AADC, AASC, dan AADR.

Halooo semuanya, pakabare? 😀

Gak nyadar nih blog RM udah sebulan lebih dicuekin setelah posting terakhir. Jangankan posting, komen aja belum saya bales2in *abis ini, beneran!*. Udah saatnya saya mulai cuap2 lagi meskipun tetep aja gak penting :)).

Kali ini saya mau kasih update2 dikit sebelum nanti marathon posting review drakor kali, ya…

Jadi, belakangan ini saya memang lagi banyak blekutek sama dunia tulis-menulis. Pengin ngembangin plot A tapi entah kenapa mandek terus–ada yang ganjel tapi belum tahu apa. Pindahlah saya ke plot B tapi ada aja halangannya. Seterusnya begitu ke plot C, D, E, sampe Z. Entah perfeksionis apa emang anaknya demen nunda2 pekerjaan, gaktau deh (sebenernya gue yakin gue itu 22nya), tapi lama2 sebel juga kalau mood ganggu project ^^; entar gak jadi2 dooong~ T-T tahun ini kan saya mau melepas umur kepala 2 saya, jadi sebenernya pengin ada achievement yang berarti T-T, jadi biar 30-nya menyenangkan…. *percayalah misi ini penting adanya buat saya*

Terus sekitar sebulanan yang lalu, muncullah ide untuk coba buat ongoing series di portal menulis. Jadi, instead of nunggu semuanya sempurna baru dipublikasikan seperti biasanya, saya mau coba membangun cerita sebuah novel dengan cara posting per-bab. Ada deadline untuk per-bab, ada constraint waktu, jadi sempurna gak sempurna saya harus terus upload progress.

Continue reading →

Advertisements

Kupas Sampe Ngelotok : Ada Apa Dengan Sequel Ada Apa Dengan Cinta?

aadcnostalgia

Mungkin telat. Mungkin demamnya sudah lewat. Mungkin, kalau Cinta tahu postingan ini baru muncul setelah sekian lama, dia bakal melototin gue terus ngebentak : “BASI! MADINGNYA UDAH SIAP TERBIT!”

Tapi gue dengan tenang akan menjelaskan ke Cinta (dan ke lo-lo semua yang baca tulisan gue ini) bahwa keterlambatan gue beralasan. Pertama, karena gue ada kerjaan lain *ditabokin*. Kedua, karena gue aja ya mau nonton si mini drama AADC by LINE aja butuh waktu lama (karena mau klik ‘play’ aja gugup – fans yang norak) gimana coba mau cepet2 bikin postingan apresiasi? Ketiga, bagi gue, ini bukan masalah dulu2an. Bukan soal momentum. Bukan timing. Bukan pula rating, site traffic dan viewcount.

Ini soal AADC dan gue ga bisa setengah2. Ini soal hati. Ini prinsip. Ini dunia dan seluruh isinya.

*ketawa freak sambil lari ke hutan terus belok ke pantai*

Continue reading →