Gigi Marigi.

Jadi, beberapa hari yang lalu saya sempat dipusingkan soal gigi. Masalahnya adalah, sebelumnya memang amandel saya lagi bengkak, makanya pas ternyata gigi atas kanan ikut senut2 selama kurang lebih sejam dalam 2 hari berturut2, jadi pengen ketawa aja karena kali itu sakitnya combo. Tapi gapapalahya, bisa lebih buruk dari itu, jadi disyukuri aja :D.

Soal gigi ini saya rada ribet. Dari kecil, mama saya selalu ngomong kalau gigi saya itu turunan almarhum Ayah, sedikit rapuh. Dan emang terbukti sih gigi saya gampang bolong. Makanya saya sering kontrol. Terus karena saya dari kecil anaknya emang skeptis, jadi gak bisa deh tuh memasrahkan diri untuk cabut gigi susu manual, meskipun ibu2 udah pake es batu dan bawa2 betadine. Takut infeksi. Jadi saya maunya ke dokter gigi aja. hahahaha. Lagian kebetulan dokter gigi saya jaman kecil itu baik banget, biusnya model spray rasa jeruk, ruangannya bersih keren (belum ada ruangan dokter gigi lain yang bisa ngalahin), terus abis diobatin suka dikasi penghapus warna warni, pulpen, pensil, gantungan kunci, JADILAH AKU MAKIN TJINTA *matre*. Tapi gara2 rajin kontrol ini jugalah sekarang pas udah gede saya gak perlu pake kawat gigi, alhamdulillah giginya fine2 aja :D.

Continue reading “Gigi Marigi.”

Advertisements