Mistake.

taken from http://www.stockfreeimages.com

Halohalohalo,

Sebenernya sekarang lagi dikejar deadline gambar, tapi entah kenapa malam ini lagi bosennn ampun2an, jadi memutuskan untuk nulis2 barang sedikit. Pertama-tama, semoga banjir Jakarta cepet surut, yang mengungsi semoga tetep sabar, tetep kuat, tercukupi makan, minum, kesehatan dan tetep bisa berpikir positif, terus berdoa, terus inget sama gusti Allah, semoga rezeki segera lancar kembali, semoga korban jiwa tidak bertambah. Yang sehari2 mesti pulang pergi kantor dan terpaksa makan ati karena macetnya jadi tambah ampun2an, semoga bisa tetep sabar mengais rezeki. Amin.

Soal hujan yang awet ini, saya yang freelance dan kerjanya dari rumah juga kena imbasnya nih, 3 hari belakangan badan greges2 karena masuk angin, leher kaku, perut kembung, kepala pusing. Terus mau olahraga pagi juga suka ragu gara2 kemaren sempet dengan hepinya jalan pagi sekitar kompleks, tau2 ujan kecil2 (tapi kata Mamah : model2 ujan begitu tuh yang bikin masuk angin duduk) terus lari secepat kilat menuju rumah yang berakibat perut kram sampe sempet susah napas =)).

Ya maaf deh, kata Mama Didin kan aslinya belum boleh lari, disuruh jalan2 cepet aja.

Terus yaudah deh setelah hampir seminggu nunda2 olahraga, hari ini olahraga di rumah. Tapi aku senang karena tadi pagi, matahari sempet nongol sebentaaaaaaaar banget (terus langsung ngarahin muka ke jendela biar dapet vitamin, stabilisasi hormon, dll). Oh well, count your blessings, right?

Btw, bukan itu yang mau diomongin (padahal udah panjang banget nyerocosnya). Malam ini saya mau ngomongin soal mistake, kesalahan.

Continue reading “Mistake.”

Advertisements

Nat’s Day.

Happy Birthday, adorkable Nathaniel Motte!

I wish you all the best!

PS : Rambut panjang lebih nampol, bro!

“Ohhhh… REALLY?”

PFFFFFFFFTTT….!!! =)) =)) =))

*ngakak guling2*

Mandhut.

The Right Answer

Kata orang, manusia itu tambah umur, tambah bijaksana. Kata saya sih umur ga ada hubungannya sama kebijaksanaan, karena banyak faktor2 yang mempengaruhi jalan pikir seseorang, dan umur itu bukan termasuk di antaranya. Karena umur itu cuma masalah berapa lama waktu yang diberikan bagi si manusia untuk berkembang, tapi digunakan dengan baik apa enggak, itu kan terserah si makhluk.

Dulu, waktu saya masih awal2 kuliah, saya kepengen banget jadi seseorang yang bijak, kepengen mencari cara paling efektif dan stress-free dari segala sesuatu. Kepengen jadi orang yang bisa dijadikan tempat bergantung, kepengen bisa selalu diandalkan. Makanya, rasanya seneng banget kalau udah bisa membuat teman feel much better saat mereka sedang kalut dengan masalah tertentu (jiwa psikolog yang terkubur).

Tapi tahukah kalian bahwa manusia itu kayak cermin? justru orang yang kepengen jadi orang yang bisa diandalkan macam saya ini, adalah orang yang paling kepengen dapet orang yang bisa dijadikan tempat bergantung. Dan niat saya pun backfire, karena most of the time, pada saat itu gak ada yang bisa bikin saya tenang kalau saya lagi kalut. Saya kayak praktisi pengobatan alternatif amatir yang harusnya sembari cari dokter/praktisi yang lebih ahli biar bisa belajar, tapi ini malah cari pasien melulu. 😀

Continue reading “The Right Answer”

[Spoiler Alert] You Are The Habobbit of My Eye

Jadi 2 minggu ini, karena suatu dan lain hal, saya ditraktir nonton 2 film yang lagi ‘megang’ banget : “Habibie dan Ainun” (2012) sama “The Hobbit” (2012). Terus setelah melewati masa promosi yang tak henti dari sepupu saya si Yaceng Fikry, saya akhirnya bisa juga nonton sebuah film taiwan remaja berjudul “You Are the Apple of My Eye” (2011).

Dan karena saya anaknya kreatif, makanya judul posting saya kali ini gabungan dari 3 film di atas. “You Are the Habobbit of My Eye”. Keren kaaann… macam spesies baru Middle Earth gitu, Habobbit! Hobbit2 yang demennya bikin pesawat! *APA KATA LO AJA DEH, TAPLAK*

Brubung rencananya ini posting akan mengupas tuntas si 3 film tersebut, yang mana berarti ada spoiler, maka saya akan kasih dulu review tanpa spoilernya disini :

Habibie dan Ainun (2012) -> tipe film yang bisa ditonton bareng orang tua dan kakek-nenek, karena mereka bisa sambil nostalgia. Nilai dari saya 7/10, soalnya saya pribadi bukan tipe penggemar film drama cinta (soalnya ga pernah merasakan – uuuuuuhhhh *dilempar tomat*), dan banyak alasan lainnya :D.

The Hobbit (2012) -> tipe film yang sebaiknya ditonton di 3D IMAX GANCIT kayak saya (ditraktir aja belagu). Gue tadinya ga terlalu nepsong secara disini tak ada Legolas si Gola-Gola Kapas ataupun Ent ataupun Prajurit Hantu yang menurut gue keren bangeeetttt, tapi gue cukup terbawa suasana pas nonton. Dan ternyata ada juga yang ganteng2 huhuhu. Gue bahkan udah agak2 kepincut sama Bilbo Muda karena ganteng juga ya nek kalau diliat2, Frodo dari dulu mukanya terlalu manis macam tipe cowo yang bakal bikin sedih karena ga suka ama cewek. Scorenya 9/10. Sedih aja ternyata dibagi 2 part (ketinggalan berita).

You Are the Apple of My Eye (2011) -> scorenya 10/10. Bro, Sis, sereus deh, ini film semi-autobiografi dari seorang penulis bernama Giddens Ko. Ini bukan sekedar film, tapi karya seni, hadiah buat cinta di masa SMA-nya. Ini film box office di taiwan, tapi karena suatu dan lain hal penayangannya aja sempat terhambat dan Giddens Ko berjuang mati2an, cuma supaya dia bisa ngumumin cintanya sama dunia (WOOOO). Nontonlah, meski buat yang cinta masa sekolahnya masih kebayang2 ampe sekarang pasti langsung nangis2 najis (weee gue sih enggak, udah selese urusannya dunia akhirat). Oh yang 17 ke atas silakan cari unrated-nya, tapi yang masih imut2 selayaknya nonton yang Bimbingan Orang tua. NONTON YA, GAK NONTON DOSA!.

Oke, sekarang versi spoilernya, klik dooonggg

Continue reading “[Spoiler Alert] You Are The Habobbit of My Eye”

A Dent.

Seorang teman bertanya ke saya : “Manda, kenapa sih elo kalau cerita nyokap lo suka me-refer-nya dengan nama ‘Ibu2’?”

Pertanyaan sederhana, tapi cukup bikin saya tersenyum. Saya ini kalau lagi semangat cerita terus bawelnya keluar (aslinya bawel), mulai deh kalau ngomong pake bahasa planet (singkatan2 lokal, bukan umpatan). Makanya kalau ngobrol sama orang yang belum deket, suka kasian karena saya itu tidak mudah dimengerti, kalau menurut sepupu saya si Ombing sih, ganti topiknya suka cepet banget.

Well, maksud lo gue agak2 Jebraw gitu, Bing? (Jalan-Jalan Men!)

Continue reading “A Dent.”

Awkward on Stage

Tanpa perlu ditebak lagi (siapa yang mao nebak juga) saya itu orangnya lumayan gak bisa hidup tanpa musik. Setiap kali pasti ada aja lagu yang lagi nangkring di kepala. Kalau lagi ngerjain sesuatu yang tidak memerlukan fokus penuh (macam baking, nyetrika, jalan pagi, nyapu, dll) saya lebih suka sambil dengerin musik. Gimana kalau gak ada musik? saya nyanyi sendiri, kalau udah capek nyanyi, senandung2 aja atau siul2 satu lagu penuh.

Iya bibir saya suka pegel gara2 suka siul2 satu lagu penuh.

Continue reading “Awkward on Stage”