A Case of Hidden Motives.

Lama gak nulis di sini dateng2 langsung curcol.

Gak apa, ya. Ku sedang butuh cerita2 galao. Ini kayaknya bakal panjang jadi dibagi per-section, monggo dibaca sesuai kemampuan. =))

Elephant in The Brain by Kevin Simler dan Robin Hanson

418wqedxql._sx327_bo1204203200_

Jadi, barusan aja pagi ini baru beres baca The Elephant in The Brain by Kevin Simler dan Robin Hanson. Isinya itu tentang motif sebenarnya dari banyak aspek di hidup manusia, mulai dari edukasi, komunikasi, politik, dll dsb. Yang mana, kalau berdasar dari teori buku tersebut, studi kasus, lalu referensi dari teori2 dari ahli lainnya, semuanya itu (kata si buku) kalau ditelusuri ujung2nya ya power, status, and sex.

Oh yang mau baca review seriusnya ada di sini.

Continue reading “A Case of Hidden Motives.”

This is a happy end,

I’m a young soul in this very strange world
Hoping I could learn a bit bout what is true and fake
But why all this hate?
Try to communicate
Finding trust and love is not always easy to make

In a dire need for peace,

Mandhut.

PS : minggu ini mau posting drakor aaaaaaahh~ 😀

Review Drama Korea : Marriage Contract (2016)

Contractposter1

Setelah berturut2 bahas drakor2 serius dari TvN (Pied Piper, Memory, Signal), kali ini saya mau mereview drakor bertema lebih ringan dari stasiun MBC. Dari poster di atas dan judulnya aja udah kerasa tipikal roman drakor-nya : Marriage Contract alias Pernikahan Kontrak.–udah kebayang dong ya kisahnya tentang apa?

Yak benar, pernikahan kontrak! *bukan maksud nyindir tapi minta digebok*

Marriage Contract dibintangi oleh UEE (member AfterSchool) yang sudah teruji kemampuan aktingnya di drama2 sebelumnya (Ojakgyo Family, Hogu’s Love, High Society), dan Lee Seo Jin yang meskipun tampilan jelas agak jauh dari standar Song Joong Ki yang lagi naik daun (ya, ya, kapten Si Jin) atau Lee Min Ho si pemain lama, bersabarlah karena seiring cerita bapak2 yang satu ini akan menunjukkan pesonanya juga.

Nilai dari saya… 8 dari 10. Agak kurang puas sama fokus plotnya, terus ada beberapa bagian cerita yang kerasa kurang logis (IMO), tapi masih layak banget buat ditonton, terutama untuk kamu2 yang kecewa sama plot Super Daddy Yeol yang super flop itu (terbayarkan sudah semua dendam! –> curcol), terus pas juga buat yang pengen nonton drakor just for fun buat mellow menye2 sambil tereak2 so sweet. Oh ya, karena ceritanya mainly tentang kehidupan lajang2 dewasa dan pernikahan, jadi kayaknya drakor ini emang lebih pas ditonton untuk pemirsa dewasa, ada adegan2 yg agak berbahaya juga soalnya :D.

Ayo lanjut bahas!

Continue reading “Review Drama Korea : Marriage Contract (2016)”

Review Drama Korea : Memory (2016)

Memory_Korean_Drama-p1

Kayaknya sepanjang nonton drakor, baru sekali deh saya nonton drama yang nangisnya bisa bikin saya ampe sengguk2, sampe harus pause bentar buat nenangin diri, karena takutnya entar orang rumah liat saya lagi nangis heboh terus dikira kenapa2, padahal cuman gara2 nonton drama doang.

Kan tengsin, ya. 😛

Gak sepanjang drama nangisnya hardcore sih, paling mentok ya mata2 basah sama bikin ati nyelekit gitu, cuman emang ada satu adegan yang bener2 kentut banget ampe gue nangisnya gak pake siap2, langsung huwaaaaaaaa gitu.

Lebih jelasnya, kalau di tiap adegan2 sedih (banyak) gue paling banter ekspresinya begini :

2016 MEMORY (24)
EKSPRESINYA YA BUKAN GENETIKNYA.

Atau begini :

2016 MEMORY (15)
“Cabik saja hatiku bang! Cabik!”

 

2016 MEMORY (33)
*gak berasa nangis tapi ingus meler*

Satu adegan itu bikin gue begini :

2016 MEMORY (1)
Btw, ini namanya Lee Sung Min yang meranin Park Tae Suk, pemeran utama drakor ini. Yang pernah nonton Misaeng pasti inget dia deh 😀

Tapi alhamdulillah belum sampe begini sih :

2016 MEMORY (35)
ILER! ILER! AKTORNYA NANGIS SAMPE NGILER! *heboh berat* *ikut nangis tapi sambil ngakak karena liat iler netes* *atau ingus?*

Gue emang tanpa sadar ngoleksi adegan mewek pemain drakor Memory (2016). Bener2 deh. Audisi kastingnya disuru nangis bombay 3 hari 3 malem apa, ya? =)) =))

Anyway, kalau kalian pengen nonton drakor melodrama yang bener2 menguras emosi (dan membuat kalian lebih fresh sesudahnya, or better : menemukan pesan moral yang bikin kalian lebih semangat besok2nya) saya merekomendasikan banget buat nonton Memory. Nilai dari saya 8 dari 10. Temanya keluarga dan slice of life dengan latar belakang hukum.

Gimana? Kalau penasaran silakan baca lebih jauh ya 🙂

Continue reading “Review Drama Korea : Memory (2016)”