…but then, People.

No offense, tapi ada satu titik dalam hidup saya dimana saya lelah menghadapi manusia. Up to the point dimana saya butuh waktu me-time setelah banyak berinteraksi, supaya saya tetap merasa waras dan bisa berinteraksi dengan orang-orang lagi keesokan harinya.

Tentu saja semua ada sebab-akibat, but let’s not talk about that. Panjang dan nginget2 itu melelahkan.

Continue reading “…but then, People.”

Visiting Friends With Kids!

Free Web Proxy

Happy weekend! Gimana weekendnya? seru tak? weekend saya kali ini rada gloomy soalnya kemarin hari terakhir workshop, dan berhubung saya sukaaaaaa banget sama workshopnya jadi rada berat buat berpisah. Tapi gapapa lah, selalu ada 1000 pintu baru yang terbuka saat 1 pintu tertutup, yes? *nominal asal comot*

Saya sih cuma berdoa aja semoga semuanya gak berhenti saat kelas terakhir kemaren. Semoga one day skillnya kepake jadi gak lupa *baca : invest-nya ga sia2*. Semoga temen2nya juga tetep contact, minimal setahun sekali masih ketemuan. Tapi gaktau lah, pasrah aja huahahahaha =)) =))

Btw, berhubung saya ini wanita single late 20s, jadi biasanya seringkali weekend itu entah dihabiskan buat urusan wedding temen (lamaran, resepsi, akad, dll), atau… *drumroll* jenguk temen/istri temen yang baru melahirkan :D. Saya selalu berpaham bahwa, yang namanya orang menikah itu pasti ada yang berubah, suka gak suka, sadar ga sadar. Jadi kalau semisal temen saya ada yang menikah, saya udah siapin mental. Tanggung jawab mereka akan nambah, masalahnya juga beda, peraturan yang diterapkan ke mereka juga udah beda.

Nah, salah satu perubahan terbesar yang mungkin terjadi di hidup temen yang menikah adalah saat mereka punya anak. Wih itu keliatan banget deh prioritasnya berubah drastis. Tapi hal yang paling jelas buat kita sebagai temen adalah, jelas waktu buat dengerin curhat lo si-belum-menikah berkurang kan? curhat aja susah apalagi jalan2 :D. Tapi sebagai bentuk perhatian, kangen2an, biasanya suka ada kan momen2 tengokin anak si temen, baik masih bayi atau udah agak gedean dikit? Nah setelah beberapa kali nengok2 gitu, saya punya tips and trick sendiri, saya bagi ya, siapa tahu berguna :D.

Continue reading “Visiting Friends With Kids!”

Take and Give.

Beberapa hari ini saya kembali diingatkan oleh konsep Take and Give, sebuah konsep yang dulu sempet jadi ‘wacana’ terbesar dalam hidup (tadinya gue mau pakai kata ‘tajuk’ *dilempar kamus*). Ceritanya ada seorang teman yang lagi bimbang, karena sebenernya lagi dirundung masalah, dan solusi yang sekarang ada di depan mata adalah harus pasrah menerima kebaikan dari orang lain. Yang mana sebenernya simple dan harusnya udah happy karena akhirnya ada solusi, tapi tetep aja dia merasa mengganjal karena somehow takut bahwa ini semua hanya awal dari sebuah masalah baru yang berkedok solusi, terus ya karena…. ada orang2 yang gak biasa aja menjadi pihak yang menerima kebaikan orang lain, macam teman saya ini, dan saya juga sih, dulu.

Continue reading “Take and Give.”

Hello Again,

Tadi siang baru saja mengalami momen mejik : seorang teman lama, sahabat dari SMP yang sempet lost contact 5 tahun ini tiba2 nyapa lagi via ym :D. Sahabat saya yang satu ini memang gak banyak menghabiskan waktu sama saya, ketemuannya aja jarang banget, kami dekat sejak kelas 1 SMP, terus pas pertengahan kelas 2 dia udah harus pindah ke Jerman, ngikut ayahnya kerja disana. Sejak itu komunikasi kami hanya berbatas kartu ucapan happy birthday dan surat via pos (iya dong sempet ngerasain), e-card dan email, telfon, chat dan paling ketemu beberapa kali kalau dia lagi balik ke Indonesia.

Inget banget jaman SMA sempet mau pergi bareng ke MKG terus gak jadi gara2 ban mobilnya kempes kena ranjau paku di Rawamangun. Terus inget juga pernah ke Plaza Senayan, makan Mrs.Fields cookies sama photo box yang sampai sekarang masih saya simpan (huahahaha). Terus inget novel chicklit hadiah dari sahabat saya ini yang masih tersimpan rapi juga di lemari, inget sepaket teh berbagai macam rasa oleh2 dari dia, inget coklat mint oleh2 dari dia juga, inget telfon2 curhat sampe nangis2. Kenangannya gak banyak karena terpisahkan oleh jarak, tapi mungkin itu jugalah yang bikin semuanya mudah diingat.

Continue reading “Hello Again,”