Topic #1 : The Harsh Truths of Life.

What harsh truths do you prefer to ignore?

(source: Conversation Starters World: 202 Philosophical Questions)

wow. ok. harsh truths that I prefer to ignore, ya.

Hmm… sebenernya kalau dibilang gue memilih untuk pura-pura gatau atau gak peduli, ya gak juga sih. Secara gue punya sedikit anxiety disorder, yang kayak gini mah buat gue gak bisa dicuekin, pasti kepikiran terus makan ati. Kalau gue itu mungkin lebih ke… setelah makan asam garam gue jadi tau how things work in this realm, yaudah gue berusaha cari cara supaya gue bisa terima itu tanpa gue merasa kesel, terkhianati, atau kalah *ini sih yang paling bikin bete, merasa kalah*.

Kalau bisa ya harsh truths itu sebisa mungkin gue jadiin bahan pertimbangan gue untuk tahu seberapa jauh gue bisa percaya atau berharap akan sesuatu. Kalau emang sakitnya setimpal dengan apa yang gue dapatkan, kalau emang gue mau, gue siap buat kecewa. Kalau emang bener2 ga ada jalan lain selain ambil risiko gue bakal kecewa itu. Ya dijalanin.

Gitu aja sih.

Beberapa harsh truths yang gue temukan dalam hidup:

Harsh Truth #1: being kind doesn’t mean that you’re lovable.

Baik itu berarti baik. Gak ada hubungannya ama apakah lo akan disayang apa enggak. Gak ada hubungannya dengan apakah lo bakal dibaikin balik sama orang lain pa gak. Jadi pilihan favorit di antara individu2 lain masih lebih mungkin: jadi pilihan pertama orang yang minta dipinjemin duit, orang yang okelah buat diajak patungan liburan, orang yang dicurhatin, orang yang dipercaya untuk hal penting karena kecil kemungkinan bakal mangkir atau curang, orang yang bakal dioleh-olehin kalau liburan karena udah banyak bantu selama ini.

Tapi untuk disayang itu butuh lebih dari sekadar baik. Butuh ada pengorbanan personal, bukan dari lo aja, dari mereka juga. Butuh waktu buat punya memori bareng-bareng. Secara sifat atau fisik, lo butuh jadi seseorang yang fit their fantasy. Orang yang mungkin mirip sama figur yang mereka idolakan/hormati, orang yang mungkin menginspirasi. Lo butuh punya feromon yang cocok sama mereka. Kualitas2 itu + pribadi baik bisa jadi lo disayang.

Pernah sih ada orang yang ngomong “gak usah baik2 lah, Man. Lo pikir mereka mikirin lo? Enggak.” Baru setahun lalu ada yang ngomong gitu ke gue, gara2 waktu itu gue abis jalan kemana terus ya pulangnya bawa oleh2 aja. Gue sih cuma senyum2 aja. Karena yah, sebenernya udah tau aja sih.

Dulu sih gue sempet bertanya2 kenapa baik aja gak cukup supaya gue ngerasa hepi atau buat orang mikir gimana caranya bikin gue hepi, tapi ya seiring jalan yaudah aja, gak terlalu gue pikirin.

Untuk saat ini sih, kalau jadi baik itu membuat urusan gue jadi lebih lancar, suasana lebih netral, kalau ada apa2 orang2 itu lebih mau untuk mencoba mikir positif soal gue, mereka jadi sedikit utang budi kalau gue one day gue bener2 butuh bantuan, sekadar mau angkat telfon, sekadar mau mikir paling gak sepuluh menit aja buat bantu gue cari solusi. Kenapa enggak? Jadi judes atau diem2 aja gak bikin koneksi juga gak bikin gue hepi, yang ada malah sedih karena gue somehow juga butuh ngobrol meski cuma basa-basi.

Perbuatan baik gue gak bersifat sebagai kontrak, sih. Mau dibilang agak pamrih ya silakan. Tapi gue yakin orang2 yang berusaha baik lainnya di luar sana akan tahu bahwa berbuat baik itu gak selamanya bikin hepi, kadang malah bikin capek, jadi kalau ada energi untuk balas kebaikan, sama sekali gak merugikan, ya dikasihin aja.

Harsh Truth #2: the harshest comment, the most soul-crushing, the meanest, the most distasteful judgment could come from your very own family.

Dan itu adalah saat dimana lo harus bener2 belajar memaafkan :). Maafin aja, let it go, lupain kalau bisa. Kewarasan lo lebih berharga dari itu semua.

Harsh Truth #3: sometimes, being taken for granted is the only thing you have that is closest to a healthy relationship.

I’m not a popular kid. Dibilang supel ya enggak, fisik gue juga biasa2 aja, jadi jarang banget gue bisa dapet perhatian dari orang lain tanpa gue duluan yang inisiasi. Tapi gue lumayan lancar nangkep pelajaran, jadi yang nempel2 ama gue dari jaman sekolah biasanya mau nyontek.

Sedih sih pas pertama2 tahu bahwa kalau pada saat itu gue gak mau kasih contekan, gue gak bakal punya temen. Seseorang bener2 ninggalin gue di tempat dan ga mau duduk apalagi ngobrol ama gue pas gue bilang dia mesti belajar sendiri buat ujian. Abis itu dia omongin gue ke seisi kelas dan gue dimusuhin seisi kelas. Sedih juga pas tahu bahwa ada orang yang baik sama gue karena pengen nebeng gue pulang aja. Di luar itu dia cukup malu untuk dibilang deket ama gue dan ngomong “kalau gue ga butuh, gue males deh deket2 ama Manda.” Padahal seinget gue, yang pernah gue lakukan ke dia cuman ngasi contekan sama ngasi tebengan.

Itu jaman SD dan SMP jadi yaudah sih. Puberty dan frontal lobe yang belum berkembang dengan baik. Lupain aja.

Tapi apakah setelah dewasa, orang2 di sekitar gue jadi lebih tulus? Gak juga. Semuanya masih sama, cuma aja mungkin mereka udah jauh lebih punya moral dan hati nurani untuk do the right thing, untuk gak nyakitin banget2.

Sempet sih agak2 kecewa sama hidup soal hal ini. Bahwa sekadar ngeliat dan kenal ama gue aja gak cukup untuk buat sesama manusia mau temenan ama gue. Sementara di luar sana ada yang ga ngapa2in aja udah dapet ini itu. Gue mesti kocak, gue mesti baik, gue mesti manis, gue mesti siaga kalau seseorang butuh bantuan, gue mesti nebengin, dan gue mesti nyontekin, supaya gue bisa berasa punya temen. Dan itu ngeselin. Banget.

Apakah lantas yang gampang dapet temen terus hidupnya hepi? Gak juga. Masalah mereka pasti beda lagi. Cobaannya gue rasa sama, soal memanfaatkan dan dimanfaatkan, bedanya cuma di bagian siapa yang inisiasi aja. Kalau gue ya kondisinya begini.

Tapi kayaknya semenjak lulus kuliah dan sesudahnya, gue mulai ngeh bahwa hubungan manusia itu, ya apa lagi kalau bukan saling memanfaatkan. Konotasinya mungkin buruk, tapi sebenernya ya itu kan intinya? Mencari sesuatu yang gak lo miliki, ngasih sesuatu yang orang lain butuh. Saling isi. Saling bantu. Lo cuma butuh cari seseorang yang nature-nya ga jahat2 banget aja. Itu udah bisa dibilang hubungan yang mendekati perfect. Ibu dan anak aja saling memanfaatkan, yang satu butuh dikasih makan buat gede, butuh didukung, butuh figur yang membuat dia merasa normal di lingkungan, yang satu butuh tahu bahwa dia sudah melakukan tugas yang baik di mata agama dan masyarakat, numpuin harapan sama jiwa baru buat melakukan apa yang mungkin gak bisa dia lakukan waktu muda.

Untuk saat ini sih, gue sadar beberapa orang ya mau ngobrol ma gue karena tau gue mau dimanfaatin aja. Gue udah bisa mengira2 siapa2 aja yang bakal angkat kaki kalau gue susah. Tapi kadang, mereka2 itu satu2nya pilihan supaya paling gak gue bisa ngobrol, kalo temen2 gue yang bener2 emang udah teruji asam garam bareng guenya lagi ga bisa gue jangkau, atau lagi pada sibuk, or worst, gak temenan lagi. In a way, gue memanfaatkan juga kan? Jadi sudahlah. Jadi gue cuma set boundaries aja, sejauh mana gue mau dimanfaatkan. Kalau udah kelewatan ya bubar jalan. No hard feelings, no attachments.

Harsh Truth #4: expectation and hope are two of the main ingredients of sorrow.

Ekspektasi dan harapan itu membuat hepi lo berkali2 lipat. Tapi sakitnya juga berkali2. Gunakan dengan bijaksana. Lo bisa jadi pesimis tanpa perlu jadi sinis. Cukup simpen di kepala apa yang sebaiknya cuma ada di kepala, dan jalanin hidup aja apa adanya.

Harsh Truth #5: nothing really matters in the end.

Salah satu yang buat gue suka banget sama lagu Bohemian Rhapsody-nya Queen adalah lirik endingnya:

“Nothing really matters. Anyone can see. Nothing really matters. Nothing really matters to me.”

Kalau lagi sedih, atau lagi kecewa akan sesuatu. Itu lirik gue ulang2 di kepala dan somehow membantu sih.

Gue sih percaya, semua yang dialamin hari ini, sedih seneng, berat ringan, semua punya waktu kedaluarsanya. Kedaluarsa karena lo meninggal bisa, kedaluarsa karena things change ya bisa juga. Koneksi berasa soulmate yang lo punya itu apakah akan selalu ada sampai salah satu di antara kalian meninggal? Bisa jadi, tapi bisa juga along the way dia berubah karena satu dan lain hal. Bisa lo yang berubah.

Yang muda jadi menua. Yang pintar jadi pelupa. Yang sehat akan tertatih juga pada akhirnya. Memori jadi semu, tinggal senyuman di foto saja. Manusia berubah seiring waktu. Sahabat meninggal satu-persatu. Keluarga bertumbuh dan berpisah jalan.

Nothing really matters in the end. Jadi gak usah terlalu sedih akan sesuatu. Gak usah terlalu berharap akan sesuatu. Gak usah terlalu dendam akan sesuatu. Gak usah terlalu keras menginginkan sesuatu. Gak usah terlalu marah akan sesuatu. Gak usah menyalahkan diri sendiri kalau lo gak bisa memenuhi ekspektasi. Gak usah merasa kurang kalau lo gak bisa meninggalkan jejak yang diingat orang lain.

Cukup dijalanin aja sebaik yang lo bisa. You’re good. Lo udah melakukan yang terbaik and you’re good.

Nothing really matters in the end anyway.

Sampai jumpa di posting blogging challenge berikutnya 😀

Amanda.

#Mandhut10DeepTopicsBloggingChallenge2017

Advertisements

5 thoughts on “Topic #1 : The Harsh Truths of Life.

  1. Mbak Manda, ku adalah pembaca yg selama ini silent reader. Seneng liat tulisan Mbak Manda lagi, soalnya kangen berat dengan cerita cerita dan pengalaman hidup Mbak #eaaa. Btw mbak, harsh trith nya bener semua menurutkuuu, terutama yg soal baik belum tentu lovable, soalnya kadang aku merasa aku ini udah baik, tapi kok ya nggak bisa disukai semua orang kayak temenku, kadang aku sampai takut kalo aku ini cuma pura-pura baik biar disukai. Tapi pelan-pelan udah sadar juga sih kalo harusnya baik ya pada porsinya aja, sesuai kemampuannya aja. Toh people who love me will love me anyway dengan segala kadar baik dan burukku, cuma ya gitulah mbak butuh pembelajaran hidup lebih banyak lagi. Ya Allah kenala curhat -_- Senang bisa baca tulisan mbak lagi, ditunggu tulisan-tulisan lainnya yak!

    1. Halo Riqqah, makasih ya udah baca dan komen. Maaf banget baru sempet approve+ bales nih :D. Hehehe, senang kalau ada yang bisa relate sama tulisanku. Iya nih, sengaja bikin blogging challenge biar rajin nulis lagi 😀 hehehehe.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s