Malioboro Chronicle.

Mumpung masih inget, gue mau cerita pengalaman gue 2 hari 1 malam di Malioboro, Yogyakarta hari Sabtu dan Minggu, tanggal 4-5 November 2017 yang lalu 😀

Langsung banget ya ceritanya, fresh from the oven :))

The Chronicle:

Sabtu, 4 November 2017

Jadi, dalam rangka menghadiri akad dan resepsi pernikahan seorang teman (sangat) baik, gue berkunjung ke Yogyakarta. Berhubung jadwal internal lagi agak gajelas, jadilah meski gue uda dikasitau jauh2 hari, gue baru bisa sewa hotel sama beli tiket perjalanannya buru2 dan deket2 hari H. Tanpa banyak pertimbangan, gue sewa hotel di Malioboro terus beli tiket PP kereta Jakarta-Jogja.

Continue reading “Malioboro Chronicle.”

Advertisements

Bandung 2D1N

Jadi seperti yang udah diceritain kemaren di postingan curcol ngepol kapan itu. Saya abis jalan2 ke Bandung sebentar kapan itu. Berubung dulu sempet tinggal 6 tahunan di Bandung buat kuliah dan kerja bentar, jadi gak terlalu excited sama tujuan lokasinya sih, tapi karena kesananya sama orang2 baru jadi agak semangat.

Semangat biar gak ansos2 amat. muahahah.

Serius deh. Gue butuh temen dan suasana baru. Apapun akan kulakukan untuk itu. #desperate

Anyway,

Continue reading “Bandung 2D1N”

We Don’t Talk Anymore,

Current obssession : Charlie Puth. Kenapa lagunya bagus2 banget, Maaakkk???!!! Kenapaaa?

Anyway, kapan itu ponakan cerita :

Ponikun (P) : “Antinda, di sekolah aku ada temenku yang mirip Antinda, deh.”

Gue (G) : “Hah? Mirip apanya?”

P : “Dia suka nerjemahin lagu-lagu gitu jadi bahasa2 lainnya.”

G : (ketawa dalam hati)

P : “Ini belakangan dia lagi nyanyi We Don’t Talk Anymore-nya Charlie Puth sama Selena Gomez mulu, aku lama-lama jadi keikut juga, deh.”

G : “Emang gimana?”

P : (nyanyi) “Kita gak ngobrol lagi. Kita gak ngobrol lagi. Kita gak ngobrol lagi. Seperti dulu~” (terjemahan dari : “We don’t talk anymore. We don’t talk anymore. We don’t talk anymore. Like we used to do~”)

G : (gak tau mesti bangga apa miris karena ponakan dapet temen mirip tantenya yang rada2)

Continue reading “We Don’t Talk Anymore,”

Balada Kafe A

Mau curhat2 ngalor ngidul ah.

Ceritanya mau aktif ngerjain novel, dan ngeblog, dan gambar, dan apapun itu, tapi apa daya selama 2-3 bulan akhir tahun kemaren ada aja halangannya. Gongnya adalah awal tahun yang mana udah semangaaaat banget pengen berkarya, tahu2nya badan rada drop karena sakit. huweee.

Jadi 2 hari yang lalu saya pergi ke kafe favorit buat nulis2. Bukan kafe high-end gimana2 sih, terjangkau kok. Tapi saya spesifik suka kafe itu (sebut saja kafe A) karena dekornya yang memungkinkan banyak sinar matahari masuk *setengah tanaman*.

Terus parkirannya luas dan gak jauh karena bukan bagian dari mall. Terus AC-nya pas, sejuk namun gak dingin2 banget ampe saya gak konsen. Terus kursinya enak dari rotan gitu ada arm restnya. Terus kafenya buka 24 jam, yang mana saya bisa dateng kapan aja sesuai mood (pernah dateng buat nulis2 jam 5 pagi dan pulang jam 10 malem). Terus… terus…

Ah favorit lah pokoknya. Di tempat inilah ide2 dan novel #AmoraMenolakCinta serta #MyLoveG pernah dikembangkan.

Tapi dimana ada kelebihan, tentu ada kekurangan bukan? Ini kafe, selain varian menunya yang kurang gimana gitu (sebut aja deh ya : KURANG KENYANG, ya namanya juga kafe, Man *toyor diri sendiri*), kalau malem suasananya jadi kurang enak karena…

…banyak nyamuk.

*ilfil*

Continue reading “Balada Kafe A”

Halfworlds Episode 1 Ceria

halfworlds01 (8)

Jadi suatu malam, gue dan ponakan gue yg udah kelas 1 SMA memutuskan untuk nonton Halfworlds episode 1 bareng2.

Gue udah pernah denger sih kabar2 soal Halfworlds ini, tv seri karya anak negeri (Djoko Anwar) yang kastingnya bling2 banget (Reza Rahadian, Arifin Putra, Ario Bayu, Adinia Wirasti, Alex Abbad, Tara Basro, dll, klik disini untuk liat castsnya), tapi ceritanya fantasy supernatural gitu–tema yang kayaknya emang udah menjamur di kalangan young-adult, terutama di Amrik sana. Rada sadis gory, dan emang diperuntukkan untuk penonton dewasa.

Dan itulah mengapa gue rasa Halfworlds mungkin emang dari awal sudah dipersiapkan untuk audiens internasional terutama luar negeri, bukan tivi Indonesia.

Abis disensor lah kalau disiniii, bisa2 nyisa credit titlenya doang *lebay*

Tapi gue gak pernah nonton trailernya (dan belakangan gue barutau kalau ponakan gue nonton trailernya) jadi gue sedikit meremehkan tingkat ke’dewasaannya’ karena yah, separah apa sih daripada Vampire Diaries atau Twillight? Jadi yaudah deh, nonton aja bareng bisa gue awasin.

yang mana keputusan gue ini agak2 gue sesali sesudahnya =)) =))

Yaudahlah gue review aja, termasuk dodol2nya reaksi gue :))

Continue reading “Halfworlds Episode 1 Ceria”

Topik 10 : Album Musik Yang (Hampir Semuanya) Hafal Luar Kepala

Seperti teenager kebanyakan (bukan semuanya. bukan generalisir), sewaktu muda dulu, saya cenderung lebih banyak menghabiskan energi saya untuk banyak hal kecuali belajar (sekarang juga kayaknya gue akan melakukan hal yang sama sih). Salah satu kegiatan itu adalah ngedengerin musik dan ngafalin lirik sampe hapal luar kepala. Bayangkan kapasitas otak yang bisa saya manfaatkan untuk belajar kimia dan fisika, tapi saya memilih untuk mengisinya dengan hal2 geje :))

Tapi gak ada ilmu yang gak berguna. Saya percaya, suatu hari nanti lirik2 gak jelas ini akan menampakkan benefitnya =)). Saat ini belum. Tapi saatnya nanti, pasti!

Berikut adalah album2 musik yang dulu sempat diputar ulang berkali2 di tape / CD player saya 😀

Continue reading “Topik 10 : Album Musik Yang (Hampir Semuanya) Hafal Luar Kepala”