Visiting Friends With Kids!

Free Web Proxy

Happy weekend! Gimana weekendnya? seru tak? weekend saya kali ini rada gloomy soalnya kemarin hari terakhir workshop, dan berhubung saya sukaaaaaa banget sama workshopnya jadi rada berat buat berpisah. Tapi gapapa lah, selalu ada 1000 pintu baru yang terbuka saat 1 pintu tertutup, yes? *nominal asal comot*

Saya sih cuma berdoa aja semoga semuanya gak berhenti saat kelas terakhir kemaren. Semoga one day skillnya kepake jadi gak lupa *baca : invest-nya ga sia2*. Semoga temen2nya juga tetep contact, minimal setahun sekali masih ketemuan. Tapi gaktau lah, pasrah aja huahahahaha =)) =))

Btw, berhubung saya ini wanita single late 20s, jadi biasanya seringkali weekend itu entah dihabiskan buat urusan wedding temen (lamaran, resepsi, akad, dll), atau… *drumroll* jenguk temen/istri temen yang baru melahirkan :D. Saya selalu berpaham bahwa, yang namanya orang menikah itu pasti ada yang berubah, suka gak suka, sadar ga sadar. Jadi kalau semisal temen saya ada yang menikah, saya udah siapin mental. Tanggung jawab mereka akan nambah, masalahnya juga beda, peraturan yang diterapkan ke mereka juga udah beda.

Nah, salah satu perubahan terbesar yang mungkin terjadi di hidup temen yang menikah adalah saat mereka punya anak. Wih itu keliatan banget deh prioritasnya berubah drastis. Tapi hal yang paling jelas buat kita sebagai temen adalah, jelas waktu buat dengerin curhat lo si-belum-menikah berkurang kan? curhat aja susah apalagi jalan2 :D. Tapi sebagai bentuk perhatian, kangen2an, biasanya suka ada kan momen2 tengokin anak si temen, baik masih bayi atau udah agak gedean dikit? Nah setelah beberapa kali nengok2 gitu, saya punya tips and trick sendiri, saya bagi ya, siapa tahu berguna :D.

Continue reading →

Advertisements