febcoveramora_sept2015-copy

My Love G dan Amora Menolak Cinta karya Rainy Amanda alias saya sendiri huahahahahahaha *ditimpuk kulit pisang*. Self-published, sih. Cover sampe cetak2 saya sendiri yang ngerjain *SSSSSEEDDIHH*. Meski saya sendiri yang buat, novel ini cukup berpengaruh pada hidup saya, karena 2 novel ini senantiasa mengingatkan bahwa saya bisa menyelesaikan sesuatu, bahwa malam2 panjang saya mikirin plot sama karakter, hari2 dimana saya ngabisin waktu nulis di kafe donat dari subuh ampe dini hari (padahal cuma mesen aqua ama 1 donat doang) itu gak sia2, ada hasilnya, ada cerita yang bisa dibaca dari awal ampe akhir. Dan cerita saya juga bisa menyentuh pembaca meski belum masuk penerbit major :D.

Doain ya tahun ini paling gak bisa menyelesaikan satu novel apapun. Udah ketahan lama banget nih :)).

Sekian dan jangan lupa baca buku kayak Atok saya. Baca buku itu bagus!

Met baca, jangan lupa bobo ya 😀

Mandhut.

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s