Hey,

Apa kabar satu-satunya teman satu kampung planet yang gue punya di muka bumi?

Gaktau kenapa pagi ini mendadak pengen banget denger lagu Somewhere Only We Know yang dinyanyiin ulang sama Lily Allen, dan lagu-lagu favorit lo lainnya yang lo puter di sekitar gue dan gue jadinya suka juga *sigh*, dan film2 yang pernah diomongin dengan semangat 45 karena kepada siapa lagi gue bisa ngomongin itu film kalo bukan sama lo *kasian kak*, dan quotenya Cloud Atlas :

Our lives are not our own. From womb to tomb, we are bound to others. Past and present. And by each crime and every kindness, we birth our future. – Sonmi451

Hey,

Kalau ganti dimensi jangan lupa ngomong2 ya, minimal update status dulu jadi gue tahu 😛

Continue reading

Review Drama Korea : Marriage Contract (2016)

Contractposter1

Setelah berturut2 bahas drakor2 serius dari TvN (Pied Piper, Memory, Signal), kali ini saya mau mereview drakor bertema lebih ringan dari stasiun MBC. Dari poster di atas dan judulnya aja udah kerasa tipikal roman drakor-nya : Marriage Contract alias Pernikahan Kontrak.–udah kebayang dong ya kisahnya tentang apa?

Yak benar, pernikahan kontrak! *bukan maksud nyindir tapi minta digebok*

Marriage Contract dibintangi oleh UEE (member AfterSchool) yang sudah teruji kemampuan aktingnya di drama2 sebelumnya (Ojakgyo Family, Hogu’s Love, High Society), dan Lee Seo Jin yang meskipun tampilan jelas agak jauh dari standar Song Joong Ki yang lagi naik daun (ya, ya, kapten Si Jin) atau Lee Min Ho si pemain lama, bersabarlah karena seiring cerita bapak2 yang satu ini akan menunjukkan pesonanya juga.

Nilai dari saya… 8 dari 10. Agak kurang puas sama fokus plotnya, terus ada beberapa bagian cerita yang kerasa kurang logis (IMO), tapi masih layak banget buat ditonton, terutama untuk kamu2 yang kecewa sama plot Super Daddy Yeol yang super flop itu (terbayarkan sudah semua dendam! –> curcol), terus pas juga buat yang pengen nonton drakor just for fun buat mellow menye2 sambil tereak2 so sweet. Oh ya, karena ceritanya mainly tentang kehidupan lajang2 dewasa dan pernikahan, jadi kayaknya drakor ini emang lebih pas ditonton untuk pemirsa dewasa, ada adegan2 yg agak berbahaya juga soalnya :D.

Ayo lanjut bahas!

Continue reading

Review Drama Korea : Memory (2016)

Memory_Korean_Drama-p1

Kayaknya sepanjang nonton drakor, baru sekali deh saya nonton drama yang nangisnya bisa bikin saya ampe sengguk2, sampe harus pause bentar buat nenangin diri, karena takutnya entar orang rumah liat saya lagi nangis heboh terus dikira kenapa2, padahal cuman gara2 nonton drama doang.

Kan tengsin, ya. 😛

Gak sepanjang drama nangisnya hardcore sih, paling mentok ya mata2 basah sama bikin ati nyelekit gitu, cuman emang ada satu adegan yang bener2 kentut banget ampe gue nangisnya gak pake siap2, langsung huwaaaaaaaa gitu.

Lebih jelasnya, kalau di tiap adegan2 sedih (banyak) gue paling banter ekspresinya begini :

2016 MEMORY (24)

EKSPRESINYA YA BUKAN GENETIKNYA.

Atau begini :

2016 MEMORY (15)

“Cabik saja hatiku bang! Cabik!”

 

2016 MEMORY (33)

*gak berasa nangis tapi ingus meler*

Satu adegan itu bikin gue begini :

2016 MEMORY (1)

Btw, ini namanya Lee Sung Min yang meranin Park Tae Suk, pemeran utama drakor ini. Yang pernah nonton Misaeng pasti inget dia deh 😀

Tapi alhamdulillah belum sampe begini sih :

2016 MEMORY (35)

ILER! ILER! AKTORNYA NANGIS SAMPE NGILER! *heboh berat* *ikut nangis tapi sambil ngakak karena liat iler netes* *atau ingus?*

Gue emang tanpa sadar ngoleksi adegan mewek pemain drakor Memory (2016). Bener2 deh. Audisi kastingnya disuru nangis bombay 3 hari 3 malem apa, ya? =)) =))

Anyway, kalau kalian pengen nonton drakor melodrama yang bener2 menguras emosi (dan membuat kalian lebih fresh sesudahnya, or better : menemukan pesan moral yang bikin kalian lebih semangat besok2nya) saya merekomendasikan banget buat nonton Memory. Nilai dari saya 8 dari 10. Temanya keluarga dan slice of life dengan latar belakang hukum.

Gimana? Kalau penasaran silakan baca lebih jauh ya 🙂

Continue reading

Balada Kafe A

Mau curhat2 ngalor ngidul ah.

Ceritanya mau aktif ngerjain novel, dan ngeblog, dan gambar, dan apapun itu, tapi apa daya selama 2-3 bulan akhir tahun kemaren ada aja halangannya. Gongnya adalah awal tahun yang mana udah semangaaaat banget pengen berkarya, tahu2nya badan rada drop karena sakit. huweee.

Jadi 2 hari yang lalu saya pergi ke kafe favorit buat nulis2. Bukan kafe high-end gimana2 sih, terjangkau kok. Tapi saya spesifik suka kafe itu (sebut saja kafe A) karena dekornya yang memungkinkan banyak sinar matahari masuk *setengah tanaman*.

Terus parkirannya luas dan gak jauh karena bukan bagian dari mall. Terus AC-nya pas, sejuk namun gak dingin2 banget ampe saya gak konsen. Terus kursinya enak dari rotan gitu ada arm restnya. Terus kafenya buka 24 jam, yang mana saya bisa dateng kapan aja sesuai mood (pernah dateng buat nulis2 jam 5 pagi dan pulang jam 10 malem). Terus… terus…

Ah favorit lah pokoknya. Di tempat inilah ide2 dan novel #AmoraMenolakCinta serta #MyLoveG pernah dikembangkan.

Tapi dimana ada kelebihan, tentu ada kekurangan bukan? Ini kafe, selain varian menunya yang kurang gimana gitu (sebut aja deh ya : KURANG KENYANG, ya namanya juga kafe, Man *toyor diri sendiri*), kalau malem suasananya jadi kurang enak karena…

…banyak nyamuk.

*ilfil*

Continue reading