Review Drama Korea : Memory (2016)

Memory_Korean_Drama-p1

Kayaknya sepanjang nonton drakor, baru sekali deh saya nonton drama yang nangisnya bisa bikin saya ampe sengguk2, sampe harus pause bentar buat nenangin diri, karena takutnya entar orang rumah liat saya lagi nangis heboh terus dikira kenapa2, padahal cuman gara2 nonton drama doang.

Kan tengsin, ya. πŸ˜›

Gak sepanjang drama nangisnya hardcore sih, paling mentok ya mata2 basah sama bikin ati nyelekit gitu, cuman emang ada satu adegan yang bener2 kentut banget ampe gue nangisnya gak pake siap2, langsung huwaaaaaaaa gitu.

Lebih jelasnya, kalau di tiap adegan2 sedih (banyak) gue paling banter ekspresinya begini :

2016 MEMORY (24)

EKSPRESINYA YA BUKAN GENETIKNYA.

Atau begini :

2016 MEMORY (15)

“Cabik saja hatiku bang! Cabik!”

 

2016 MEMORY (33)

*gak berasa nangis tapi ingus meler*

Satu adegan itu bikin gue begini :

2016 MEMORY (1)

Btw, ini namanya Lee Sung Min yang meranin Park Tae Suk, pemeran utama drakor ini. Yang pernah nonton Misaeng pasti inget dia deh πŸ˜€

Tapi alhamdulillah belum sampe begini sih :

2016 MEMORY (35)

ILER! ILER! AKTORNYA NANGIS SAMPE NGILER! *heboh berat* *ikut nangis tapi sambil ngakak karena liat iler netes* *atau ingus?*

Gue emang tanpa sadar ngoleksi adegan mewek pemain drakor Memory (2016). Bener2 deh. Audisi kastingnya disuru nangis bombay 3 hari 3 malem apa, ya? =)) =))

Anyway, kalau kalian pengen nonton drakor melodrama yang bener2 menguras emosi (dan membuat kalian lebih fresh sesudahnya, or better : menemukan pesan moral yang bikin kalian lebih semangat besok2nya) saya merekomendasikan banget buat nonton Memory. Nilai dari saya 8 dari 10. Temanya keluarga dan slice of life dengan latar belakang hukum.

Gimana? Kalau penasaran silakan baca lebih jauh ya πŸ™‚

Continue reading

Review Drama Korea : Pied Piper (2016)

Pied_Piper_Korean_Drama-p1

Halo semuanya! Sebenernya pengen review drakor lagi dari kemaren2, namun apa daya baru sempet nyelesein satu drakor tadi malem (DOTS pun aku belon nonton T-T *udah diteror*). Hehehehe. Kali ini saya mau bahas drakor Pied Piper (2016) yang bergenre police-crime, thriller, dan psychological. Ada yang nonton juga, gak?

Pied Piper (2016) mengangkat tema yang cukup unik untuk ukuran drakor, yaitu tim negosiasi krisis di kepolisian Korea Selatan. Saya belum pernah nonton drama korsel ataupun negara lain yang bener2 membahas tema serupa sih, tapi dari hasil googling2, temanya itu mungkin semacam gabungan antara tv seri amrik berjudul 24 dan Scandal, tapi dititikberatkan sama peran seorang negotiator dalam meminimalisir kerugian nyawa dan harta benda dalam sebuah serangan berbau terorisme (juga termasuk penyanderaan, dll dsb). Oh, ada yang pernah nonton film hollywood The Negotiator (1998)? Kira2 mirip2 gitu deh πŸ˜€

Nilai dari saya… 7,5 dari 10. Ini drakor yang opening dan endingnya bagus, tapi sayang banget di tengah2 ada sedikit logika plot yang menurut saya bolong, terus tokoh antagonisnya yang awal2 mencekam, eh… dari tengah ke belakang jadi rada melempem (kasusnya agak mirip sama masalah drakor Sensory Couple yang pernah saya bahas di sini, tapi pied masih mendingan sih, setidaknya gak lebay2 amat). Tapi dengan segala kekurangan dan kelebihannya, satu hal yang perlu saya acungi jempol adalah Pied Piper berhasil menyampaikan pesan moralnya di akhir cerita tanpa terburu2 dan memaksa. Tokoh2nya juga lumayan rumit, terutama villain-nya, gak sesimpel yang saya bayangkan. Oh ya, yang bikin naskah Pied Piper itu orang yang sama dengan yg garap Liar Game versi korea, lho πŸ˜€

Pied Piper dibintangi oleh Jo Yoon Hee (yang di sini agak kurang gimana gitu), Yoo Joon Sang (yang di sini aktingnya keren banget), dan Shin Ha Kyun (aktingnya keren + udah keriput tapi tetep ganteng). Gue jadi agak susah move on dari Shin Ha Kyun gara2 drakor ini wkwkwk.

ds

tuh yang namanya Om Shin Ha Kyun. Belum demen? nonton dulu makanya :D. Peletnya baru bisa jalan setelah liat dia akting. hahahaha.

Tertarik? Yuk kita bahas lebih jauh!

Continue reading

We Don’t Talk Anymore,

Current obssession : Charlie Puth. Kenapa lagunya bagus2 banget, Maaakkk???!!! Kenapaaa?

Anyway, kapan itu ponakan cerita :

Ponikun (P) : “Antinda, di sekolah aku ada temenku yang mirip Antinda, deh.”

Gue (G) : “Hah? Mirip apanya?”

P : “Dia suka nerjemahin lagu-lagu gitu jadi bahasa2 lainnya.”

G : (ketawa dalam hati)

P : “Ini belakangan dia lagi nyanyi We Don’t Talk Anymore-nya Charlie Puth sama Selena Gomez mulu, aku lama-lama jadi keikut juga, deh.”

G : “Emang gimana?”

P : (nyanyi) “Kita gak ngobrol lagi. Kita gak ngobrol lagi. Kita gak ngobrol lagi. Seperti dulu~” (terjemahan dari : “We don’t talk anymore. We don’t talk anymore. We don’t talk anymore. Like we used to do~”)

G : (gak tau mesti bangga apa miris karena ponakan dapet temen mirip tantenya yang rada2)

Continue reading

Sebuah Fanfiction : Ada Apa Dengan Rangga?

dari blog sebelah πŸ˜‰

Tulisan Manda

Cinta-Rangga

Saya adalah penggemar berat Ada Apa Dengan Cinta? yang dirilis pada tahun 2002. Bagi saya, AADC kala itu bukan sekadar hiburan, tapi medium nostalgia yang sarat akan kenangan pahit-manis masa SMA. Itulah mengapa ceritanya begitu jelas terpatri dalam benak saya, lagu-lagu pengiringnya setia saya dengarkan sampai hari ini, dialog-dialognya masih menjadi pencair suasana dengan teman-teman lama, orang-orang yang terlibat di dalamnya terus menjadi alasan mengapa saya menonton film-film karya anak negeri bertahun-tahun kemudian.

View original post 344 more words

Review Drama Korea : Signal (2016)

Signal_(Korean_Drama)-p1

Mari move on dari Cheese in the Trap, karena kali ini saya mau memperkenalkan kuda hitam saya untuk rekomendasi favorit drakor 2016 nanti, Signal (2016).

Nilainya 95. Genrenya crime, mystery, thriller, dan sedikit fantasy. Pemerannya ada Cho Jin Woong (om2 yang awalnya biasa aja, di akhir jadi bikin kagum abis), Lee Je Hoon (ganteng!), dan Kim Hye Soo (mba2 yang biar udah terhitung senior cantiknya tetep luar biasa).

Hal utama yang bikin menarik adalah kasus2 dalam cerita yang terinspirasi dariΒ kasus2 kejahatan yang memang pernah terjadi di Korsel sana. Terus ini adalah drakor tema crime pertama yang bener2 saya suka. Lalu, meskipun ada unsur fantasinya (dan saya sempet ragu nonton gara2 ini) kisahnya tetep enak ditonton, bahkan memperkuat kedalaman cerita.

Cocok untuk penonton maskulin, juga penonton dewasa karena beberapa scene meskipun gak gory tetep aja bukan sesuatu yang baik dikonsumsi anak di bawah umur.

Continue reading

Review Drama Korea : Cheese in the Trap (2016)

Cheese_in_the_Trap-p1

Halooo akhirnya bisa review2 drakor lagi. Kali ini saya mau ngomongin salah satu drama korea terhot yang baru tamat beberapa minggu lalu, judulnya Cheese in the Trap.

Drakor yang satu ini diangkat dari webtoon. Kisahnya berlatar kehidupan kampus. Temanya selain romance (tentunya), ada juga persahabatan, dan psikologi. Kastingnya ada Park Hae Jin (itu lho yang jadi saingan alien oppa di You Who Came from the Stars), Kim Go Eun, Seo Kang Joon (kyakyakya) Lee Sung Kyung dan Nam Joo Hyuk (yang akting dan karakternya lagi pas banget ketimbang akting2 dia sebelumnya di drakor lain, salah satunya School 2015).

Nilai dari saya *drumroll* 8Β dari 10. Plot dan karakterisasinya bagus karena unik, tapi endingnya sedikit mengecewakan. Drakor ini cocok ditonton untuk range umur young-adult hingga dewasa, terutama untuk yang suka tema psikologi dan anak2 kuliah yang bentar lagi mau terjun ke dunia kerja.

Gimana? Gimana? Tertarik? Ayo kita kupas lebih lanjut!

Continue reading

AADC, AASC, dan AADR.

Halooo semuanya, pakabare? πŸ˜€

Gak nyadar nih blog RM udah sebulan lebih dicuekin setelah posting terakhir. Jangankan posting, komen aja belum saya bales2in *abis ini, beneran!*. Udah saatnya saya mulai cuap2 lagi meskipun tetep aja gak penting :)).

Kali ini saya mau kasih update2 dikit sebelum nanti marathon posting review drakor kali, ya…

Jadi, belakangan ini saya memang lagi banyak blekutek sama dunia tulis-menulis. Pengin ngembangin plot A tapi entah kenapa mandek terus–ada yang ganjel tapi belum tahu apa. Pindahlah saya ke plot B tapi ada aja halangannya. Seterusnya begitu ke plot C, D, E, sampe Z. Entah perfeksionis apa emang anaknya demen nunda2 pekerjaan, gaktau deh (sebenernya gue yakin gue itu 22nya), tapi lama2 sebel juga kalau mood ganggu project ^^; entar gak jadi2 dooong~ T-T tahun ini kan saya mau melepas umur kepala 2 saya, jadi sebenernya pengin ada achievement yang berarti T-T, jadi biar 30-nya menyenangkan…. *percayalah misi ini penting adanya buat saya*

Terus sekitar sebulanan yang lalu, muncullah ide untuk coba buat ongoing series di portal menulis. Jadi, instead of nunggu semuanya sempurna baru dipublikasikan seperti biasanya, saya mau coba membangun cerita sebuah novel dengan cara posting per-bab. Ada deadline untuk per-bab, ada constraint waktu, jadi sempurna gak sempurna saya harus terus upload progress.

Continue reading