[Spoiler Alert] You Are The Habobbit of My Eye

Jadi 2 minggu ini, karena suatu dan lain hal, saya ditraktir nonton 2 film yang lagi ‘megang’ banget : “Habibie dan Ainun” (2012) sama “The Hobbit” (2012). Terus setelah melewati masa promosi yang tak henti dari sepupu saya si Yaceng Fikry, saya akhirnya bisa juga nonton sebuah film taiwan remaja berjudul “You Are the Apple of My Eye” (2011).

Dan karena saya anaknya kreatif, makanya judul posting saya kali ini gabungan dari 3 film di atas. “You Are the Habobbit of My Eye”. Keren kaaann… macam spesies baru Middle Earth gitu, Habobbit! Hobbit2 yang demennya bikin pesawat! *APA KATA LO AJA DEH, TAPLAK*

Brubung rencananya ini posting akan mengupas tuntas si 3 film tersebut, yang mana berarti ada spoiler, maka saya akan kasih dulu review tanpa spoilernya disini :

Habibie dan Ainun (2012) -> tipe film yang bisa ditonton bareng orang tua dan kakek-nenek, karena mereka bisa sambil nostalgia. Nilai dari saya 7/10, soalnya saya pribadi bukan tipe penggemar film drama cinta (soalnya ga pernah merasakan – uuuuuuhhhh *dilempar tomat*), dan banyak alasan lainnya :D.

The Hobbit (2012) -> tipe film yang sebaiknya ditonton di 3D IMAX GANCIT kayak saya (ditraktir aja belagu). Gue tadinya ga terlalu nepsong secara disini tak ada Legolas si Gola-Gola Kapas ataupun Ent ataupun Prajurit Hantu yang menurut gue keren bangeeetttt, tapi gue cukup terbawa suasana pas nonton. Dan ternyata ada juga yang ganteng2 huhuhu. Gue bahkan udah agak2 kepincut sama Bilbo Muda karena ganteng juga ya nek kalau diliat2, Frodo dari dulu mukanya terlalu manis macam tipe cowo yang bakal bikin sedih karena ga suka ama cewek. Scorenya 9/10. Sedih aja ternyata dibagi 2 part (ketinggalan berita).

You Are the Apple of My Eye (2011) -> scorenya 10/10. Bro, Sis, sereus deh, ini film semi-autobiografi dari seorang penulis bernama Giddens Ko. Ini bukan sekedar film, tapi karya seni, hadiah buat cinta di masa SMA-nya. Ini film box office di taiwan, tapi karena suatu dan lain hal penayangannya aja sempat terhambat dan Giddens Ko berjuang mati2an, cuma supaya dia bisa ngumumin cintanya sama dunia (WOOOO). Nontonlah, meski buat yang cinta masa sekolahnya masih kebayang2 ampe sekarang pasti langsung nangis2 najis (weee gue sih enggak, udah selese urusannya dunia akhirat). Oh yang 17 ke atas silakan cari unrated-nya, tapi yang masih imut2 selayaknya nonton yang Bimbingan Orang tua. NONTON YA, GAK NONTON DOSA!.

Oke, sekarang versi spoilernya, klik dooonggg

Habibie dan Ainun (2012)

Entah salah aktingnya mas Reza Rahardian atau emang Pak Habibie orangnya begitu, tapi sepanjang film saya merasa Reza Rahardian kayak Mr. Bean. Cara dia ngomong, cara dia jalan, cara dia menyikapi urusan2 di sekitarnya buat saya berpikir apa jangan2 sebenernya beliau itu dari dulu ada ADHD atau autism dikit?. Karena dilihat2 beliau ini tipe orang yang kalau udah cinta/fokus akan sesuatu, gak bisa ditawar2 lagi, luruusss banget. Ya bagus sih urusan kenegaraan jadinya jujur banget, mana pinter, mana bijak, kurang apa coba, tapi tetep aja saya pikir orangnya ga cocok untuk di lingkungan politik Indonesia yang di masa itu sedang… ya gitu.

Reza Rahardian yang sereus bener merhatiin Pak Habibie. Katanya sempet beberapa bulan sesudah syuting masih aja ngomong dan jalan dengan gaya Habibie.

Sepanjang film, selain saya ngakak2 di beberapa adegan karena Mr Bean moment, terus hina2 bagian salju buatan komputer di jerman (yaoloohhh), sisanya, saya yang ada sedih karena kasian sama Pak Habibie-nya. Miris aja liat niat baik dan kecerdasannya yang ingin banget dia sumbangkan untuk negara itu gak bisa diberikan dan diterima dengan baik, cuma karena campur tangan beberapa orang yang cuma pengen duit aja.

Terus beberapa momen ada yang bener2 kerasa beda jaman-nya. Kayak scene pas ada guru yang susah2 tarik Habibie ke kelas Ainun cuma buat kasih liat Habibie bahwa Ainun juga bisa jawab kenapa langit itu warnanya biru, yang mana ternyata waktu itu cuma Habibie ama Ainun aja yang tahu (belum ada google sih ya, dimaklumi saja), udah kagum2 tuh, tau2 gurunya ngegodain “kalian ini memang jodoh” terus udahlah sekelas nyorakin. Terus gue langsung ilfil karena IHHHHHHH apa-apaan gurunya gengges abis, ini kan orang2 jaman dulu yang gampang malu, masa digodain terang2an?

Terus, masih di jaman SMA mereka, ada juga yang adegan Habibie ditantang temen2nya buat bilang ke Ainun kalau dia jelek (wtf kids? kalian anak SMA loh), terus yaudah dia dateng ke Ainun yang sedang DUDUK DUDUK DI BAWAH POHON bareng temen2 ceweknya (entah kenapa gue merasa lucu aja hang-outnya di bawah pohon, literally duduk2 di batang kayu, kalau gue pasti udah mikirin semut) terus ngomong “AINUN! kamu itu jelek! gendut! hitam kayak gula jawa!” (terawang psikologi : sebenernya dari dulu Habibie udah selalu merasa Ainun manis kayak gula jawa)

Terus Habibie pergi, muka Ainun sedih doang (minimal marah deh Nun), disinilah ada komen yang bikin gue gubrak setengah mati karena temen Ainun komentar : “Ainun, kamu berantem sama Habibie?”

YA MENURUT NGANAAA…. *ngakak2*. Sereuslah ini anak SMA apa anak SD.. T-T.

Terus ngakak2 juga pas Habibie liat Ainun lagi pas udah masuk umur siap nikah, terus bilang “Loh? gula jawa sudah jadi gula pasir?” terus Ainun-nya mesem. Gue beneran rasanya kepengen cubit Ainun terus bilang “Jangan mesem sebelum dia bilang lo mirip Angelina Jolie” tapi apalah daya pada waktu itu Angelina Jolie kayaknya juga belon lahir, jek.

Pokoknya gitu, jadilah di akhir film semua cewek2 satu bioskop rata2 pada nangis, tapi gue aja yang enggak. Mungkin karena belum pernah merasakan cinta *teteup*

Sekian buat film Habibie dan Ainun, sekarang saatnya film kedua, The Hobbit (2012).

NAH. secara saya ini penggemar film fantasy fiction adventure, maka semangatnya agak beda ini ketimbang pas ceritain Habibie dan Ainun. Tapi sebenernya di awal2 agak males nonton The Hobbit sih secara ga ada Legolas, cuma ternyata, ada juga loh yang ganteng, kayak si Raja Peri Thranduil yang naik kijang (huahuahuhauhau Pak Tolkieeenn harusnya naik kuda ajaaa, jadinya kurang gimana gitu), terus pangeran dwarf dari Erebor bernama Thorin yang entah kenapa mukanya seksi2 brewok, membuat saya agak kesian sama dwarf lainnya karena bukan hanya nasib yang beda, tapi gen juga. Etapi ada dwarf lain bernama Fili Kili agak lumayan dan terakhir Bilbo Baggins muda yang makin diliat makin ganteng.

Di sini saya masih agak kesel sama Gandalf karena dia orangnya suka pelit mantra gitu. Menurut saya ya, dia kalau agak niat sedikit, bisa membuat perjalanan grup Thorin itu lebih mudah loh. Gak harus jalan bermil2 karena buktinya di akhir2 film dia bisa manggil sekelompok burung Elang raksasa. Terus kenapa sihir flash-nya itu dihemat2 banget makenya padahal musuh belum binasa? apakah butuh batre? *sebel*. Sori2 ya secara saya jaman kecil tontonannya Sailor Moon dan mengisi masa remaja dengan Harry Potter, jadi standarnya agak tinggi soal dunia persihiran. Gak minta Gandalf berubah wujud dengan manis sih, tapi minimal dia jangan pelit2 amat deh.

Terus Saruman kenapa jenggotnya keriting2 tapi rambutnya lurusssss bonding? terus kenapa namanya Saruman? kalau denger nama itu yang ada ingetnya monyet, karena Saru di bahasa Jepang means monyet dan inget Hanoman.

Lady Galadriel yang dipuja2 membuat saya ingin komentar “CIEEEE YANG MANDI sama MINUM-NYA PAKE SK-II” tapi karena takut diusir dari bioskop, saya berusaha tenang.

Mau kayak saya? SK-II jangan dioles2 aja, tapi diminum sekalian

Terus apalagi ya, oh ada adegan Bilbo dibuat lap ingus sama Troll dan itu kocaknya naujubileh karena saya sungguh tak menyangka, ngakaknya ampe ga bersuara saking ngepol banget. Terus ada bagian si dwarf-dwarf itu lagi nyanyi bareng deket perapian yang buat saya ketawa karena suasananya mirip sama videoklip “ME-Inikah Cinta”. Terus ada juga adegan gunung2 batu berantem, transformer jaman Middle Earth. Dan tentu aja ada gollum yang di film ini keliatan agak pinteran sikit. All in All, saya puas nontonnya karena beneran deh pak J.R.R. Tolkien itu imajinasinya bebas banget, bikin senyum2.

Sekian dan terimakasih, mari lanjut ke You Are the Apple of My Eye.

Ini film bagus. Kisah nyata cinta SMA penulisnya sendiri yang bernama Giddens Ko. Kisah tentang sekelompok cowok SMA yang naksir satu cewek yang sama, bernama Shen Chia Yi. Tentang cinta yang belum dewasa, masih dikendalikan ego, masih piyik. Gue pribadi suka banget sama endingnya, karena realistis, dan keren. Meskipun bete juga karena kenapa sih di antara Ko Ching Teng (pemeran utama laki2) dan Shen Chia Yi gak ada yang mau meletakkan egonya sebentar dan ngomong “Udahlah pacaran yuk!” biarpun nanti one day mereka putus, minimal biar ga sama2 penasaran aja. Tapi sudahlah memang bukan jodoh, apa mau dikata.

the one who got away

Disini juga saya bisa liat Bo Bo Ho alias Steven Hao yang jadi A-Ho, temen Ko Ching Teng yang gendut pintar. Seneeeng banget karena denger2 duit jaman dia laku jadi Bo Bo Ho udah abis dipake keluarga dan dia sekarang harus kerja di toko eskrim buat bayar kuliah dan lain2. Alhamdulillah ya Bo, semoga ke depannya bakal eksis terus.

Bo Bo Ho alias Steven Hao

Oh Film ini ada 2 versi. 1 versi unrated ama versi sensor. Saya sih pribadi anaknya nyante ya, jadi nonton yang unrated aja, udahlah sepanjang film kenyang banget liat pantat Ko Ching Teng dan pantat2 lainnya. Ga ada yang jorok menjurus2 vulgar sih, tapi ya ada pantat2 telanjang itu. Saya pikir sih sewajarnya dunia remaja SMA aja, gak mungkin kan kerjaannya belajar terus, biar real makanya dikasih juga sisi2 nakalnya, cuma gak vulgar

Ko Chen Tung yang jadi Ko Ching Teng, miriiipp banget sama Ji Chang Wook dari Korea. Ganteng2 gitu, ngalahin Jerry Yan yang dulu digandrungi cewek sejagad. Di film ini juga akhirnya liat Owodog yang mirip Andy Lau cuma agak caplang aja. Terus kagum karena Owodog itu umurnya udah 30an tapi kulitnya masih alus bener, paling cuma kantung mata aja agak kentara. Pake eye cream dong, dog.

kiri : Ji Chang Wook dari South Korea, kanan : Ko Chen Tung dari Taiwan. Mirip kan?

Manis deh nontonnya, saya kasih nilai 10/10. Saya gak ampe nangis sih, tapi jelas film yang akan diingat sepanjang masa.

Ya gitu deh, sekian review-nya, semoga berguna (apanya?). Yang jelas film2 di atas seru2, terutama You Are The Apple of My Eye (2011), nonton ya! Mas Motte juga, nonton yaaa….

“APAAN, nonton gak ngajak2!!!”

=)) =)) =))

Selamat Beraktifitas!

Manda.

Advertisements

7 thoughts on “[Spoiler Alert] You Are The Habobbit of My Eye

  1. Man man Nose loko gitu! akhirnya memanggilku dengan hina!
    wkwkwkwkwwk

    kenapa gak ada potret Shen Chia-yi?!
    oh iya loe cewek sih ya, suka lupa gw klo loe cewek
    #kabur sambil bugil

    • bangkeeeyyy kesini cuma gitu doang :)). Ada kali foto shen chia yi, tapi kecil, lo pasti scroll cepet2 makanya ga liat. Nanti aja komen lagi kalau udah nonton semuanya.

  2. pagiiii

    kok om sih bing ahahah

    itu yang hemat mantra kk, anggap aja MP-nya dia kecil. mana point-nya kecil trus regennya lamaaa, kayak gem2 mmorpg gitu, ato mungkin mantranya Gandalf yang manggil2 itu cooldown time-nya yang lama, atau anggap aj itu skill yang DP, yang pake divine power yang memeang semua2nya ekstra lamaaa…
    dianggap2 aj, biar seru nntonnya..

    makasih review-nya, donlot dulu ah 😀

  3. Pingback: Mirip, Tauk! | Racauan Manda

  4. Pingback: Review Movie : Drinking Buddies (2013) | Racauan Manda

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s